Museum Mosaik Istana Agung

Museum Mosaik Istana Agung
Museum Mosaik Istana Agung

Museum Mosaik Istana Agung adalah museum mosaik yang terletak di Alun-alun Sultanahmet Istanbul, Arasta Pazar. Bangunan museum dibangun di atas sisa-sisa peristyle (pelataran dengan bagian tengah terbuka) dari Grand Palace (Istana Bukaleon), di mana Bazaar Masjid Biru dibangun, yang lantainya dilapisi dengan mozaik. Mosaik dari bagian lain peristyle juga dibawa ke gedung museum dari tempat mereka berada.


Museum Mosaik Istana Agung dibuka pada tahun 1953 di bawah Museum Arkeologi Istanbul, dan pada tahun 1979 museum itu dilampirkan ke Museum Hagia Sophia. Museum mengambil bentuknya yang sekarang, ketika pemugaran terakhir selesai pada tahun 1982 dengan persetujuan antara Direktorat Jenderal Monumen dan Museum dan Akademi Ilmu Pengetahuan Austria.

Dengan luas permukaan 1872 m2, mosaik ini adalah salah satu penggambaran lanskap terbesar dan paling beragam dari zaman purbakala akhir hingga saat ini. Potongan mozaik yang masih ada menampilkan 150 tema berbeda, dinarasikan menggunakan 90 figur manusia dan hewan. Lukisan yang berorientasi pada alam mencakup topik-topik seperti kehidupan penggembala di alam terbuka, keberanian para petani berbisnis dan para pemburu. Selain anak-anak bermain, hewan yang merumput di alam liar atau di padang rumput, makhluk imajiner dari cerita hewan mitologi atau dongeng juga dianimasikan.

Peristyle, tempat mosaik berada, adalah bagian dari Istana Agung, tempat pasar Masjid Biru dibangun pada periode berikut, berasal dari 450 hingga 650 Masehi. Peristil dibangun pada sumbu yang sama dengan struktur ini agar kompatibel dengan Hagia Sophia dan Hagia Eirene, salah satu struktur penting pada periode tersebut.

St. Penggalian Universitas Andrews pada tahun 1930-an menemukan peristyle besar ini dan beberapa bangunan lain di teras tengah istana. Struktur pada teras buatan yang terbuat dari kubah bawah tanah ini menutupi area seluas kurang lebih 4.000 meter persegi. Luas peristyle, berukuran 2 x 66,50, seluas 55,50 m3.690,75. Aula di sekitar halaman memiliki kedalaman 2 meter dan dikelilingi oleh 9 x 9 kolom Korintus setinggi sekitar 10 meter. Sementara peristyle diperbarui pada masa pemerintahan Justinian I (12 - 527), lantai museum hari ini ditutupi dengan mosaik.

Selama pengerjaan proyek penelitian, terdapat berbagai diskusi tentang tanggal pembuatan mozaik. Kontroversi ini diselesaikan dengan hasil yang sama dari tiga pemboran berbeda di bagian mosaik yang tidak rusak di aula timur laut. Karenanya, halaman baru dengan mosaik dan kolom dibangun pada periode yang sama. Sejarah bangunan tersebut diperjelas dengan bantuan pecahan keramik dan sisa konstruksi di lantai insulasi di bawah mosaik. Di lapisan inilah ditemukan potongan keramik milik sejenis amphora yang disebut amphora Gaza. Pada periode terakhir abad ke-5, anggur yang dibuat dari anggur yang ditanam di oasis Gurun Najaf diangkut ke seluruh Mediterania dengan amphoras ini. Fragmen berbagai produk keramik dari kuartal terakhir abad yang sama juga ditemukan pada lapisan insulasi. Jadi, ternyata mosaik itu dibangun pada paruh pertama abad ke-6, kemungkinan besar oleh Yustinianus Pertama.

Aula peristyle di barat daya, barat laut, dan timur laut rusak berat setelah periode Justinian Pertama karena konstruksi bangunan lain di daerah ini. Mosaik seluas 250 m2 yang digali kira-kira seperdelapan dari seluruh area mosaik. Setelah pekerjaan konservasi dan pembangunan gedung museum, mozaik di lantai aula timur laut dibuka untuk pengunjung di ruang aslinya.

persiapan

Teknik mosaik yang muncul di Anatolia dikembangkan di Yunani dan Italia selama berabad-abad. Para master dari seluruh penjuru Kekaisaran Bizantium mungkin berkumpul bersama untuk membuat mosaik ini di Grand Palace. Lantai mozaik terdiri dari tiga lapis.

  1. Di bagian bawah diletakkan lapisan batu pecah (statumen) dengan ketebalan 0,30 - 0,50 m. 9 cm mortar dituangkan di atas lapisan ini.
  2. Untuk lapisan kedua, lapisan isolasi dari lempung, tanah, dan arang yang dipadatkan telah disiapkan. Lapisan yang lebih keras (rudus) diletakkan di atas lapisan ini, kebanyakan dari ubin pecah.
  3. Di atasnya, ada mortar tempat duduk (inti) di mana mosaik asli akan ditempatkan.

Untuk mozaik pada lapisan ini, kubus berwarna berukuran 5 mm yang terdiri dari batu kapur dan marmer dengan perbedaan warna yang halus, kaca dengan corak merah, biru, hijau dan hitam, potongan tanah liat berwarna karat, terakota dan bahkan batu mulia digunakan. Sekitar 40.000 kubus dibutuhkan untuk satu meter persegi luas. Jumlah kubus yang digunakan dalam seluruh mozaik kira-kira 75 - 80 juta.

Perbatasan daun kenger, topeng yang memotong strip daun, sosok binatang mengisi ruang antara daun dan pita gelombang di kedua sisi ornamen.

Gambar utama mozaik itu berukuran lebar 6 meter. Selain itu, ada penggambaran warna-warni yang berbaris di empat strip dekorasi. Pada pinggiran dalam dan luar mozaik terdapat bingkai selebar 1,5 meter dengan ornamen berupa baut daun cenger. Strip ornamen ini dipotong dengan figur topeng besar secara berkala. Ruang di antara spiral daun Kenger dipenuhi dengan gambar binatang dan buah yang berwarna-warni. Dengan demikian, di kedua sisi bingkai perbatasan, yang dikaitkan dengan dunia Dewa Dionysus, juga terdapat sabuk gelombang yang terdiri dari bentuk geometris multiwarna.

Lukisan utama mozaik harus dilihat dari sisi halaman peristyle. Arah pergerakan pada gambar adalah dari kiri ke kanan di aula timur laut, yaitu menuju aula istana di tepi tenggara gaya peristyle. Lukisan itu mencakup orang-orang yang berburu dan bermain, berbagai binatang, penggambaran alam seperti surga dan elemen dari berbagai epos. Karena tidak ada teks penjelasan dimanapun dalam lukisan tersebut, maka tidak perlu penjelasan agar mereka yang melihat lukisan pada saat itu dapat memahami tema yang digambarkan. Lukisan-lukisan di mosaik dikumpulkan dalam delapan kelompok utama.

  1. Adegan berburu: Adegan pemburu kuda atau pejalan kaki, bersenjatakan pedang atau tombak, berburu binatang seperti harimau, singa, macan tutul, babi hutan, rusa, dan kelinci.
  2. Memerangi hewan: Adegan perkelahian antar hewan, digambarkan sebagai pasangan antara elang dan ular, ular dengan rusa, gajah dan singa.
  3. Hewan gratis: Hewan seperti beruang, monyet, kambing gunung, ternak penggembala dan kawanan kuda yang berkeliaran dan memberi makan dengan bebas di alam.
  4. Kehidupan desa: Pemandangan surgawi seperti penggembala domba dan angsa, nelayan, petani memerah susu kambing, dan wanita menyusui anak-anak mereka.
  5. Kehidupan desa: Adegan yang menggambarkan pekerja lapangan, kilang air, dan mata air.
  6. Anak-anak: Anak-anak mengendarai unta, merawat hewan, atau bermain hoop.
  7. Mitos: Pertempuran Bellerophon dengan Chimera, penggambaran mitologis seperti anak Dionysus yang duduk di bahu Pan.
  8. Makhluk eksotis: Adegan yang menggambarkan hewan eksotis seperti sosok singa atau harimau dengan setengah burung, campuran burung dan macan tutul, hewan berkepala jerapah.

Berbagai motif

Perburuan harimau: Dua pemburu dengan tombak berburu yang panjang melawan seekor harimau yang dilempar ke arah mereka. Kaki para pemburu yang mengenakan kemeja tanpa lengan, selendang bahu lebar, dan tunik juga dibalut perban untuk perlindungan. Lambang pada pakaian para pemburu, yang menyerupai lambang resimen penjaga, menunjukkan bahwa para pemburu adalah anggota istana.

Perburuan babi hutan: Seorang pemburu yang mengenakan pakaian seperti mantel dan sandal berlutut dan menunggu dengan tombak di tangannya. Seekor babi hutan menyerbu pemburu dan tombak dari sisi kiri. Ada luka berdarah di berbagai bagian kulit hewan abu-abu kehitaman.

Perburuan singa: Pemburu di atas kuda mengarahkan busurnya yang terentang ke singa yang akan menyerang dari belakang kuda. Pemburu itu mengenakan celana panjang dan sepatu bot di bawah tunik dengan hiasan di dadanya dan mencapai lututnya. Perburuan singa, yang merupakan hiburan istimewa bagi para bangsawan dan bahkan raja pada periode Helenistik, berlangsung dalam mozaik dengan penggambaran seperti itu.

Elang dengan ular: Pertarungan antara elang dan ular adalah tema umum di jaman dahulu, dan melambangkan mengatasi kegelapan dengan cahaya. Motif ini, yang bahkan terdapat pada lambang legiun Romawi, digambarkan dengan ular yang mengelilingi seluruh badan kartu pada mozaik.

Singa dan Banteng: Singa dan banteng digambarkan dalam motif ini sebagai dua pejuang yang setara. Banteng yang marah dengan kaki terentang dan kepalanya tertunduk ke tanah telah menancapkan tanduknya ke sisi singa. Sedangkan singa menempelkan giginya di punggung banteng.

Ular dengan rusa: Perjuangan kedua hewan ini, yang terus-menerus dipandang sebagai musuh dalam cerita Yunani, juga masuk dalam mozaik. Ular itu telah mengepung seluruh tubuh rusa, sama seperti perjuangannya melawan elang.

Kelompok beruang: Di latar depan, seekor beruang jantan menyerang pria berlutut yang mengenakan tunik, syal, dan sandal. Di latar belakang, seekor beruang betina memanjat pohon delima untuk memberi makan anaknya.

Stallion, mare dan foal: Simbol kehidupan pedesaan yang damai, kuda merumput gratis adalah salah satu simbol yang terukir pada sarkofagus selama periode kekaisaran. Mosaik juga menunjukkan belahan coklat, kuda dan anak kuda abu-abu.

Monyet berburu burung: Monyet tak berekor duduk di bawah pohon palem yang dahannya dipenuhi buah. Ada elang coklat di kandang di punggung monyet. Monyet mencoba menangkap burung di dahan pohon dengan bantuan tiang di tangannya.

Ibu dan anjing menyusui: Sosok ibu menyusui berada di urutan pertama dalam adegan yang mengacu pada Surga. Lukisan dalam mozaik ini mengingatkan pada penggambaran Isis menggendong anaknya, Horus, simbol kesuburan. Seekor anjing berhidung runcing sedang duduk di sebelah kiri wanita itu dan menatapnya.

Nelayan: Di suatu tempat di tepi perairan yang dikelilingi bongkahan batu di sisi kanan dan kiri, ia sedang menarik ikan yang ditangkapnya dengan pancing. Ada keranjang di atas bebatuan tempat nelayan meletakkan ikan yang ditangkapnya. Ada dua ikan lagi di air biru kehijauan tempat nelayan meregangkan kakinya. Nelayan digambarkan dengan pakaian sederhana dan berkulit kecokelatan.

Gembala memerah susu kambing: Di samping gudang yang terbuat dari buluh dan ditutupi dedaunan, seorang lelaki tua berjanggut dengan setelan gembala merah mirip mantel memerah susu kambing berambut panjang. Di sebelah kiri, seorang anak laki-laki dengan tunik biru membawa kendi susu. Dalam budaya Romawi, banyak penggambaran serupa dapat ditemukan di batu nisan. Situasi ini menunjukkan bahwa pelukis membuat deskripsi ini dengan melihat buku model yang berisi contoh lukisan serupa.

Petani yang bekerja di lapangan: Di sebagian besar mozaik, orang-orang sederhana digambarkan dalam kehidupan pedesaan. Lukisan serupa dari petani yang bekerja di sini ditemukan di sarkofagus Romawi dan beberapa tekstil. Dalam foto adalah dua pria telanjang kaki mengenakan chiton, pakaian one-piece diikat di pinggang, bekerja di lapangan. Yang di kanan digambarkan sedang menarik beliung, sedangkan yang lain digambarkan sedang menarik alat kerja.

Struktur di air mancur: Bangunan mirip menara terlihat di atas tanah persegi. Ada pohon pistachio bertangkai tebal di air mancur sebelah gedung. Air di dalam gedung dicapai dengan melewati pintu masuk yang melengkung. Air yang mengalir melalui selokan berbentuk kepala singa mengalir ke dalam kolam berbentuk persegi panjang.

Anak-anak bermain di lingkaran: Empat anak terlihat memutar lingkaran menjadi dua dengan tongkat di tangan mereka. Dua di antaranya mengenakan tunik bergaris biru sedangkan dua lainnya mengenakan tunik bersulam hijau. Warna biru dan hijau digunakan untuk memisahkan tim yang berbeda dalam balapan hippodrome, dan dalam politik, untuk memisahkan pendukung yang berbeda pandangan. Dua kolom pengembalian (metae) terlihat di atas panggung. Hal ini menunjukkan bahwa anak-anak tersebut sedang bermain di arena pacuan kuda. Penggambaran anak-anak bermain juga sering dibuat dalam sarkofagus Romawi.

Anak laki-laki dan anjing kecil:Seorang anak dengan garis-garis gemuk, kepala agak besar dibandingkan dengan badannya, dengan kaki telanjang dan tunik merah digambarkan sedang membelai anjingnya.

Dua anak dan pemandu di punggung unta: Subjek ini disebutkan beberapa kali dalam mosaik istana. Dua anak di chiton sedang duduk di punggung unta dromedaris. Seorang pria dengan sepatu bot memegang kendali unta. Anak depan, dengan mahkota di kepalanya dan seekor burung peliharaan di tangannya, milik keluarga bangsawan. Berkat cahaya putih terang yang menerpa pakaian anak-anak, motifnya menjadi hidup.

Dionysus duduk di bahu Pan seperti seorang anak kecil: Dalam adegan yang menggambarkan prosesi kemenangan Dionysus di India, dewa dipandang sebagai seorang anak yang luar biasa. Mengenakan mahkota daun, anak laki-laki itu memegang tanduk Pan. Sebuah tiang tergantung di bahu kiri Pan dan dia memiliki seruling ganda di tangannya. Di belakang Pan adalah gajah Afrika dan tangan kanan penunggang gajah sedang memegang tongkat.

Chimera dengan Bellerophon: Hanya ujung kuda protagonis bernama Pegasus yang menyerang monster dengan kaki belakangnya yang tersisa dari penggambaran Bellerophon. Ketiga kepala monster itu dalam kondisi baik. Sementara lidah trisula menyembul dari mulut kepala singa, sang pahlawan mengarahkan tombaknya ke kepala kambing. Kepala ular terlihat di ujung ekor monster yang berbentuk ular.

Singa Bersayap: Singa bersayap adalah salah satu makhluk epik yang secara anatomis digambarkan sebagai hewan nyata yang ada di alam. Hanya satu dari sayap berbulu singa coklat abu-abu yang terlihat.

Macan tutul berkepala Okapi: Dalam penggambaran yang menyerupai hewan yang digambarkan sebagai tanduk tunggal bersayap dalam teks kuno ini, terlihat makhluk dengan tubuh macan tutul. Kepala dan leher makhluk itu, sebaliknya, tidak persis seperti binatang. Ia memiliki ekstensi seperti tanduk di dahinya dan empat gigi tajam di dalam mulutnya yang merah. Struktur kepala makhluk itu mirip dengan okapi.

Harimau betina bersayap: Makhluk yang kepala, kaki dan ekornya menyerupai harimau ini berjenis kelamin perempuan karena putingnya yang menonjol. Hewan itu memiliki dua sayap besar dan sepasang tanduk di kepalanya. Seekor kadal hijau tua terlihat di mulut hewan yang memiliki gigi.

Proyek konservasi

Selama periode saat mosaik ditemukan, tidak ada tindakan khusus yang diambil untuk perlindungan. Potongan-potongan mosaik di aula barat daya dan barat laut dituangkan ke dalam lempengan beton. Bagian di aula timur laut dibiarkan di tempatnya dan dilindungi oleh struktur kayu yang dibangun di sekitarnya. Sampai tahun 1980, mozaik itu sudah usang karena intervensi orang yang tidak berwenang dan pengaruh kelembaban dan garam, tidak dapat diperbaiki. Direktorat Jenderal Monumen dan Museum Republik Turki, yang berusaha bekerja sama dengan lembaga asing untuk menyelamatkan mosaik tersebut, memutuskan untuk bekerja sama dengan Akademi Ilmu Pengetahuan Austria.

Membongkar mosaik

Setelah dokumentasi lapangan dan rencana kerja disiapkan, mozaik mulai dibongkar. Tujuannya adalah untuk memasang kembali potongan-potongan mosaik yang telah dibongkar setelah dipasang pada lempengan beton yang sesuai. Untuk ini, mozaik direkatkan ke kain khusus menggunakan perekat fleksibel yang kemudian dapat dilepas tanpa meninggalkan bekas, dan 0,5 hingga 1 m2 dibagi menjadi 338 buah. Penghancuran ini dilakukan dengan cara yang sesuai dengan garis batas atau bagian dari gambar yang sudah hilang. Bagian yang dibongkar disimpan di atas papan kayu lunak dengan bagian bawah menghadap ke atas sambil menunggu urutannya.

Pindahkan ke pelat pembawa

Di bengkel sementara yang didirikan di Hagia Eirene, pertama-tama residu mortar lama di bagian bawah mozaik dibersihkan dan mortar pelindung baru dituangkan. Kemudian, konstruksi ringan yang terbuat dari sarang lebah aluminium dan laminasi resin buatan disiapkan dan direkatkan ke bagian belakang potongan mosaik untuk memasang kembali potongan yang telah dibongkar. Setelah penerapan teknik ini, yang dipinjam dari industri pesawat terbang, proses konservasi yang sebenarnya dimulai.

Membersihkan permukaan

Udara kotor dan asam di kota Istanbul menyebabkan mosaik kehilangan sebagian besar warnanya dengan korosi yang terjadi di atasnya karena berdiri di atas tanah selama berabad-abad. Garam laut yang diangkut melalui udara ke daerah ini di dekat laut dan adukan semen yang dituangkan pada mosaik pada periode sebelumnya mempercepat kerusakan ini. Pada dasarnya, teknik yang disebut JOS digunakan untuk menghilangkan lapisan kotoran dan korosi pada mosaik ini. Campuran air dan tepung batu dolomit disemprotkan pada mozaik dengan tekanan tidak melebihi 1 bar untuk menghindari kerusakan pada mozaik. Jadi, itu disemprotkan pada mosaik menggunakan metode kimia dan mekanis lain di beberapa tempat. Dengan demikian, permukaan mozaik dibersihkan dengan menggunakan metode kimia dan mekanis lain di beberapa tempat.

Merakit bagian-bagiannya

Potongan mozaik digabungkan di bengkel menjadi rumpun sebelum diangkut ke area museum. Untuk mengurangi kerusakan pada bagian tepi selama pengangkutan potongan mozaik, sebanyak mungkin potongan digabungkan dalam satu lembar pembawa. Campuran resin buatan dengan berbagai sifat digunakan untuk mengikat potongan mosaik pada papan. Itu dicoba untuk membuat batas antara potongan-potongan yang akan berdampingan ketika ditempatkan, menjadi serata mungkin. Dengan demikian, ketika difinalisasi, pembentukan garis-garis yang mengganggu pada mozaik dapat dicegah. Bagian terluar dari mozaik dibentengi dengan cairan resin tiruan.

Bagian yang hilang

Bagian mozaik yang hilang membuat permukaan gambar tampak seperti lukisan yang terpecah-pecah. Tidak disukai untuk merekonstruksi bagian-bagian ini sesuai dengan keadaan aslinya. Sebaliknya, diputuskan bahwa bagian ini harus diisi dengan cara yang tidak mahal. Jadi, bagian asli dari mozaik itu disorot. Selain itu, pengunjung juga dapat melihat berbagai penggambaran yang menyusun gambar secara terpisah. Bagian pengisian terdiri dari mortar berbutir kasar di bawahnya dan lapisan pelindung yang tersebar di atasnya. Warna mortar ini ditentukan agar sesuai dengan warna latar belakang mozaik yang dominan.

Sebagian besar lantai di aula timur laut telah menghilang di zaman kuno dan di abad pertengahan. Bagian-bagian ini, yang menyebabkan celah besar di antara potongan-potongan mozaik, pada periode sebelumnya ditutup dengan mortar semen. Ini menyebabkan kerusakan signifikan pada mosaik. Sebagai bagian dari proyek konservasi, area yang hilang ini diisi dengan batu dolomit yang dihancurkan dan diberi warna yang sesuai dengan mozaik, tanpa mengandung pasir halus.

Meletakkan mosaik di tempatnya

Selama persiapan lantai tempat mosaik akan ditempatkan, diperlukan metode untuk mencegah kelembapan di lingkungan dan menyediakan sirkulasi udara. Untuk ini, lantai beton tahan lembab disiapkan di atas tanah. Di atas itu, ditempatkan lantai kayu kedua yang bisa berventilasi dari bawah. Tindakan diambil untuk mencegah hama dan jamur di lingkungan. Pertama, kain sintetis ditempatkan di atas lantai kayu, dan di atasnya ditempatkan lapisan puing-puing sepanjang 7 cm yang terbuat dari kerikil tufa berbutir datar dan ringan. Di atasnya, pipa aluminium tahan karat diletakkan untuk membentuk profil di sepanjang tepi pelat pembawa. Ini digunakan untuk mendukung dan meratakan mosaik. Selain itu, mozaik dipasang ke lantai kayu dengan paku kuningan dan cakram dipasang ke bagian pengisi di bagian yang hilang.

Bangunan museum baru

Bangunan kayu, yang dibangun pertama kali dan tidak dapat mengawetkan mozaik, menyebabkan kerusakan besar pada mozaik selama bertahun-tahun. Museum itu ditutup pada 1979 ketika cacat besar ditemukan di atap gedung. Sementara pekerjaan konservasi berlanjut, gedung museum baru dibangun. Museum dibuka kembali dengan bangunan selesai pada tahun 1987. Kemudian, pada struktur ini, perbaikan dilakukan pada atap dan dinding untuk menjaga kestabilan iklim dalam ruangan.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar