Rincian Praktik Ujian di Sekolah Diumumkan

Rincian Praktik Ujian di Sekolah Diumumkan
Rincian Praktik Ujian di Sekolah Diumumkan

Kementerian Pendidikan Nasional membagikan semua detail tentang cara melakukan ujian di sekolah dengan surat yang dikirim ke 81. Dalam artikel yang diumumkan di awal Tahun Akademik bahwa siswa akan bertanggung jawab atas seluruh kurikulum, diumumkan bahwa pengukuran dan evaluasi praktik akan dilakukan pada periode pertama tahun akademik 2020-2021 di sekolah dasar, menengah dan menengah sejalan dengan langkah-langkah Kovid-19.


Dengan tanda tangan Menteri Pendidikan Nasional Ziya Selçuk, dia mengirim dua surat terpisah ke provinsi-provinsi mengenai pendidikan tatap muka dan ujian di sekolah dasar, menengah, dan sekolah menengah.

Menurut postingan yang dikirim, praktik asesmen dan evaluasi yang dilakukan di SMA selama ini akan berlaku. Jadwal aplikasi ujian akan ditentukan oleh direksi lembaga pendidikan dan akan diumumkan kepada semua siswa tepat waktu oleh administrasi lembaga pendidikan. Ujian akan diterapkan dengan memberikan satu jam kelas untuk setiap ujian, termasuk hari Sabtu jika diperlukan, dan soal-soal ujian akan disiapkan sesuai dengan periode ini.

Selain itu, ujian pendidikan jasmani dan olah raga, seni visual dan kelas musik akan dilakukan di sekolah menengah.

Dalam penerapan ujian, perencanaan tempat duduk siswa akan dilakukan dengan cara menjaga jarak fisik, dengan memperhatikan penggunaan masker dan aturan kebersihan. Tindakan terkait wabah Kovid-19 di semua praktik pengukuran dan evaluasi akan dilakukan secara lengkap dan tepat waktu sesuai dengan Perkembangan Kondisi Higienis di Institusi Pendidikan, Panduan Pencegahan dan Pengendalian Infeksi.

Siswa yang membutuhkan akomodasi selama proses ujian akan dapat memperoleh manfaat dari hostel sekolah sesuai dengan ketentuan peraturan perundang-undangan yang relevan, dengan atau tanpa bayaran, sesuai dengan kondisi mereka.

Siswa yang memiliki penyakit kronis pada dirinya sendiri atau anggota keluarga yang tinggal bersamanya, dan siswa yang dikarantina karena tertular atau berhubungan dengan Kovid 19 atau anggota keluarganya, dan oleh karena itu tidak dapat menghadiri ujian dalam jangka waktu di lembaga pendidikan dan Ujian akan dilakukan di lingkungan yang terisolasi dengan menerapkan tindakan pencegahan yang diperlukan.

Prinsip penerapan ujian di sekolah dasar dan menengah

Di sisi lain, kegiatan pendidikan jarak jauh akan dimasukkan dalam ruang lingkup pengukuran dan evaluasi bersama dengan kegiatan pendidikan tatap muka di sekolah dasar negeri dan swasta, sekolah menengah pertama dan sekolah menengah imam hatip.

Sejalan dengan keputusan yang diambil oleh direktorat pendidikan nasional provinsi dan kabupaten bekerja sama dengan komite sanitasi, akan dilakukan pengukuran dan evaluasi praktik seperti sebelum wabah sesuai dengan ketentuan peraturan terkait di sekolah pendidikan tatap muka 5 hari seminggu.

Ujian akan diadakan di lingkungan sekolah, tetapi siswa yang menderita penyakit kronis atau sedang sakit atau kontak karena wabah Kovid-19 akan mengikuti ujian pada waktu yang tepat dan di lingkungan yang terisolasi di sekolah.

Siswa yang tidak dapat menghadiri ujian karena alasan apa pun dan yang alasannya dianggap tepat oleh administrasi sekolah akan dibawa ke ujian pada waktu yang ditentukan oleh guru kursus dan dengan pemberitahuan sebelumnya kepada siswa.

Dalam ujian yang akan diadakan di sekolah, prinsip pengukuran dan evaluasi dalam kurikulum mata pelajaran akan diikuti dan tanggal ujian akan ditentukan oleh pengurus kelas dan ketua kelompok lapangan di sekolah.

Durasi ujian untuk setiap kursus yang akan diujikan akan direncanakan sebagai satu jam kursus dan ujian akan disiapkan sesuai dengan periode ini. Jika dirasa perlu, maka dimungkinkan untuk mengadakan ujian di sekolah pada hari Sabtu. Tanggal ujian akan diumumkan kepada siswa setidaknya seminggu sebelumnya dan akan dicatat dalam sistem e-sekolah.

Siswa yang terdaftar di sekolah menengah asrama regional dan yang mengikuti proses pendidikan dan pelatihan melalui pendidikan jarak jauh akan dapat tinggal di asrama pada hari-hari ujian mereka, dengan mempertimbangkan kapasitas asrama, kondisi transportasi, dan kondisi kebersihan.

Poin partisipasi untuk kegiatan kursus akan diberikan

Berdasarkan partisipasi siswa dalam pendidikan tatap muka, pelajaran langsung atau tindak lanjut dan kegiatan pembelajaran EBA TV, setiap pelajaran akan diberikan 2 pelajaran per minggu dengan 2 jam atau kurang, dan siswa dengan lebih dari 2 jam per minggu akan diberikan 3 pelajaran.

Tidak ada ujian yang akan diadakan dalam seni visual, musik, pendidikan jasmani dan permainan, pendidikan jasmani dan olahraga, keselamatan lalu lintas, hak asasi manusia, kewarganegaraan dan demokrasi, teknologi dan desain, teknologi informasi dan perangkat lunak, kehidupan Nabi, pengetahuan dasar agama dan mata kuliah pilihan. Poin jangka dari kursus ini akan dibuat dengan poin partisipasi dalam kegiatan kursus dan poin proyek, jika ada.

Akan dipastikan bahwa aplikasi proyek dan kegiatan kursus dapat disajikan secara tatap muka atau kuliah langsung dan di lingkungan online (seperti email) lainnya, tergantung pada sifat kursus.

Pada semester pertama tahun ajaran 2020-2021 jika sudah ada aplikasi ujian atau penilaian yang telah dijalankan selama ini akan sah dan akan diolah menjadi sistem e-school.

Dalam semua praktik pengukuran dan evaluasi, semua tindakan untuk wabah Kovid-19 akan diambil secara lengkap dan tepat waktu.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait