Apakah Kode HES Diperlukan dalam Transportasi Umum? Apakah Kode HES Wajib untuk Metro, Metrobus, Bus?

Apakah Kode HES Wajib di Angkutan Umum? Apakah Kode HES Wajib untuk Metro, Metrobus, Bus?
Apakah Kode HES Wajib di Angkutan Umum? Apakah Kode HES Wajib untuk Metro, Metrobus, Bus?

Apakah kode HES diperlukan dalam transportasi umum? Apakah kode HES wajib untuk metro, metrobus, bus? Sebuah pernyataan datang yang sangat mengkhawatirkan warga yang menggunakan transportasi umum. Kementerian Dalam Negeri mengirimkan dua surat edaran terpisah ke 81 gubernur provinsi tentang "penyelidikan kode HES di angkutan umum perkotaan" dan "kewajiban kode HES di fasilitas akomodasi".


Dalam surat edaran yang dikirimkan ke gubernur, ditegaskan bahwa isolasi orang yang didiagnosis mengidap penyakit atau terkena wabah virus corona merupakan salah satu isu penting yang harus digarisbawahi.

Oleh karena itu, Kementerian Kesehatan telah mengembangkan aplikasi Hayat Eve Sığar (HES) untuk mengurangi risiko kontaminasi dan untuk memastikan bahwa orang yang didiagnosis dengan penyakit dan orang yang berhubungan dengan mereka diidentifikasi dan diisolasi.

Dinyatakan bahwa ketika bepergian dengan segala jenis kendaraan angkutan umum untuk angkutan penumpang antarkota (pesawat, kereta api, bus, dll.), Permintaan kode HES dilakukan baik saat pengurusan tiket maupun masuk ke kendaraan, dan mereka yang tidak memiliki risiko (terdiagnosis atau tidak melakukan kontak) dapat melakukan perjalanan. Serupa dengan itu, ditegaskan bahwa penting untuk mengikuti orang sesuai dengan kode HES dalam angkutan penumpang dengan kendaraan angkutan umum di dalam kota, dan langkah-langkah yang diambil dalam surat edaran itu dirahasiakan sebagai berikut:

  • Dengan sistem elektronik / kartu perjalanan pintar yang disesuaikan dengan individu untuk digunakan di semua jenis kendaraan transportasi umum perkotaan (bus, metro, metrobus, dll.) Yang dilakukan oleh institusi / organisasi terkait lainnya, terutama kotamadya, Kementerian Kesehatan Hayat Eve Sığar (HEPP) integrasi yang diperlukan akan disediakan di antara aplikasi.
  • Pekerjaan yang diperlukan akan dimulai secepat mungkin untuk mempersonalisasi sistem elektronik / kartu perjalanan pintar yang saat ini digunakan oleh kota metropolitan, unit pemerintah daerah, dan lembaga serta organisasi terkait lainnya, yang belum mempersonalisasi kartu transportasi yang digunakan untuk aktivitas transportasi umum perkotaan.
  • Kartu perjalanan pribadi, jika ada, milik warga negara yang telah didiagnosis dengan penyakit Covid19 atau yang sedang melakukan kontak, akan otomatis ditangguhkan selama masa isolasi.
  • Meski mendapat informasi bahwa dirinya terdiagnosis Covid19 atau harus diisolasi karena bersentuhan, namun informasi orang-orang yang kedapatan menggunakan kendaraan angkutan umum perkotaan akan disebarluaskan kepada Kantor Gubernur / Gubernur terkait (secara elektronik melalui sistem e-Dalam Negeri) melalui Kementerian Dalam Negeri untuk menerapkan sanksi administratif yang diperlukan dan mengajukan pengaduan pidana jika diperlukan.

 HEPP Diperlukan untuk Masuk ke Semua Fasilitas Akomodasi

81 Gubernur Provinsi juga dikirimi surat edaran tentang HEPP Diperlukan untuk Masuk ke Semua Fasilitas Akomodasi. Dalam surat edaran tersebut, langkah-langkah yang diambil untuk fasilitas akomodasi pada hari ini dalam hal penerapan kontrol kode HEPP tercantum:

Menurut ini;

  • Kode aplikasi Hayat Eve Sığar (HES) akan diminta dari pelanggan di semua fasilitas akomodasi (hotel, motel, hostel, wisma, perkemahan, dll.) Tanpa diskriminasi (swasta-publik, bisnis pariwisata berlisensi / administrasi non-lisensi, dll.) Dan pertanyaan yang diperlukan dibuat. maka pelanggan akan diterima di fasilitas akomodasi.
  • Permintaan kode HES akan dibuat selama penerimaan pelanggan ke fasilitas akomodasi, dan prosedur penerimaan orang-orang yang tidak memiliki risiko (didiagnosis atau tidak dihubungi) akan dilakukan.
  • Sesuai ketentuan Pasal 1774 dan tambahan 2 UU Pelaporan Identitas No. 1, informasi pelanggan yang dilaporkan kepada petugas penegak hukum umum oleh fasilitas akomodasi juga akan dipertanyakan sesuai dengan diagnosis Covid-19 atau status kontak dalam rangka integrasi data yang disediakan oleh unit penegak hukum umum terkait dengan Kementerian Kesehatan. .
  • Surat edaran yang sebelumnya dikirim oleh Kementerian kami mengenai penerimaan fasilitas akomodasi, interogasi yang dilakukan oleh petugas penegak hukum umum dan orang-orang yang telah didiagnosis dengan Covid-19 atau yang telah melakukan kontak selama tinggal, dan ketentuan terkait dari artikel berjudul Pencegahan yang Harus Diambil di Fasilitas Akomodasi Kementerian Kesehatan Manajemen Wabah dan Panduan Studi Oleh karena itu, pekerjaan dan prosedur yang diperlukan akan dilakukan.

Dalam konteks ini, tentang orang yang didiagnosis Covid-19 atau ditemukan kontak;

  • Pelanggan yang didiagnosis dengan Covid-19 atau diketahui sedang melakukan kontak akan ditempatkan di ruang isolasi tamu yang dibuat sesuai dengan aplikasi Sertifikat Pariwisata Aman dalam lingkup Kementerian Kebudayaan dan Pariwisata dan surat edaran Kementerian kami.
  • Dalam kasus di mana ruang isolasi tamu tidak mencukupi, tindakan yang diperlukan akan diambil oleh Gubernur / Gubernur Kabupaten, dengan mempertimbangkan ketentuan dari surat edaran kementerian terkait dan Manajemen Wabah dan Panduan Kerja.

Akibat audit yang dilakukan terhadap ketentuan Surat Edaran ini, fasilitas akomodasi yang memperbolehkan pelanggan yang tidak boleh diterima sesuai dengan kode HES query atau hasil query akan dilarang dari kegiatan selama 10 hari oleh Gubernur / Gubernur Kabupaten terkait sesuai dengan keputusan Badan Kebersihan Umum Provinsi / Kabupaten.

Keputusan yang diperlukan akan segera diambil oleh Gubernur / Gubernur Kabupaten, dan dalam praktiknya tidak akan terjadi masalah.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait