Pertemuan Dewan Ilmiah Kesehatan Dunia Turki Diadakan

Pertemuan Dewan Ilmiah Kesehatan Dunia Turki Diadakan
Pertemuan Dewan Ilmiah Kesehatan Dunia Turki Diadakan

Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca berbicara kepada para peserta pada upacara pembukaan Pertemuan Dewan Ilmu Kesehatan Dewan Turki ke-XNUMX.


Dalam sambutannya Menkes Koca menyampaikan bahwa tema utama konvensi tahun ini adalah Health Cooperation and Turkic Council Health Science Board Meeting.

Menteri Koca menyatakan bahwa pada Turkic Council Leaders Summit, yang diselenggarakan dengan agenda khusus Kovid-2020 pada April 19 dan dihadiri oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan, telah dicapai konsensus mengenai penyelenggaraan Pertemuan Menteri Kesehatan dalam lingkup Dewan.

Memberikan informasi mengenai pertemuan yang digelar pada 28 April 2020 tersebut, Koca menyatakan beberapa keputusan diambil untuk meningkatkan kerja sama yang sudah ada di bidang kesehatan, khususnya dalam penanggulangan pandemi virus corona.

"Negara kita menyelenggarakan lokakarya vaksinasi"

Merujuk pada Rapat Komite Koordinasi Kesehatan Dewan Turki yang diadakan pada 8 Juni 2020 dengan partisipasi Wakil Menteri negara anggota, Menteri Koca mengatakan:

“Diputuskan untuk membentuk Badan Ilmu Kesehatan dan bertemu secara rutin setiap bulan untuk meningkatkan kerjasama di bidang kesehatan khususnya dalam penanggulangan pandemi, serta saling berbagi ilmu dan pengalaman.

Selain itu, Pertemuan Rantai Pasokan Dewan Turki diadakan pada tanggal 6 Agustus 2020, dan pertukaran informasi untuk memenuhi kebutuhan negara-negara anggota seperti obat-obatan, alat kesehatan, persediaan, alat pernapasan bekerja sama.

Masalah penting lainnya adalah Lokakarya Vaksin Dewan Turki. Mengorganisir lokakarya vaksin dalam kerangka keputusan yang diambil pada pertemuan Komite Ilmiah dimasukkan ke dalam agenda dan negara kita menjadi tuan rumah pertemuan ini.

Antara 24-28 Agustus 2020, lokakarya ini diadakan di Pulau Karantina yang bersejarah di Urla, Izmir, dengan partisipasi ilmuwan dari negara-negara anggota Dewan Turki, dengan tema 'Dari Laboratorium ke Vaksin', dan informasi serta pengalaman dibagikan tentang pekerjaan yang dilakukan di negara-negara anggota dewan.

"Epidemi tidak hanya memengaruhi kesehatan kita, tetapi banyak bidang kehidupan"

Menteri Koca, menyatakan bahwa mereka menghabiskan tahun 2020, yang akan dikenang sebagai tahun yang tak terlupakan dalam hal sejarah manusia, berjuang melawan epidemi virus corona, berkata, “Epidemi tidak hanya memengaruhi kesehatan kita, tetapi banyak bidang kehidupan. Pada awal-awal epidemi, kita sudah melakukan serangkaian langkah-langkah terkait perbatasan udara, darat dan laut kita dengan negara-negara yang sering terjadi kasus untuk menunda kedatangan mereka ke negara kita, dan di sisi lain, persiapan kita sudah kita kaji sesuai dengan Rencana Aksi Pandemi kita saat ini, ”ujarnya.

Menunjukkan bahwa mereka memasukkan semua fasilitas perawatan kesehatan milik universitas dan sektor swasta ke dalam perjuangan pandemi untuk digunakan dalam proses ini, Koca berkata, “Kami telah memperbarui pelatihan dan perencanaan kerja profesional perawatan kesehatan kami. Kami meninjau kapasitas kami untuk proses pengadaan obat-obatan dan bahan pelindung. Kami meningkatkan kapasitas produksi kami. "Kami tidak menyediakan fasilitas kesehatan dan warga kami yang kekurangan bahan-bahan penting seperti alat pelindung, obat-obatan, alat pernafasan".

Dari waktu ke waktu, juga di seluruh dunia bersama suaminya, menunjukkan bahwa terjadi peningkatan jumlah kasus yang terlihat di Turki, "Tapi kenaikan ini tidak keluar kita tidak ada kontrol dari masa pandemi," ujarnya.

"Lebih dari 13 ribu tim syuting kami aktif bekerja"

Koca menuturkan, selama masa pandemi, sistem digital juga digunakan dan transaksi masyarakat difasilitasi dengan aplikasi mobile bernama Hayat Eve Sığar.

Menyatakan bahwa pelacakan kontak tersebar luas, Koca berkata, “Sampai hari ini, lebih dari 13 ribu tim syuting kami aktif bekerja di lapangan. Tim ini minimal terdiri dari 3 orang dan kami alokasikan kendaraan untuk semuanya, ”ujarnya.

Suaminya, menyuarakan proses pandemi Turki, Perdana Menteri Recep Tayyip Erdogan dalam infrastruktur kesehatan yang kuat dan berhasil mengatasi petugas kesehatan yang berdedikasi tanpa pamrih untuk profesinya, "Seperti yang Anda ketahui, masker, overall, kami gunakan bersama dengan peralatan pelindung utama seperti sarung tangan, beberapa obat dan sangat penting, Kami juga memproduksi respirator. Seperti yang kami gunakan di negara kami, kami telah menunjukkan contoh solidaritas terbaik dengan berkontribusi ke lebih dari 150 negara, terutama negara-negara sahabat dan persaudaraan ”.

"Kami mengajukan proposal kami untuk menjadikan 2021 Tahun Profesional Perawatan Kesehatan"

Mengucapkan belas kasihan Tuhan kepada mereka yang kehilangan nyawa karena epidemi, terutama petugas kesehatan, dan belasungkawa kepada kerabat dan komunitas kesehatan, Koca berkata, `` Untuk sedikit memahkotai pekerjaan altruistik profesional perawatan kesehatan kami, kami membuat proposal untuk tahun 2021 untuk menjadi 'Tahun Profesional Perawatan Kesehatan' di seluruh dunia melalui saluran diplomatik. Dia berkata,

Berterima kasih kepada para hadirin, Menteri Koca mengucapkan selamat tinggal dalam bahasa Turki, Uzbek, Hungaria, Kazakh, Kyrgyz, dan Inggris.

Pertemuan tersebut dihadiri oleh Menteri Negara Hongaria Zoltan Lorinezi, Menteri Kesehatan Kazakhstan Tsoy Alexey Vladimirovich, Menteri Kesehatan Uzbekistan Alisher Shadmanov, Ketua Dewan Dewan Ilmu Kesehatan Turki dan Wakil Menteri Kesehatan Prof. Dr. Emine Alp Meşe, Direktur Regional Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) untuk Eropa Dr. Hans Kluge, Sekretaris Jenderal Dewan Turki Baghdad Amrayev, Wakil Menteri Kesehatan Azerbaijan Elsever Ağayev, Menteri Kesehatan Republik Kyrgyz Alymkadyr Sabirdinovich, dan hampir 60 ilmuwan termasuk anggota Komite Ilmiah Coronavirus Kementerian Kesehatan, Komite Ilmu Sosial, Komite Ilmiah Vaksin, dan Proyek Vaksin TÜBİTAK. bergabung.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait