Laporan Pakar Baru dalam Kecelakaan Kereta Corlu: TCDD Cacat

Laporan Pakar Baru dalam Kecelakaan Kereta Corlu: TCDD Cacat
Laporan Pakar Baru dalam Kecelakaan Kereta Corlu: TCDD Cacat

Laporan ahli baru tentang kecelakaan kereta api yang menewaskan 25 orang di Çorlu diajukan ke pengadilan sebelum sidang keenam. Dalam laporan yang menyebutkan bahwa kecelakaan terjadi "akibat runtuhnya lapisan pengisi dan pemberat di atas gorong-gorong kereta api yang terletak di lokasi kecelakaan" akibat banjir akibat curah hujan, beberapa unit di lingkungan Direktorat Jenderal TCDD disebut "rusak".


Dinding Surat KabarMenurut berita Serkan Alan dari; Lebih dari dua tahun telah berlalu sejak kecelakaan kereta api yang terjadi pada tanggal 7 Juli 25, di mana 8 orang, 2018 di antaranya anak-anak, meninggal di Tekirdağ Çorlu. Laporan ahli baru yang disiapkan sebelum sidang ke-6 kasus mengenai kecelakaan yang akan diadakan di Çorlu pada 6 November ditambahkan ke file kasus.

Dalam laporan ahli, Unit Litbang Direktorat Jenderal TCDD, Direktorat Keselamatan dan Manajemen Risiko Perkeretaapian Regional 1 dan Pusat, yang tidak mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan terkait kondisi cuaca luar biasa di infrastruktur perkeretaapian dan struktur seni dan tidak memberikan koordinasi yang diperlukan dengan situasi meteorologi dan kondisi cuaca, ditemukan "rusak". Di sisi lain, Kepala Direktorat Jenderal TCDD yang mempekerjakan petugas pengawas jalan dan gerbang juga dinyatakan bersalah karena tidak mempekerjakan petugas pengatur jalan dan gerbang yang memadai.

TIDAK HILANG DI LOKOMOTIF DAN WAGON

Di panel ahli yang ditentukan oleh Pengadilan Kriminal Tinggi ke-1 Çorlu, Prof. Dr. Hüseyin Yıldırım, Assoc. Dr. Hüseyin Onur Tezcan, Dr. Anggota Fakultas İbrahim Kocabaş, Dr. Anggota Fakultas İlker Üstoğlu, asisten peneliti Dr. Haluk Yılmaz, Dr. Mehmet Ufuk Turan dan Insinyur Senior Ahmet Şükrü Korman ambil bagian.

Menurut laporan yang disiapkan oleh delegasi ahli, tidak ada kekurangan pada lokomotif dan gerbong yang terlibat dalam kecelakaan yang akan berdampak buruk pada keselamatan navigasi. Di sisi lain, dalam laporan juga dicantumkan bahwa diketahui dari catatan awal lokomotif bahwa tidak ada kondisi cuaca buruk yang akan berdampak buruk pada sudut pandang dan jarak pandang selama kecelakaan.

Dalam laporan tersebut, pernyataan tentang terjadinya kecelakaan, "Kecelakaan yang terjadi akibat runtuhnya lapisan pengisi dan pemberat pada gorong-gorong kereta api di lokasi kecelakaan akibat banjir" digunakan.

'TIDAK ADA KOORDINASI ANTARA TCDD DAN METEOROLOGI'

Dalam laporan ahli, yang menyatakan bahwa arus informasi yang serentak, up-to-date dan berkesinambungan tentang peristiwa meteorologi diperlukan bagi personel yang ditugaskan untuk memenuhi tugas pengendalian dalam kondisi cuaca buruk, "Dengan koordinasi dan aliran data yang berkelanjutan akan dibentuk antara Ditjen TCDD dan Ditjen Meteorologi. bisa terwujud. Namun, koordinasi seperti itu tidak ada ”.

Laporan ahli menyatakan bahwa TCDD perlu mempekerjakan petugas pengawas jalan dan gerbang dalam jumlah yang memadai untuk melakukan pekerjaan pengendalian pada suprastruktur dan prasarana jalan, terutama dalam situasi luar biasa seperti gempa bumi dan banjir, situasi di Çorlu tempat terjadinya kecelakaan, (setiap hari) dan tidak ada personel selain petugas tersebut di atas yang akan melakukan tugas pengawasan rutin ”.

'HUJAN DAPAT DIPREDIKSI'

Laporan ahli yang menyatakan bahwa kereta api yang mengalami kecelakaan tidak mengalami pelanggaran kecepatan, dan bahwa kecepatan rangkaian kereta sesuai dengan nilai livre nya, meliputi ketentuan mengenai kecelakaan tersebut:

  • Aplikasi rem tidak mempengaruhi proses derayman.
  • Curah hujan yang terjadi pada hari kecelakaan dapat diprediksi.
  • Kapasitas gorong-gorong sesuai dengan aliran banjir berulang selama 10 tahun, artinya tidak mencukupi.
  • Struktur cekungan dan lahan pertanian di lapangan mengubah arah dan jalur streambed seiring waktu dan lereng kereta api tidak terlindung. Situasi ini menyebabkan gorong-gorong terisi penuh dan kapasitasnya tidak mencukupi.
  • Kecelakaan tersebut terjadi ketika pemberat dan lapisan pengisi di bawah rel dan bantalan di atas gorong-gorong di Km: 161 + 968 dievakuasi. Gorong-gorong ini menghadapi aliran dari tiga cekungan setelah hujan deras sebelum kecelakaan karena kegagalan struktur drainase di sekitarnya untuk berfungsi.
  • Dalam evaluasi yang dilakukan, ditentukan bahwa air naik di atas permukaan panggangan, panggangan bekerja dengan air bertekanan sebagian yang menyerap sebagian udara, dan saat permukaan air semakin naik, air yang diserap oleh bagian hulu berputar dan mengganggu stabilitas kemiringan jalan dan menyebabkan lereng runtuh.

'TIDAK ADA CACAT YANG DISEBABKAN OLEH SIGNALING'

  • Meskipun TCDD dan terutama Departemen Litbang, Direktorat Keselamatan dan Manajemen Risiko Perkeretaapian Wilayah Pusat dan 1 harus waspada terhadap perubahan iklim global; Dalam analisis risikonya, terlihat bahwa mereka tidak memperhitungkan perubahan yang terjadi hingga terjadi kecelakaan dan tidak merekomendasikan tindakan proaktif yang menjadi alasan utama dilakukannya analisis risiko.
  • Garis saat ini adalah garis sinyal dan sistem sinyal bekerja dengan benar. Tidak ada cacat yang disebabkan oleh sistem persinyalan dalam kecelakaan tersebut.
  • Mengingat perubahan iklim global dan kondisi cuaca telah mengalami transformasi yang signifikan, maka konsep gorong-gorong yang terdaftar perlu dipertanyakan, dan semua tindakan yang diperlukan harus diambil untuk bersiap menghadapi kondisi luar biasa dalam infrastruktur dan suprastruktur.
  • Saat kereta api dimodernisasi, tidak cukup untuk menyesuaikan dengan superstruktur jalan. Infrastruktur dan struktur seni juga harus disesuaikan dengan hal ini.

Baca lebih lanjut dari sumbernya KLIK DI SINI


sohbet

Feza.Net

1 Komentar

  1. Lucu dan keliru, panitia deteksi kecelakaan dibentuk dari luar lembaga, ada tenaga teknis khusus di lembaga yang tahu lebih banyak tentang pekerjaan itu. Bertahun-tahun ia telah memberikan pelajaran perkeretaapian. Penyebab kecelakaan adalah masalah teknis dan tidak mudah dicegah. Pekerja jalan mungkin tidak melihat gorong-gorongnya terkikis. Pekerja jalan harus mengadopsi metode yang lebih spesifik untuk mengendalikan jalan. seharusnya tidak memuji. Ada angsa, tidak ada penjahat. Penjahat tiba-tiba hujan deras..tcdd akan melakukan apa yang diperlukan. Ini bukan batas kesalahan para guru .. itu harus membentuk delegasi dalam institusi. Bahkan harus mendapat manfaat dari pensiunan tenaga ahli.

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait