Kapan Pelatihan Tatap Muka Dimulai di Kelas 5 dan 9?

Pendidikan Tatap Muka di Kelas 5 dan 9 Dimulai pada 2 November
Pendidikan Tatap Muka di Kelas 5 dan 9 Dimulai pada 2 November

Kementerian Pendidikan Nasional membagikan rincian pelaksanaan program tahap ketiga, yang akan dimulai pada Senin, 2 November 2020, sejalan dengan rencana transisi bertahap dalam pendidikan tatap muka dan jarak jauh, dengan surat dikirimkan ke 81.


Dalam lingkup tindakan virus korona, transisi bertahap ke pendidikan tatap muka terus berlanjut. Pada tahun ajaran 2020-2021, Kementerian Pendidikan Nasional yang memulai pendidikan tatap muka di tingkat pra sekolah dan kelas 1 selain kelas 2, 3, 4, 8, dan 12 akan dimulai pada hari Senin, 2 November, di kelas 5 dan 9. membagikan rincian program pelatihan dengan artikel yang dia kirim ke 81.

Menurut Ini; Total 5 jam pelajaran (2 hari, 12 + 2), 6 hari seminggu di sekolah menengah negeri dan swasta, dan 6 jam pelajaran (2 hari, 14 + 2) di sekolah menengah imam hatip 7 hari seminggu.

Di kelas 9 sekolah menengah, total 2 pelajaran (16 hari, 2 + 8) akan diadakan 8 hari seminggu.

Kelas akan dibagi menjadi beberapa kelompok sesuai dengan jarak sosial sesuai dengan jumlah siswa, waktu pelajaran masing-masing 30 menit, dan waktu istirahat antar pelajaran adalah 10 menit.

Kursus Bahasa Turki, Matematika, Sains, Ilmu Sosial, Bahasa Asing, Budaya Keagamaan dan Pengetahuan Moral di kelas 5 sekolah menengah; Sekolah Menengah Imam Hatip akan mengajar bahasa Turki, Matematika, Sains, Ilmu Sosial, Bahasa Asing, Budaya Keagamaan dan Pengetahuan Moral, Alquran dan pelajaran bahasa Arab melalui pendidikan tatap muka.

Karena siswa kelas 9 bertanggung jawab atas semua mata kuliah umum, pilihan dan kejuruan yang ditunjukkan dalam jadwal kursus mingguan, mata kuliah yang ditentukan oleh administrasi sekolah harus diselesaikan dengan pendidikan tatap muka, dan kursus lainnya melalui pendidikan jarak jauh.

Semua kursus, selain pendidikan tatap muka, akan diselesaikan melalui pendidikan jarak jauh, dan tindakan akan diambil oleh administrasi sekolah untuk mendukung siswa melalui pendidikan jarak jauh.

Untuk pendidikan tatap muka, persetujuan tertulis dari orang tua yang tidak ingin menyekolahkan anaknya akan diperoleh dan siswa yang tidak datang ke sekolah tidak akan dianggap absen, tetapi siswa yang tidak disekolahkan oleh orang tuanya akan melanjutkan pelajaran dengan pendidikan jarak jauh. Siswa akan bertanggung jawab atas kurikulum kelas yang mereka hadiri dan akan berpartisipasi dalam penilaian dan evaluasi semua mata pelajaran dan pencapaian.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait