Kasus Kecelakaan YH Ankara Akan Berlanjut pada 18 Februari 2021

Kasus Kecelakaan YH Ankara Berlanjut pada 18 Februari 2021
Kasus Kecelakaan YH Ankara Berlanjut pada 18 Februari 2021

Persidangan terhadap 13 orang terdakwa dalam kecelakaan kereta kecepatan tinggi (YHT) di Ankara, di mana 2018 orang, 3 di antaranya adalah insinyur, meninggal dunia dan 9 orang luka-luka pada 107 Desember 10 terus berlanjut.


Para terdakwa dan pengacaranya menghadiri persidangan di Pengadilan Kriminal Tinggi ke-30 Ankara, serta para terdakwa dan beberapa korban.

Sesuai dengan putusan sela-sela Presiden MK sebelumnya, dokumen dalam berkas perkara dibacakan, kemudian pernyataan pelapor dan korban diambil.

Penggugat, Ahmet Can Yılmaz, menyatakan bahwa dia melakukan perjalanan dengan gerbong kedua dari kereta berkecepatan tinggi tempat kecelakaan itu terjadi pada tanggal kejadian, dia tidak memiliki informasi tentang bagaimana kecelakaan itu terjadi dan bahwa dia tidak mengeluh tentang kejadian tersebut.

Habibe Koca Yerli mengaku mengalami luka-luka akibat kecelakaan saat bepergian dengan gerbong ketiga, tulang rusuknya patah, dan paru-parunya pecah. Yerli mengaku mengeluhkan para terdakwa.

Korban Tayfun Ünal juga mengatakan bahwa dia melakukan perjalanan dengan gerbong kelima dari kereta berkecepatan tinggi tempat kecelakaan itu terjadi. Menyatakan bahwa dia mengeluh tentang institusi dan direktur institusi karena insiden itu, Ünal berkata, “Saya terluka di sisi kanan wajah saya, bahu kiri dan lutut saya. Saya membawa tubuh salah satu mekanik yang meninggal dalam kecelakaan itu. Saya tidak berpikir masinis salah. " kata.

Bahadir Leventoğlu, yang didengar sebagai saksi pada persidangan, mengatakan bahwa dia bekerja sebagai insinyur listrik dan elektronik TCDD pada tanggal kejadian dan bahwa dia pergi ke tempat kejadian ketika dia ditelepon melalui telepon ketika dia berada di rumahnya.

Menyatakan bahwa dia membantu tim sambil memindahkan reruntuhan, Leventoğlu berkata:

“Saya menunjukkan kepada tim lokasi hard disk dengan unit perekam resmi, kotak hitam, dan rekaman kamera. Saya membantu mengatasi kejang. Pada saat terjadinya kecelakaan, saya sedang mempersiapkan rencana kerja para mekanik bekerja. Sesuai program yang saya siapkan, para pengemudi tersebut belajar jam berapa kereta cepat itu akan berangkat. Karenanya, mereka menggunakan kereta cepat. Namun, saya tidak mengatur kereta pemandu. Seseorang yang memegangnya. "

Setelah menerima keterangan dari saksi dan pengadu lainnya, JPU meminta agar pengadu dan saksi yang tersisa didengarkan pada persidangan berikutnya.

Mengumumkan putusan sela, majelis memutuskan untuk mendengarkan beberapa saksi yang tidak hadir pada sidang berikutnya.

Sidang akan dilanjutkan pada 18 Februari 2021.

Sumber: Agenda Nyata


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait