Siapakah Ibn-i Sina?

Siapa Avicenna?
Siapa Avicenna?

Ibn Sînâ (980 - Juni 1037) adalah bapak pengobatan awal polimat dan polimerik Persia, yang dianggap sebagai salah satu dokter, astronom, pemikir, dan penulis terpenting dari Zaman Keemasan Islam.


Ia lahir pada tahun 980 di desa Efşene (Uzbekistan) dekat Bukhara dan meninggal pada tahun 1037 di kota Hamedan (Iran). Dia telah menulis 200 buku di berbagai bidang di mana dia berfokus pada kedokteran dan filsafat. Ia dikenal oleh orang Barat sebagai pendiri sains abad pertengahan modern, pemimpin dokter, dan dikenal sebagai "Grand Master". Ia menjadi terkenal dengan bukunya yang berjudul El-Kanun fi't-Tıb (Hukum Kedokteran), yang menjadi sumber utama pekerjaan di bidang kedokteran selama tujuh abad, dan buku ini diajarkan sebagai karya dasar dalam ilmu kedokteran hingga pertengahan abad ke-17 di universitas-universitas Eropa.

Ibn-i Sina belajar kedokteran dengan seorang dokter bernama Kuşyar. Dia menulis sekitar 240 artikel tentang berbagai topik, 450 di antaranya masih bertahan. 150 artikel yang kami miliki tentang filosofi dan 40 di antaranya tentang kedokteran. Karya-karyanya yang paling terkenal adalah Kitabü'ş-Şifa (The Book of Healing) dan El-Kanun fi't-Tıb (Law of Medicine), yang merupakan studi yang sangat luas yang melibatkan filsafat dan sains. Kedua karya ini diajarkan di universitas abad pertengahan. Faktanya, karya ini adalah buku teks di Montpellier dan Louvain hingga 1650.

Ibn-i Sînâ (dikenal sebagai Avicenna di Barat), putra Abdullah Bin Sina, salah satu juru tulis istana Samanoğulları, mengambil pelajaran dari ayahnya, Bilgin Natili yang terkenal dan İsmâil Zâhid. Dia bekerja pada geometri (terutama geometri Euclidean), logika, fiqh, sarf, nahiv, kedokteran dan ilmu alam. Setelah mempelajari filosofi dan metafisika Aristoteles melalui Farabi's al-Ibane dan menyembuhkan Pangeran Bukhara (997) yang sakit, dia mendapat kesempatan untuk mendapatkan keuntungan dari perpustakaan istana. Ketika ayahnya meninggal, dia mendapat dukungan dari Ebu Muhammed dari Şiraz di Gürgan (Dia menulis Hukum Medis di Cürcan). Dia mempelajari karya semua filsuf Yunani dan naturalis Anatolia yang dikenal di masanya.

Periode hidup

Ibn-i Sînâ melakukan karya dan karya penting pada periode yang dikenal sebagai Golden Age of Islam, ketika terjemahan karya dari bahasa Yunani, Persia dan Hindi dibuat dan dipelajari secara intensif. Dinasti Samani di Khorasan dan Asia Tengah dan Buwayhis di Iran barat dan Irak telah menyiapkan lingkungan yang sangat cocok untuk kemajuan ilmu pengetahuan dan budaya. Di lingkungan ini, studi Alquran dan hadits maju banyak. Studi filsafat, fiqh dan kalam sangat dikembangkan oleh Ibnu Sina dan orang-orang sezamannya. Razi dan Al-Farabi memberikan inovasi di bidang kedokteran dan filsafat. Ibn Sina; Dia mendapat kesempatan untuk memanfaatkan perpustakaan yang luar biasa di Balk, Hamedan, Khorasan, Rey dan Isfahan.

Kisah hidup

Ibn-i Sina lahir pada tahun 980 di Efşene, dekat Bukhara, di Uzbekistan sekarang. (Menurut buku yang ditulis oleh muridnya al-Juzjanî, tanggal lahir mungkin 979.) Ayahnya, Abdullah, adalah seorang ilmuwan yang dihormati dari Balkh, kota penting Kekaisaran Samani, dan berasal dari sekte Syiah Ismaili. Ayahnya selalu berhubungan dengan para jenius Ismaili, dan untuk alasan ini rumahnya telah menjadi tempat dimana topik seperti geometri, filsafat dan matematika India dibahas. Mulai tumbuh di lingkungan ini, Ibn Sînâ pertama kali menghafal Alquran pada usia 10 tahun dan kemudian belajar sastra, bahasa, fiqh, dan keyakinan agama. Dia membaca aritmatika India dari Mahmud al-Messâh, fiqh dari Hanafi Fiqh Scholar Abu Muhammad İsmâil al-Zâhidden, dari Abu Abdullah an-Nâtilî, Isagucî oleh Porphyry, Euclid's Book of Elements dan Ptolemy's Almagestin.

Masa dewasa

Ibn Sînâ pertama kali mulai bekerja dengan Emir, yang sembuh dari penyakit berbahaya pada 997. Penghargaan terpenting yang dia terima untuk layanan ini adalah mendapatkan manfaat dari perpustakaan resmi Samanids sebanyak yang dia inginkan. Musuh-musuhnya menuduhnya melakukan pembakaran yang disengaja dalam kebakaran yang terjadi di perpustakaan tak lama kemudian.

Dia kehilangan ayahnya pada usia 22 tahun. Pada bulan Desember 1004, Dinasti Samani berakhir. Ibn Sînâ menolak tawaran Gazneli Mahmud dan pergi ke barat ke Ürgenç. Wazir di sini adalah seorang teman sains dan memberinya gaji kecil. Mencari ladang yang dapat digunakan untuk kemampuannya, Ibn Sînâ melakukan perjalanan ke wilayah itu selangkah demi selangkah dari Merv ke Nishapur dan ke perbatasan Khorasan. Penguasa Qaboos, yang juga seorang penyair dan ilmuwan dan memberikan perlindungan bagi Ibn Sînâ, tewas dalam pemberontakan yang meletus selama ini. Ibn Sînâ sendiri mengidap penyakit parah. Akhirnya, dia bertemu dengan seorang teman lama di Gurgan di Laut Kaspia. Dia menetap di sebelahnya dan mulai mengajar logika dan astronomi di kota ini. Awal kitab hukum bertepatan dengan periode ini.

Kemudian dia bekerja di Rey dan Kazvin. Ia juga terus menulis karya baru. Dia menetap dengan gubernur Isfahan. Hamadan, yang mengetahui hal ini, menangkap Ibn Sînâ dan memenjarakannya. Setelah perang berakhir, dia bekerja dengan amir Hamadan. Setelah beberapa saat, Ibn-i Sînâ; dia meninggalkan kota dengan menyamar bersama saudara laki-lakinya, seorang murid yang baik dan dua budak, dan mencapai Isfahan, di mana mereka diterima dengan sangat baik setelah perjalanan yang menakutkan.

Tahun-tahun terakhir dan kematian

10-12 tahun sisa Ibn Sînâ berlalu untuk mengabdi pada Abu Jafar. Di sini dia bekerja sebagai dokter, konsultan ilmiah, dan bahkan berpartisipasi dalam pertempuran. Selama tahun-tahun ini, dia mulai mempelajari sastra dan filologi. Dia menderita serangan kolitis parah selama ekspedisi Hamedan. Dia hampir tidak berdiri. Ketika dia tiba di Hamedan, dia tidak menerapkan perawatan yang direkomendasikan dan menyerahkan dirinya pada takdir. Di ranjang kematiannya dia menyumbangkan hartanya kepada orang miskin, membebaskan budaknya, dan membaca Alquran setiap tiga hari sampai hari terakhirnya. [Rujukan?] Dia meninggal pada usia 1037-56 pada bulan Juni 57. Makamnya ada di Hamedan.

Metafisika

Menurut Ibn Sînâ, subjek utama metafisika adalah Tuhan, yang tubuhnya mutlak, dan wujud tertinggi. Badan (yang ada) dibagi menjadi tiga: makhluk yang mungkin atau yang muncul dan kemudian menghilang; keberadaan yang mungkin dan perlu (alam semesta universal dan hukum, makhluk yang bisa ada secara spontan dan dibutuhkan oleh sebab eksternal); menjadi penting (Allah). Ibn Sina; Dia mengungkapkan Tuhan sebagai "Wajib-ul-Tubuh" - yaitu, keberadaan yang diperlukan - dan gagasan ini unik baginya.

Psikologi

Ibn-i Sînâ berpendapat bahwa psikologi adalah bidang pengetahuan yang membangun hubungan antara metafisika dan fisika dan memanfaatkan kedua ilmu ini, dan psikologi dibagi menjadi tiga bagian utama: Psikologi mental; psikologi eksperimental; psikologi mistik atau mistik. Dia menyarankan agar jiwa orang bisa disembuhkan dengan musik dan mengembangkan metode ini.

Pikiran

Menurut Ibn-i Sînâ yang pandangannya berbeda dengan Aristoteles dan Fârâbî, ada 5 jenis pikiran; konotasi (atau 'kemungkinan alasan' bisa mengetahui yang jelas dan perlu); alasan he-yulâni (Menyediakan untuk mengetahui dan memahami.); pikiran suci (Ini adalah tingkat pikiran tertinggi dan tidak ditemukan pada semua orang.); pikiran yang patuh (merasakan apa yang ada di dalam dirinya, gambaran dari "akal" yang diberikan kepadanya.); alasan de facto (memahami "wajar", yaitu data yang diperoleh.). Ibn Sînâ mencoba mendamaikan idealisme Plato dengan empirisme Aristoteles dan mengedepankan pandangan pemersatu tentang akal.

Klasifikasi ilmu

Menurut Ibnu S inâ, ilmu dibedakan menjadi tiga segi materi dan bentuk relasinya: El-ilm ul-esfel (ilmu alam atau ilmu-ilmu yang lebih rendah) adalah ilmu tentang bentuk yang tidak lepas dari substansinya [rujukan?]; mabad-üt-tabia (metafisika) adalah ilmu-ilmu yang bentuknya berbeda dengan materi al-ilm'l-âli (logika atau ilmu yang lebih tinggi); al-ilm ul-evsat (matematika atau ilmu menengah) adalah ilmu tentang bentuk-bentuk yang hanya dapat dipisahkan dari materi dalam pikiran manusia, terkadang dengan materi, terkadang terpisah.

Ibn Sînâ, yang mempengaruhi sebagian besar filsuf Timur dan Barat setelahnya, juga tertarik pada musik. Healing and the Law, yang merupakan karya utama lebih dari 250 karya, telah diajarkan di banyak universitas selama bertahun-tahun sebagai karya utama filsafat.

artefak 

  • El-Kanun fi't-Tıb, (d.s), 1593, "The Law in Medicine" (Ini berisi informasi tentang masa pengobatan. Itu diajarkan sebagai buku teks di Barat selama empat ratus tahun pada Abad Pertengahan. Sepuluh terjemahan dibuat ke dalam bahasa Latin.)
  • Kitabü'l-Necat, (d.s), 1593, ("The Book of Salvation" adalah karya ringkasan yang ditulis pada subjek metafisik.)
  • Risale fi-İlmi'l-Ahlak, (w.), 1880, ("Booklet on Morality")
  • İşarat ve'l-Tembihat, (w.), 1892, ("Ini mencakup bagian Logika, Fisika dan Metafisika. Terdiri dari 20 bab.)
  • Kitabü'ş-Şifâ, (d.s), 1927, ("Ini adalah karya sebelas volume yang ditulis di Logika, Matematika, Fisika dan Metafisika. Ini telah diterjemahkan ke dalam bahasa Latin berkali-kali dan dibaca sebagai buku teks."). Bagian Logika terdiri dari Pendahuluan, Kategori, Tentang Interpretasi, Analisis Pertama, Analisis Kedua, Topik, Bukti Canggih, Retorika, dan Puisi. Departemen Ilmu Pengetahuan Alam terdiri dari Fisika, Langit dan Dunia, Kejadian dan Degradasi, Efek dan Gairah, Minerologi dan Meteorologi, Psikologi, Botani dan Biologi. Jurusan Ilmu Matematika terdiri dari buku-buku Geometri, Aritmatika, Musik dan Astronomi. Buku kedua puluh dua dan terakhir adalah Metafisika. 

sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait