Storie Alfa Romeo Web Series Berlanjut dengan 156 Model

Storie Alfa Romeo Web Series Berlanjut dengan 156 Model
Storie Alfa Romeo Web Series Berlanjut dengan 156 Model

Seri web "Storie Alfa Romeo", yang didasarkan pada sejarah 110 tahun Alfa Romeo dan mengungkapkan kisah-kisah yang meninggalkan jejak di dunia otomotif, melanjutkan perjalanan ke masa lalu.


Sherry; Dilanjutkan dengan "156", yang memadukan karakteristik DNA Alfa Romeo seperti tenaga, struktur ringan, dan kontrol. 1997, salah satu model paling sukses dari merek dengan lebih dari 2005 ribu unit terjual antara 680-156, menarik satu juta orang ke dealer selama periode peluncuran saat akan dijual, dinamai "Car of the Year" pada tahun 1998. Membawa kesuksesannya ke trek, 156 memenangkan 10 kejuaraan dalam 13 tahun di kejuaraan Gran Turismo. DNA 156 dengan teknologi common rail; Itu dibangun di atas merek Alfasud, model 145 dan 146 dan mengambil tempatnya di antara yang tak terlupakan.

Di antara model Alfa Romeo, 156 memiliki tempat khusus di antara mereka yang menonjol dengan angka penjualan dan penghargaan serta prestasi olahraga. Keberhasilan 1997, salah satu mobil penggerak roda depan terbaik yang pernah diproduksi, mencapai lebih dari 2005 ribu unit penjualan hingga tahun 680 setelah dipasarkan pada tahun 156, tidak diragukan lagi terletak di balik pengalaman merek selama bertahun-tahun dan peningkatan teknis yang ditambahkan satu sama lain.

Alfa Romeo dan mobil penggerak roda depan

Meski mobil pertama yang diproduksi di dunia adalah penggerak roda belakang, gagasan untuk memproduksi mobil penggerak roda depan selalu mengesankan para desainer. Situasi ini mendorong insinyur Alfa Romeo di akhir perang dunia kedua. Satta Puliga dan Busso meluncurkan program pengembangan penggerak roda depan untuk model 1900 merek tersebut. Pada awal 1950-an, penelitian dimulai pada penggerak roda depan dan organ transmisi daya terkait. Namun studi tersebut belum sampai pada tahap industrialisasi. Belakangan, Alfa Romeo memutuskan untuk memperluas jajaran produknya dengan model yang diposisikan di bawah Giulietta untuk meningkatkan penjualannya. Dalam konteks ini bertujuan untuk menghasilkan mobil cepat yang akan mempercepat penjualan merek. Proyek baru; Rudolf Hruska, 'ayah' dari berbagai versi Giulietta, dipercayakan dengan tanggung jawab desain pabrik tempat mobil itu akan diproduksi selain mobil baru. Hasilnya, "Alfasud", model penggerak roda depan pertama, lahir, di mana Alfa Romeo merancang dan membangun pabrik untuk sebuah model. Rudolf Hruska sedang mengevaluasi Alfasud; “Pertama-tama, itu harus penggerak roda depan. "Seharusnya menjadi mobil dengan lima tempat duduk di kelas yang kompak, mewah, premium dan dengan bagasi yang besar."

Mesin cocok untuk desain aerodinamis

Pada mesin 1.2 liter Alfasud, lebih disukai mesin tipe "boxer" dengan silinder horizontal berlawanan. Dibandingkan dengan 4 silinder segaris, ini adalah bentuk yang lebih rendah dan lebih cocok untuk desain aerodinamis. Bodi "dua volume" yang unik diciptakan untuk meningkatkan ruang bagasi dan aksesibilitas. Dalam arsitektur yang diterapkan, tangki bahan bakar terintegrasi di bawah jok belakang, bukan di antara sandaran jok belakang dan bagasi. Karenanya, koper yang sangat besar dengan 400 liter mulai digunakan. Karena aplikasi inovatif ini lebih bermanfaat dan lebih aman, aplikasi ini menyebar dalam waktu singkat dan mulai digunakan oleh merek lain. Pesanan penting pertama Alfasud diambil oleh desainer Giorgetto Giugiaro dan sukses besar secara komersial. Untuk memaksimalkan hubungan antara ruang dan ukuran, perancang muda menerapkan desain "punggung tinggi" dan menghubungkan bagian depan ke belakang yang aerodinamis dengan garis desain yang mengalir. Alfa Romeo mencapai volume produksi tertinggi sejak didirikan, dengan lebih dari 1972 juta unit pada tahun 1, ketika Alfasud mulai berproduksi. Alfasud diproduksi antara 1972 dan 1984 per drive, dengan 900 ribu 925 unit dan tercatat dalam sejarah sebagai Alfa Romeo terlaris sepanjang masa.

Proses produksi yang rasional

Pada tahun 1986, Alfa Romeo dijual ke Fiat Group dari perusahaan milik negara IRI yang memiliki merek tersebut dari tahun 1933 hingga saat ini. Seperti semua proses integrasi industri, tahun-tahun awal dikhususkan untuk membuat rantai produksi dan pasokan lebih rasional. 1980-an; Sejalan dengan “sinergi” yang menjadi motto seluruh produsen mobil, proses produksi dan produk menjadi semakin terstandarisasi. Sementara penggunaan banyak komponen umum menjadi meluas karena biaya, desainer harus mematuhi batasan ketat yang menghalangi kreativitas. Pada tahun-tahun berikutnya, aturan ini dilonggarkan, karena pelanggan tidak menyukai pola yang berlebihan dan mulai mencari mobil yang lebih orisinal. Kepribadian merek kembali, dan pencapaian ini mengubah sejarah desain mobil pergantian abad.

Performa tinggi, mengemudi sporty, dan gaya baru ...

Setelah proses ini, Alfa Romeo mempercepat kembalinya ke akarnya, dan mengambil tindakan untuk menghidupkan kembali tim balap yang gemilang Alfa Corse, di mana Enzo Ferrari muda mengambil langkah pertamanya. Model 155 GTA bergabung dengan DTM pada tahun 1993, yang menunjukkan kekuatan merek. Pilot Nicola Larini, yang finis pertama dalam 20 dari 11 balapan, membawa Alfa Romeo ke podium teratas lagi, yang pertama adalah Nürburgring. Model 164, yang dirancang oleh Pininfarina, mulai beroperasi pada tahun 1987 sebagai andalan penggerak roda depan pertama merek tersebut. Sejak itu, peran Centro Stile Alfa Romeo, yang merupakan bagian dari perusahaan, menjadi semakin penting. Kemudian, sementara teknologi dan proses yang digunakan di Arese berubah, sistem bantuan komputer baru digunakan untuk membuat desain dan prototipe. Bekerja dalam integrasi dengan desain platform, tim Centro Stile juga terlibat dalam pilihan teknologi. Filosofi untuk selalu bertindak bersama antara wujud dan esensi kembali terungkap sebagai syarat pemahaman Alfa Romeo tentang kecantikan.

Lini produk baru dirancang

Centro Stile tidak hanya menghidupkan desain sebuah model, tetapi juga menghidupkan keseluruhan seri. Alfa Romeo memasuki segmen "C" pada tahun 1995 dengan arsitektur dua volume aslinya dan model 145. Volume dua setengah versi 146 mengikuti tahun berikutnya. Belakangan, dengan kerja sama Pininfarina, model sport GTV dan Spider mulai beroperasi. Titik balik yang sebenarnya terjadi pada 156 model. Bagian depan 156, yang merupakan perpaduan sempurna antara tenaga, inovasi, dan kecanggihan, memiliki desain yang sangat mencolok. Jika dilihat dari depan, spatbor yang sejajar dengan bodi menawarkan tampilan yang kokoh dan pas untuk jalan. Hubungan antara permukaan kaca dan logam menarik perhatian, karena lebih menyerupai coupe daripada sedan. Sementara gagang pintu belakang tersembunyi ke atas di rongga kaca, permukaan halus yang menonjol dari samping menghadirkan tampilan yang gaya namun dinamis. Mobil yang dirancang oleh Walter De'Silva; "Rasanya seperti masih bergerak meski diam."

Juga 156; Ini juga menghidupkan kembali fitur karakteristik model Carabo dan Montreal. Sekali lagi, desainer Alfa Romeo terinspirasi oleh warna model 1938 8C 2900 B, yang terinspirasi oleh koleksi di museum merek tersebut. Dalam konteks ini, "Nuvola" biru dengan kilauan warna-warni dikembangkan dengan lapisan berlapis.

Konsep sporty yang ditingkatkan

Untuk Alfa Romeo 156, yang membangkitkan semangat teknis di samping desainnya, konsep "sporty canggih", yang mewujudkan kekuatan, ringan, dan kontrol, diutamakan. Bahan inovatif seperti magnesium atau baja yang diproses secara khusus digunakan untuk formula ini, yang mengekspresikan karakter berkendara dari merek tersebut. Sistem suspensi yang sangat canggih digunakan, dan penyempurnaan sistem mekanis dibuat untuk meningkatkan kinerja penanganan dan stabilitas lurus ke depan. Alfa Romeo 156, yang memenangkan hati semua orang dengan desain dan fitur penggeraknya, membuat namanya terkenal dengan keberhasilannya dalam olahraga motor serta menjadi mobil sedan paling menarik pada masanya. Model ini memenangkan 10 kejuaraan dalam 13 tahun di kejuaraan Gran Turismo.

Kelahiran common rail

Saat model 156 ditawarkan untuk dijual, ia memiliki enam opsi mesin yang berbeda. Untuk pertama kalinya, mesin Busso V6 didampingi oleh tiga mesin "Twin Spark" berbeda yang menggunakan pengapian ganda dan teknologi empat katup per silinder secara bersamaan. Selain itu, dengan pendekatan inovatif, Alfa Romeo memulai revolusi dan model 156 menjadi mobil pertama di dunia yang melaju dengan sistem injeksi "common rail". Teknologi ini memungkinkan mesin diesel menawarkan kinerja, keheningan, dan kenyamanan di tingkat bensin untuk pertama kalinya. Pada sebuah acara yang diadakan di Lisbon, Portugal, mobil versi 1.9 dan 2.4 JTD diuji oleh jurnalis dan sangat dihargai.

Penghargaan 'Mobil Tahun Ini'

156 juga memenangkan hati publik dan kritikus, membawa Alfa Romeo penghargaan internasional "Car of the Year". Beberapa tahun kemudian, adik laki-lakinya 147, yang turun ke jalan dengan platform yang sama, suspensi dan mesin, kecuali untuk bahasa desain yang sama, memenangkan penghargaan yang sama pada tahun 2001.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar