Fase 19/2 Studi Terapi Antibodi Covid 3 Dimulai

Fase 19/2 Studi Terapi Antibodi Covid-3 Dimulai
Fase 19/2 Studi Terapi Antibodi Covid-3 Dimulai

Mengenai pengobatan antibodi yang studinya diawali untuk mencegah rawat inap akibat Covid-19, dengan pernyataan yang dibuat oleh kedua perusahaan tersebut, diumumkan bahwa uji klinis fase 2/3 di mana keamanan dan kemanjuran pengobatan dievaluasi.


Diumumkan bahwa jika hasil pertama yang akan disajikan sebelum akhir tahun 2020 positif, akses awal ke terapi antibodi pada paruh pertama tahun 2021 akan dimungkinkan.

GSK dan Vir Biotechnology mengumumkan bahwa dosis diberikan kepada pasien pertama sebagai bagian dari studi Fase 19/2 untuk pengobatan awal COVID-3 pada pasien yang berisiko tinggi dirawat di rumah sakit.

Studi FASE 1.300/2, yang melibatkan sekitar 3 pasien dengan infeksi gejala awal di seluruh dunia, dilakukan untuk menilai apakah satu dosis tunggal antibodi monoklonal (VIR-7831) akan mencegah rawat inap karena COVID-19. Dalam studi yang bertujuan untuk mendapatkan hasil pertama sebelum akhir tahun ini, jika berhasil, dimungkinkan untuk mengakses terapi antibodi di awal paruh pertama tahun 2021.

Kepala Bagian Litbang dan Ilmiah GSK Dr. “Antibodi monoklonal terhadap virus SARS-CoV-2 dapat memberikan tanggapan kekebalan yang efektif dan segera terhadap COVID-19 tanpa menunggu tubuh kita memproduksi antibodi sendiri,” kata Hal Barron dalam sebuah pernyataan. Saya pikir ini sangat penting dengan tidak adanya vaksin yang efektif. Studi ini akan mengevaluasi kemampuan VIR-7831 untuk mencegah individu berisiko tinggi berkembang menjadi penyakit yang parah. "Dalam penelitian mendatang, kami juga akan menguji tingkat di mana antibodi dapat mencegah infeksi dan mengurangi keparahan penyakit pada pasien berisiko tinggi."

CEO Vir Ph.D. George Scangos berkata: “Sangat penting bagi pasien dan masyarakat untuk merawat pasien dengan timbulnya COVID-19 dengan cara yang mencegah mereka menjadi lebih buruk. Sistem rumah sakit di seluruh dunia telah gagal, dengan infeksi baru yang terus membebani sumber daya yang saat ini terbatas. Studi ini dirancang untuk menunjukkan apakah VIR-7831 dapat secara signifikan mengurangi kebutuhan rawat inap pada orang tua atau individu berisiko tinggi dengan kondisi kronis. kata.

Kantor Berita Hibya



obrolan

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar