Di Mana Gunung Everest? Bagaimana Itu Dibuat? Seberapa Tinggi Itu? Siapa yang Mendaki Gunung Pertama?

Di Mana Gunung Everest? Bagaimana Itu Dibuat? Tinggi dan Fitur Lainnya
Di Mana Gunung Everest? Bagaimana Itu Dibuat? Tinggi dan Fitur Lainnya

Gunung Everest adalah gunung tertinggi di dunia. Terletak di Himalaya, sekitar 28 derajat lintang utara dan 87 derajat bujur timur, di perbatasan Cina-Nepal. Punggungan di Tenggara, Timur Laut dan Barat mencapai titik tertinggi di Everest (8.848 m) dan puncak Selatan (8.748 m). Gunung Everest sepenuhnya terlihat dari dataran tinggi Tibet (sekitar 5.000 m) di timur laut. Ini adalah salah satu tempat paling menarik di dunia. Puncak seperti Çangtse, Khumbutse, Nuptse dan Lhotse yang muncul dari rok mereka mencegah mereka terlihat dari Nepal.


Andrew Waugh, yang menggantikan George Everest, direktur kadaster pemerintahan kolonial Inggris di India, mengajukan proposal ke Royal Geographical Society of London, mengusulkan nama pendahulunya, Everest, sebagai nama gunung tersebut. Tawaran telah diterima. Pada tahun 1865, Everest dinobatkan sebagai gunung tertinggi di dunia, meskipun sebelumnya ada keberatan. Dengan pengaruh budaya kerajaan terkuat saat itu, nama Everest menjadi tersebar luas untuk gunung ini di seluruh dunia.

Sebelum gunung itu disebut Everest dalam bahasa Turki, nama lokal Tibet untuk gunung tersebut digunakan dalam Çomolfade versi Turki Ottoman

formasi

Pembentukan Himalaya Besar dimulai dengan kompresi cekungan sedimen geologi yang disebabkan oleh konvergensi anak benua India dan dataran tinggi Tibet di Divisi Miosen (sekitar 26-27 juta tahun yang lalu). Pada fase-fase berikutnya, popok Kathmandu dan Khumbu (lipatan lereng yang patah dan terbalik) terjepit ke atas dan dilipat satu sama lain dan membentuk pegunungan primitif. Pertambahan total luas daratan di utara meningkatkan tinggi kawasan. Dengan pelipatan kembali popok, seluruh area ditutupi dengan lapisan baru, dan Gunung Everest muncul di Fase Mahabarat dari Divisi Pleistosen (sekitar 2,5 juta tahun yang lalu). Lapisan batu gamping yang dipisahkan oleh sedimen semi-kristal lainnya dari akhir Zaman Karbon (sekitar 345-280 juta tahun lalu) dan awal Zaman Permian (280-225 juta tahun lalu) dibentuk oleh stratifikasi synclinal. Peningkatan terus menerus yang disebabkan oleh formasi ini, yang berlanjut hingga hari ini, diimbangi dengan erosi.

Itu diklaim telah menyusut 25 inci (2015 cm) setelah gempa Nepal yang terjadi pada 1 April 2,5. Dalam penyelidikan yang dilakukan pada awal Mei, diumumkan bahwa ada penurunan ketinggian antara 0,7 dan 1,5 di pegunungan. Departemen Pemetaan China mengklaim bahwa puncak lereng timur laut Everest telah bergeser setelah gempa bumi 2015. Menyatakan bahwa Everest memiliki kemiringan total 10 cm dalam 40 tahun terakhir sebelum gempa bumi, Direktorat Peta China mengumumkan bahwa kemiringan ini terbalik dengan gempa bumi dan gunung menjadi lebih panjang 3 cm.

iklim

Gunung Everest melintasi dua pertiga dari troposfer ke lapisan atas di mana oksigen lebih sedikit. Kekurangan oksigen, angin kencang hingga 100 km per jam dan sangat dingin dari waktu ke waktu hingga -70 derajat tidak memungkinkan hewan atau tumbuhan hidup di lereng atas. Selama musim panas, salju runtuh dan ditumpuk oleh angin. Karena tumpukan salju ini berada di atas garis penguapan, lapisan es besar yang memberi makan gletser biasanya tidak terbentuk. Karena alasan ini, gletser Everest hanya dialiri oleh longsoran yang sering terjadi. Meskipun lapisan es di lereng gunung yang dipisahkan oleh pegunungan utama menutupi seluruh lereng hingga ke pinggiran gunung, lapisan es tersebut perlahan-lahan ditarik oleh perubahan iklim dari waktu ke waktu. Pada bulan-bulan musim dingin, angin kencang dari barat laut menyapu salju, menyebabkan puncaknya terlihat lebih gundul.

gletser

Gletser utama di Gunung Everest adalah Gletser Kangşang (timur), Gletser Rongbuk Timur dan Barat (utara dan barat laut), Gletser Pumori (barat laut), Gletser Khumbu (barat dan selatan), dan lembah Es Barat, lembah es tertutup antara Everest dan punggung bukit Lhotse-Nuptse.

stream

Air dari gunung mengalir ke arah barat daya, utara, dan timur dengan cabang yang saling bercabang. Gletser Khumbu mencair dan bergabung dengan Sungai Lobucya Khola di Nepal. Sungai yang dinamai Imca Khola ini mengalir ke selatan dan bergabung dengan Sungai Dudh Kosi. Sungai Rong Zhu di Republik Rakyat Cina naik dari gletser Pumori dan Rongbuk di lereng Everest, Sungai Karma Qu, dan Gletser Kangsang.

Sejarah Upaya Mendaki

Upaya pertama
Sejarah upaya untuk menaklukkan Everest dimulai pada tahun 1904. Namun sebagai tanggal uji coba pertama, dapat diambil sebagai tahun 1921, meskipun bukan bertujuan untuk mencapai puncak, melainkan hanya berdasarkan pengukuran geologi dan penentuan kemungkinan jalur puncak. George Mallory dan Lhakpa La, yang ditugaskan atas nama Kerajaan Inggris pada saat itu, membuat analisis geologi dan topografi dari area seluas sekitar 31 ribu kilometer persegi dan menentukan rute lereng utara untuk kemungkinan pendakian puncak. Selama uji coba ini, George Mallory meninggal di dekat puncak. Tubuhnya baru ditemukan pada tahun 1999. Meskipun ada banyak upaya untuk mendaki puncak antara tahun 1922 dan 1924, semuanya gagal. Tidak ada upaya signifikan untuk mendaki puncak antara tahun 1930 dan 1950. Alasan utama di sini bisa disebut sebagai Perang Dunia II dan penataan politik wilayah tersebut.

Sukses pertama
Pada tahun 1953, dua tim dibentuk di bawah kepemimpinan John Hunt dengan dukungan dari British Royal Geographical Society. Tim pertama terdiri dari Tom Bourdillon dan Charles Evans. Meskipun tim ini, dengan menggunakan sistem oksigen tertutup, mencapai puncak selatan pada tanggal 26 Mei, mereka harus kembali sebelum mereka dapat menyelesaikan tahap akhir pendakian karena pembekuan sistem oksigen tertutup yang dikembangkan oleh ayah Bourdillon. Tim kedua terdiri dari Edmund Hillary, Tenzing Norgay dan Ang Nyima. Edmund Hillary dan Tenzing Norgay dari tim ini menggunakan sistem oksigen terbuka mencapai puncak Everest pada 29 Mei pukul 11:30. (Ang Nyima berhenti mendaki pada ketinggian 8510 meter dan mulai turun lagi.) Salah satu tahapan paling sulit dari pendakian Everest dikenal saat ini sebagai Hillary Step untuk mengenang Edmund Hillary.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait