Peringatan Coronavirus untuk Pasien Transplantasi Organ

Peringatan Coronavirus untuk Pasien Transplantasi Organ
Peringatan Coronavirus untuk Pasien Transplantasi Organ

Penyakit yang hanya dapat diobati dengan transplantasi organ dan jaringan merupakan salah satu masalah kesehatan utama yang mengancam kehidupan.


Sementara perjalanan dan tahap pengobatan gangguan ini menunjukkan proses kecemasan bagi pasien, diamati bahwa tingkat kecemasan meningkat dengan penambahan pandemi virus corona pada gambaran ini. Sementara beberapa pasien tidak mau pergi ke rumah sakit meskipun mengalami berbagai masalah, yang lain membiarkan proses pengobatan tidak tuntas. Situasi ini dapat menyebabkan konsekuensi dan risiko hidup yang lebih serius. Kepala Pusat Transplantasi Organ Rumah Sakit Şişli Memorial Prof. Dr. Koray Acarlı berbicara tentang mereka yang ingin tahu tentang transplantasi organ selama pandemi Covid-3 untuk Minggu Donasi Organ 9-19 November.

Donasi organ adalah keinginan seseorang untuk menggunakan sebagian atau seluruh organnya dalam pengobatan pasien lain setelah kematiannya dengan keinginannya sendiri. Siapa pun yang berusia di atas 18 tahun dan memiliki mental yang stabil dapat menyumbangkan organ. Menyumbangkan organ juga berarti mendonasikan nyawa kepada orang lain. Namun, donasi organ tidak cukup di negara kita. Sementara negara kita berjuang dengan kurangnya donor organ di satu sisi, negara kita juga mencoba untuk mengkompensasi kekurangan ini dengan sumber lain seperti transplantasi organ donor hidup dan telah sangat berhasil dalam hal ini.

Ada banyak pasien yang mengkhawatirkan transplantasi selama proses virus corona

Tahun ini, dibandingkan tahun-tahun lainnya, terdapat kekhawatiran adanya virus corona pada transplantasi organ rutin, seperti di seluruh bidang kesehatan. Diketahui bahwa mereka yang akan menjalani transplantasi organ dianggap sakit parah dan transplantasi menyelamatkan nyawa mereka. Namun, banyak pasien yang datang ke tahap transplantasi khawatir virus corona akan menular di rumah sakit. Di sisi lain, karena masalah ini terkait dengan sistem kekebalan, mereka yang pernah menjalani transplantasi organ bertanya-tanya apakah mereka berisiko lebih besar karena obat yang mereka gunakan. Pasien yang akan menjalani transplantasi organ harus mengetahui bahwa transplantasi dapat dilakukan dengan aman jika tindakan pencegahan yang diperlukan telah diambil. Sementara Kementerian Kesehatan menentukan aturan yang harus diikuti, yang terus diperbarui, rumah sakit dan Pusat Transplantasi Organ memaksimalkan keamanan dengan tindakan tambahan. Dalam proses ini, penerima dan donor dirawat di rumah sakit dengan tes PCR dan antibodi. Setelah melalui proses karantina, tes virus corona diulangi dan dilakukan pencangkokan jika tidak ada masalah pada tahap tersebut. Dalam hal ini, transplantasi donor hidup lebih terkontrol dalam hal karantina, pengujian, dan pencegahan. Namun, mengingat penyakit tersebut dapat ditularkan melalui organ yang diambil dari jenazah, maka tes harus dilakukan. Perlu diingat bahwa organ yang hasil tesnya tidak negatif dapat menular.

Apakah pasien dengan transplantasi organ berisiko, apakah mereka memerlukan tindakan pencegahan khusus?

Tidak ada data yang menunjukkan bahwa mereka yang telah menjalani transplantasi berisiko lebih tinggi dibandingkan dengan segmen masyarakat lainnya. Efek obat penekan imun yang digunakan dalam hal ini belum diketahui. Namun, tidak seperti beberapa obat yang digunakan untuk menekan sistem kekebalan (kortison), terlihat bahwa obat ini digunakan untuk menekan kejadian pada periode penyakit yang parah (badai sitokin).

Kekhawatiran terbesar adalah semakin banyak sakit

Ada banyak pasien yang pernah menjalani transplantasi organ dalam proses Covid-19. Pasien mungkin lebih khawatir dengan virus corona karena obat penekan kekebalan digunakan. Ini karena kecemasan akan semakin sakit. Meskipun hal ini diharapkan dalam teori, penelitian telah menunjukkan bahwa pasien transplantasi organ tidak dianggap lebih berisiko. Sebuah survei dilakukan di antara 584 pasien oleh Pusat Transplantasi Organ Rumah Sakit Memorial Şişli. Pada Juni, pasien hati yang mengajukan permohonan ke pusat tersebut ditanya apakah mereka mengidap virus corona. Positif Covid-584 hanya ditemukan pada 4 dari 0.7 pasien, yakni 19 persen. Tidak ada pasien yang kehilangan hasil. Kesimpulan yang dicapai dalam studi tentang subjek ini di dunia serupa.

Obat harus digunakan secara teratur dan tidak boleh bekerja tanpa berkonsultasi dengan dokter.

Dalam hal kehati-hatian, pendapat umum adalah penggunaan masker, perhatian pada jarak sosial dan tindakan kebersihan pribadi harus diterapkan pada pasien transplantasi atau transplantasi. Namun, harus diingat bahwa penyesuaian dosis obat mungkin diperlukan pada pasien yang dirawat di rumah sakit akibat infeksi Covid-19 dengan transplantasi organ. Selain itu, obat-obatan yang direkomendasikan oleh tim Transplantasi Organ harus diminum sesuai waktu dan dosis yang dianjurkan. Tidak ada obat tambahan yang boleh dikonsumsi tanpa berkonsultasi dengan tim Transplantasi Organ. Sangat penting bagi pasien dengan atau menjalani transplantasi organ untuk menggunakan obat-obatan mereka dengan benar dan sesuai anjuran, baik terhadap Covid-19 maupun dalam hal melindungi kesehatan secara umum.

Jumlah transplantasi organ meningkat 2017 persen dibandingkan tahun 6

Menurut statistik terbaru yang dilansir Organisasi Kesehatan Dunia, sebanyak 2018 transplantasi organ padat dilakukan pada tahun 95, di antaranya 479 ribu 34 ginjal, 74 ribu 8 hati, 311 ribu 6 jantung, 475 ribu 2 paru-paru, 338 ribu 163 pankreas, 146 usus kecil. . Angka-angka ini adalah jumlah dari 840 negara anggota dan mewakili sekitar 86 persen dari populasi dunia. Meski ada peningkatan sekitar 75 persen jumlahnya dibandingkan tahun 2017, namun ini memenuhi sekitar 6 persen kebutuhan transplantasi organ dunia.

Kami adalah yang kedua di dunia dalam transplantasi hati donor hidup

Transplantasi organ yang paling umum di negara kita adalah transplantasi hati dan ginjal. Pada 2019, 49 transplantasi hati di 776 pusat transplantasi hati di negara kita; Di 76 pusat transplantasi ginjal, 3 transplantasi ginjal dilakukan. 863-75 persen dari transplantasi ini adalah transplantasi donor hidup. Turki dalam transplantasi hati donor hidup yang dilakukan per juta populasi selama bertahun-tahun terletak di biola kedua Korea Selatan. Rumah Sakit Memorial Şişli juga telah membuka jalan baru dalam transplantasi organ. Selain menjadi rumah sakit swasta pertama tempat transplantasi organ dilakukan, rumah sakit ini menjadi sumber harapan bagi ratusan keluarga baik di hati maupun ginjal. Ini adalah salah satu pusat yang berhasil di lensa dunia dengan tingkat kelangsungan hidup 80 tahun 1 persen dan tingkat kelangsungan hidup 86 tahun 10 persen dalam transplantasi hati. Selain itu, ini adalah salah satu pusat langka yang dapat melakukan transplantasi dari usia 75-4 bulan, terutama pada pasien anak. Pada pasien anak, kelangsungan hidup 5 tahun adalah 1 persen dan kelangsungan hidup 85 tahun adalah 10 persen.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait