Penyakit Flu dan Coronavirus Akan Sangat Bercampur

Penyakit Flu dan Coronavirus Akan Sangat Bercampur
Penyakit Flu dan Coronavirus Akan Sangat Bercampur

Akibat peralihan musiman dengan virus Corona yang meningkat seiring dengan kejadian September di Turki diperkirakan akan meningkat kejadian flu dan pilek. Dosen Departemen Penyakit Menular dan Mikrobiologi Klinik Dicle University dan Koordinator Perawatan Berat Covid-19 Prof. Dr. Recep Tekin mengatakan bahwa Covid-19, flu dan pilek adalah infeksi yang disebabkan oleh 3 virus berbeda, dan secara khusus, influenza dan Covid-19 bisa bercampur. Menarik perhatian pada awal musim flu, terutama pada bulan September dan Oktober, Tekin berkata, “Ketika kita melihat perbedaan mendasar antara keduanya, sebenarnya mereka adalah penyakit yang sangat mirip. "Demam, batuk, nyeri tubuh yang meluas, lemas dan sakit kepala adalah gejala yang mungkin keduanya, tetapi ciri utama yang membedakan Covid-19 dari flu adalah masalah pernapasan."

'PASIEN KAMI AKAN SANGAT TERCAMPUR DALAM PROSES INI'


Menekankan bahwa flu paling banyak menyerang jalur pernapasan bagian atas, Covid-19 lebih banyak masuk ke paru-paru. Dr. Tekin melanjutkan perkataannya sebagai berikut:

“Karena itu, bisa menyebabkan sesak napas, batuk, dan nyeri pernapasan. Sangat sulit untuk membedakan dua gejala ini berdasarkan klinis atau tanda. Namun, kami memerlukan uji laboratorium untuk membedakannya. Yang perlu kita perhatikan dalam hal ini sebenarnya adalah nyeri saat bernapas. Jika seseorang mengalami demam, lemas, kelelahan, batuk ringan, mungkin ada flu, Covid-19, tetapi jika sesak napas atau kantuk mulai bernafas, kami pasti harus memeriksanya dalam kaitannya dengan Covid-19. Untuk ini, kami perlu melakukan tes yang diperlukan dan menentukan perawatan kami yang sesuai. Tentu saja pasien kita akan sangat bingung mulai sekarang selama proses ini. Perbedaan utamanya di sini adalah mereka harus memperhatikan gejala nyeri pernapasan secara khusus. Tidak setiap kelemahan harus menjadi Covid-19. Jika Anda memiliki keluhan seperti itu dan ada masalah pernapasan, kami harus melakukan tes untuk Covid-19. Satu-satunya aturan yang membuat kami membedakan ini adalah pengujian. "

'MASKER, INTERMEDIASI DAN KEBERSIHAN'

Mengingatkan adanya peningkatan jumlah kejadian setelah proses normalisasi, Prof. Dr. Tekin mengatakan sebagai berikut:

“Beberapa peringatan perlu dibuat lagi. Terlebih dalam hal masker, jarak dan kebersihan, maka perlu dicegah penyebaran virus dan penyakit dengan menunjukkan kepekaan yang diperlukan dan memperhatikan kewaspadaan masyarakat kita. Poin berharga lainnya tentu saja adalah isolasi. Sebagaimana diketahui, individu yang pernah mengidap penyakit, positif atau ada kontak harus menjalani karantina selama 14 hari di tempat tinggalnya. Sayangnya, pasien kami, yang positif dan perlu tinggal di rumah, dapat keluar dan pergi ke pasar dan kafe. Ini memiliki sanksi yang berharga, tetapi kami menginginkan ini, terutama dari pasien kami; ini menimbulkan masalah penting bagi kesehatan masyarakat. Harap perhatikan sekat pada hunian. Di sisi lain, mari kita pakai topeng kita. Tidak hanya maskernya, tapi juga, jaga jarak dan kebersihan kita, terutama setelah menyentuh permukaan, cuci tangan dan lanjutkan kehidupan normal kita sehari-hari. "



obrolan


Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar