Sejarah dan Perkembangan Kereta Kecepatan Tinggi di Dunia

Sejarah dan Perkembangan Kereta Kecepatan Tinggi di Dunia
Sejarah dan Perkembangan Kereta Kecepatan Tinggi di Dunia

Kereta kecepatan tinggi merupakan kendaraan kereta api yang memberikan kesempatan untuk melakukan perjalanan lebih cepat dari kereta api biasa. Di dunia, kecepatan perjalanan adalah 200 km / jam (beberapa negara Eropa menerimanya sebagai 190 km / jam) di rel lama dan lebih, 250 km / jam ke atas kereta ditentukan di jalur yang baru dipasang. Kereta api ini umumnya dapat melaju dengan kecepatan kurang dari 200 km / jam di rel konvensional (sistem lama), dan lebih dari 200 km / jam di rel kereta berkecepatan tinggi.

Sejarah dan Perkembangan Kereta Kecepatan Tinggi


Hingga penemuan kendaraan bermotor di awal abad ke-20, kereta api adalah satu-satunya transportasi darat di dunia dan, karenanya, mereka memiliki monopoli yang serius. Eropa dan Amerika Serikat telah menggunakan kereta uap sejak 1933 untuk layanan kereta berkecepatan tinggi. Kecepatan rata-rata kereta ini adalah 130 km / jam, dan mereka dapat melaju paling banyak 160 km / jam.

Pada tahun 1957, Odakyu Electric Railway di Tokyo meluncurkan 3000 SSE, kereta berkecepatan tinggi milik Jepang. Kereta ini menetapkan 145 km per jam dan memecahkan rekor kecepatan dunia. Perkembangan ini telah memberi para desainer Jepang kepercayaan diri yang serius bahwa mereka dapat dengan mudah membangun kereta lebih cepat dari ini. Khususnya kepadatan jumlah penumpang antara Tokyo dan Osaka memainkan peran penting dalam pengembangan kereta cepat perintis Jepang.

Kereta kecepatan tinggi berkapasitas tinggi pertama di dunia (dengan 12 gerbong) adalah Tōkaidō Shinkansen Jepang, yang mulai beroperasi pada Oktober 1964. Dikembangkan oleh Kawasaki Heavy Industries, Shinkansen Seri 0 memecahkan rekor dunia "penumpang" baru pada tahun 1963 dengan kecepatan 210 km / jam di jalur Tokyo - Nagoya - Kyoto - Osaka. Ia mampu mencapai 256 km / jam tanpa penumpang.

Masyarakat Eropa bertemu dengan kereta berkecepatan tinggi di Pameran Transportasi Internasional di Munich pada Agustus 1965. Kereta DB Class 103 melakukan total 200 perjalanan antara Munich dan Augsburg dengan kecepatan 347 km / jam. Servis reguler pertama yang dilakukan pada kecepatan ini adalah jalur TEE "Le Capitole" antara Paris dan Toulouse.

Rekor Kereta Kecepatan Tinggi

Rekor kecepatan di rel yang terbuka untuk lalu lintas kereta normal adalah 18 km / jam pada tanggal 1990 Mei 515,3, milik kereta Prancis TGV Atlantique 325. Rekor ini dipecahkan pada 150 April 150, pada 150 km / jam dengan V04 Prancis (Vitesse 2007 - diberi nama ini karena dimaksudkan untuk melaju dengan kecepatan minimal 574,79 meter per detik).

Jalur Kereta Kecepatan Tinggi terpanjang menghubungkan ibu kota China, Beijing ke Guangzhou di selatan negara itu, dengan panjang 2298 km. Jalur ini mulai beroperasi pada 26 Desember 2012. Di jalan ini, yang ditempuh dengan kecepatan rata-rata 300 km / jam, perjalanan berkurang dari 22 jam menjadi 8 jam.

Rekor negara dengan jalur Kereta Api Kecepatan Tinggi tertinggi di dunia adalah milik Cina dengan jarak sekitar 2012 km pada akhir tahun 8400.

Definisi Kereta Kecepatan Tinggi

UIC (International Union of Railways, International Railways Association) mendefinisikan 'kereta berkecepatan tinggi' sebagai kereta yang dapat melaju setidaknya 250 km per jam di jalur baru dan setidaknya 200 km per jam di jalur yang ada. Kebanyakan sistem kereta kecepatan tinggi memiliki sejumlah karakteristik yang sama. Kebanyakan dari mereka digerakkan oleh listrik dari jalur di kereta. Namun, hal ini tidak berlaku untuk semua kereta kecepatan tinggi, karena beberapa kereta kecepatan tinggi menggunakan diesel. Definisi yang lebih tepat menyangkut sifat rel. Trek kereta kecepatan tinggi terdiri dari rel yang dilas di sepanjang jalur untuk mengurangi getaran dan mencegah bukaan di antara segmen rel. Dengan begitu, kereta bisa melintas dengan mulus dengan kecepatan 200 km per jam. Hambatan terpenting bagi kecepatan kereta api adalah radius kemiringannya. Meskipun dapat bervariasi sesuai dengan desain jalurnya, kemiringan rel kereta api berkecepatan tinggi sebagian besar terjadi dalam radius 5 kilometer. Meskipun ada beberapa pengecualian, ini adalah standar yang diterima secara global bahwa tidak ada penyeberangan di jalur kereta api berkecepatan tinggi.

Kereta Cepat di Dunia

TGV di Perancis, ICE di Jerman dan kereta rel Magnetic (Maglev) yang sedang dikembangkan adalah contoh dari jenis kereta ini. Saat ini di Jerman, Belgia, Cina, Finlandia, Prancis, Korea Selatan, Belanda, Inggris, Spanyol, Swedia, Italia, Jepang, Norwegia, Portugal, Rusia, Taiwan, Turki dengan tren dari waktu ke waktu setidaknya 200 mph mewujudkan transportasi ini.

kereta cepat di Turki

TCDD memulai pembangunan jalur kereta kecepatan tinggi Ankara-Istanbul, yang mencakup provinsi antara Ankara dan Istanbul pada tahun 2003. Setelah studi dilakukan, langkah konkret pertama diambil pada tahun 2004 dan pekerjaan untuk jalur kereta kecepatan tinggi dimulai. Pelayaran tersebut dihentikan sementara setelah kecelakaan yang terjadi pada tanggal 22 Juli 2004 dan menelan korban jiwa sebanyak 41 orang. Pada tanggal 23 April 2007, tahap pertama dari jalur tersebut, tahap Eskişehir, memulai penerbangan percobaan, dan penerbangan penumpang pertama dilakukan pada tanggal 13 Maret 2009. Jalur Ankara-Eskişehir sepanjang 245 km mengurangi waktu perjalanan menjadi 1 jam 25 menit. Diperkirakan bahwa bagian dari jalur Eskişehir-Istanbul akan selesai pada tahun 2018. Jika jalur ini terhubung dengan Marmaray pada tahun 2013, ini akan menjadi jalur harian pertama di dunia antara Eropa dan Asia. Model TCDD HT65000 yang digunakan di jalur Ankara - Eskişehir diproduksi oleh perusahaan CAF Spanyol dan terdiri dari 6 gerbong sebagai standar. Kereta dengan 12 gerbong juga bisa didapatkan dengan menggabungkan dua set.

Fondasi jalur kereta berkecepatan tinggi Ankara-Konya diletakkan pada tanggal 8 Juli 2006, dan peletakan rel dimulai pada Juli 2009. Perjalanan percobaan dimulai pada 17 Desember 2010. Penerbangan penumpang pertama dilakukan pada 24 Agustus 2011. 306 km dari jalur sepanjang 94 km antara Ankara dan Polatlı dibangun dalam lingkup proyek Ankara-Eskişehir. Sebuah jalur yang cocok untuk kecepatan 300 km / jam dibangun.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait