Museum Istana Tekfur

Tentang Istana Tekfur
Tentang Istana Tekfur

Istana Tekfur atau Istana Porphyrogenitus adalah salah satu contoh arsitektur Bizantium akhir yang relatif masih alami di seluruh dunia. Terletak di distrik Edirnekapı, di dalam perbatasan distrik Fatih di Istanbul.

bersejarah


Dibangun pada akhir abad ke-13 atau awal abad ke-14 sebagai bagian dari kompleks istana Blaherne. 10.-14. Diskusi sedang berlangsung tentang bangunan tersebut, yang diperkirakan dibangun antara abad ke-3 SM. Namun, perbedaan antara teknik dinding yang digunakan di lantai dasar dan lantai pertama, serta fakta bahwa ruangan tersebut terbagi menjadi 4 dan dinding selatan dibagi menjadi XNUMX, menunjukkan bahwa bangunan tersebut dibangun dalam dua periode yang berbeda. Bisa dipastikan bahwa periode kedua ini adalah periode Dinasti Paleologos.

Sekilas, istana ini dibangun oleh kaisar VII abad ke-10. Meskipun sepertinya dinamai menurut Constantine Porphyrogenitus, itu sebenarnya Kaisar VIII. Ini dinamai Konstantin Palaiologos, putra Michael Palaiologos. "Porphyrogenitus" yang artinya "terlahir ungu" artinya seorang kaisar yang memerintah negara itu lahir di sini.

Tekfur adalah nama yang diberikan kepada penguasa lokal Bizantium. Korespondensi berarti raja dalam bahasa Armenia. Istana ini berfungsi sebagai kediaman kekaisaran di tahun-tahun terakhir Kekaisaran Bizantium. Selama penaklukan Kekaisaran Ottoman atas Istanbul pada tahun 1453, ia mengalami kerusakan hebat karena letaknya yang dekat dengan tembok luar.

Ottoman tidak menggunakan istana tekfur sebagai istana. Keluarga Yahudi menetap di sekitar Thessaloniki pada paruh kedua abad ke-15. Istana, yang sebagian hancur pada abad ke-16, dan waduk tua di sekitarnya digunakan untuk menampung hewan sultan selama suatu periode. Terlihat bangunan yang sering disebut sebagai "Istana Tekfur" sejak abad ke-17 ini disebutkan secara detail di buku-buku perjalanan. Pada 1719, atas keputusan Wazir Agung İbrahim Pasha, sebuah bengkel ubin didirikan di halaman istana, yang dioperasikan oleh para master Iznik. Pada 1721, bengkel, toko roti, dan penggilingan dibangun oleh Kepala Arsitek Mehmed Aga. Ubin yang diproduksi di bengkel ini III. Itu digunakan di Ahmet Fountain, Masjid Kasım Pasha dan Masjid Hekimoglu Ali Pasha. Namun, bengkel ubin ditutup setelah beberapa saat. Pada abad ke-19, bagian utara istana difungsikan sebagai pabrik kaca. Diperkirakan bahwa nama Masjid Şişhane, yang didedikasikan di dekatnya oleh Adilşah Kadın pada tahun 1805, diambil dari pabrik ini. Padahal, nama jalan yang mengelilingi keraton dari timur dan selatan itu disebut "jalan rumah pembotolan". Dalam kebakaran yang terjadi di rumah-rumah Yahudi di sini pada tahun 1864, bagian penting istana, peralatan interior dengan batu bangunan marmer dan balkon di sudut tenggara rusak parah. Sedangkan pabrik kaca masih beroperasi di bagian utara pelataran istana. Tingkat halaman telah meningkat pesat karena sisa-sisa pabrik. Pada tahun 1955, lokasi pabrik ini diubah dan Istana Tekfur disambungkan ke Direktorat Museum Hagia Sophia. Halaman tersebut dibersihkan dari puing-puing oleh manajemen Museum Hagia Sophia dan lantai lamanya digali.

Pada tahun 1993, studi survei untuk menemukan tungku pembuatan ubin Istana Tekfur dimulai di bawah kepemimpinan Filiz Yenişehirlioğlu. Penelitian, yang berubah menjadi penggalian partisipatif di bawah pengawasan Kementerian Kebudayaan dan Museum Seni Turki dan Islam, berakhir pada 1995. Setelah pekerjaan restorasi antara 2001-2005, Istana Tekfur dibuka untuk pengunjung sebagai Museum Ubin Ottoman yang berafiliasi dengan IMM. Di museum, temuan seperti reruntuhan baru, ubin, kaca, dan tembikar yang digali selama penggalian arkeologi Istana Tekfur dipamerkan, serta animasi yang menggambarkan produksi tembikar menggunakan teknologi hologram.

Arsitektur

Istana Tekfur dibangun di tembok dalam dan tembok luar di ujung utara Tembok Theodosian Tua, di antara benteng tajam dan menara tebal persegi panjang yang dibangun pada periode Bizantium Tengah (mungkin abad ke-10). Istana ini memiliki denah persegi panjang dan berstruktur dengan halaman. Batu kapur putih dan batu bata digunakan sebagai bahan bangunan pada dinding istana. Ada dua lantai lagi di atas lantai dasar yang membuka ke halaman dengan lengkungan berbentuk kolom. Diperkirakan lantai tersebut dipisahkan satu sama lain oleh lantai kayu. Lantai dua istana bisa dilihat dari balik dinding. Lantai dasar dan lantai 2 digunakan oleh petugas servis; Jika kaisar menggunakan istana ini, diperkirakan terletak di lantai tengah.

Diperkirakan istana tersebut memiliki balkon di fasad timur yang menghadap ke kota. Dalam peta Kota Istanbul Piri Reis, istana ini digambarkan dengan atap ganda yang miring dan balkon di benteng yang berdekatan serta teras yang melindunginya.



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar