Siapakah Johannes Kepler?

Siapakah Johannes Kepler?
Siapakah Johannes Kepler?

Johannes Kepler (lahir 27 Desember 1571 - meninggal 15 November 1630), astronom, matematikawan, dan astrolog Jerman. Ia dikenal karena hukum gerak planet Kepler, yang ia ciptakan sendiri dalam revolusi ilmiah abad ke-17, berdasarkan karyanya yang bernama "Astronoma Nova", "Harmonic Mundi", dan "Copernicus Astronomy Compendium". Selain itu, studi ini memberikan dasar bagi teori gaya gravitasi universal Isaac Newton.


Selama karirnya, dia mengajar matematika di sebuah seminari di Graz, Austria. Pangeran Hans Ulrich von Eggenberg juga seorang guru di sekolah yang sama. Ia kemudian menjadi asisten astronom Tycho Brahe. Kaisar kemudian II. Selama periode Rudolf, ia diberi gelar "ahli matematika kekaisaran" dan bekerja sebagai juru tulis kekaisaran, dan kedua ahli warisnya, Matthias dan II. Dia juga menangani tugas-tugas ini di zaman Ferdinand. Selama periode ini, ia bekerja sebagai guru matematika dan konsultan Jenderal Wallenstein di Linz. Selain itu, ia mengerjakan prinsip-prinsip ilmiah dasar optik; Dia menemukan versi perbaikan dari "teleskop pembiasan" yang disebut "teleskop tipe Kepler" dan namanya disebutkan dalam penemuan teleskopik Galileo Galilei, yang hidup pada waktu yang sama.

Kepler hidup dalam periode di mana tidak ada perbedaan yang jelas antara "astronomi" dan "astrologi", tetapi pemisahan yang jelas antara "astronomi" (cabang matematika dalam humaniora) dan "fisika" (cabang filsafat alam). Karya ilmiah Kepler mencakup perkembangan dalam argumen dan logika agama. Keyakinan dan keyakinan pribadinya yang menyebabkan pemikiran ilmiah ini memiliki muatan religius. Menurut keyakinan dan keyakinan pribadi Kepler ini, Tuhan menciptakan dunia dan alam menurut rencana ilahi dengan kecerdasan yang lebih tinggi; tetapi menurut Kepler, rencana superintelligence Tuhan dapat dijelaskan dengan pemikiran alamiah manusia. Kepler menggambarkan astronomi barunya sebagai "fisika angkasa". Menurut Kepler, "Fisika Surgawi" disiapkan sebagai pengantar "Metafisika" Aristoteles dan sebagai pelengkap "Di Langit" Aristoteles. Dengan demikian, Kepler mengubah ilmu kuno "Kosmologi fisik" yang dikenal sebagai "astronomi" dan sebaliknya memperlakukan ilmu astronomi sebagai fisika matematika universal.

Johannes Kepler lahir pada 27 Desember 1571, pada hari pesta Evangelical John di Weil der Stadt, sebuah kota Kekaisaran independen. Kota ini berada di "area Stuttgart" di negara bagian Baden-Württemberg dewasa ini. Jaraknya 30 km dari pusat barat pusat kota Sttutgart. Kakeknya, Sebald Kepler, adalah seorang pemilik penginapan dan pernah menjadi walikota kota; Namun saat Yohanes lahir, nasib keluarga Kepler yang memiliki dua kakak laki-laki dan dua saudara perempuan itu merosot. Ayahnya, Heinrich Kepler, menjalani kehidupan yang sulit sebagai tentara bayaran, dan ketika Yohanes berusia lima tahun, dia meninggalkan keluarganya dan tidak terdengar kabarnya. Ia diyakini tewas dalam "Perang Delapan Puluh Tahun" di Belanda. Ibunya, Katharına Güldenmann, adalah putri pemilik penginapan dan merupakan seorang ahli herbal herbologi dan seorang tabib tradisional yang mengumpulkan tumbuhan untuk penyakit tradisional dan kesehatan dan menjualnya sebagai obat. Karena ibunya melahirkan secara prematur, Jonannes menghabiskan masa bayi dan masa kecilnya dengan penyakit yang sangat lemah. Kepler, dengan kemampuan matematikanya yang luar biasa dan ajaib, dilaporkan menghibur tamunya di penginapan kakeknya dengan jawaban yang tepat waktu dan akurat kepada pelanggan yang menanyakan pertanyaan dan masalah matematika.

Dia bertemu astronomi di usia muda dan mengabdikan seluruh hidupnya untuk itu. Ketika dia berusia enam tahun, ibunya membawanya ke sebuah bukit tinggi pada tahun 1577 untuk mengamati "Komet Besar tahun 1577", yang dapat dilihat dengan sangat jelas di banyak negara di Eropa dan Asia. Dia juga mengamati peristiwa Gerhana Bulan pada tahun 1580 ketika dia berusia 9 tahun, dan dia menulis bahwa dia pergi ke pedesaan yang sangat terbuka untuk ini dan bahwa bulan yang ditahan berubah menjadi "sangat merah". Namun karena Kepler menderita penyakit cacar di masa kecilnya, tangannya menjadi cacat dan matanya pun lemah. Akibat hambatan kesehatan tersebut, kesempatan bekerja sebagai pengamat di bidang astronomi menjadi terbatas.

Setelah lulus dari sekolah menengah akademis, sekolah Latin dan seminari di Maulbronn, pada tahun 1589, Kepler mulai menghadiri sebuah fakultas kolase yang disebut Tübinger Stift di Universitas Tübingen. Di sana, dia belajar filsafat di bawah Vitus Müller dan teologi di bawah Jacop Heerbrand (dia adalah seorang mahasiswa Philipp Melanchthonat di Universitas Wittenberg). Jacop Heerbrand mengajar teologi kepada Michael Maestlin sampai dia menjadi Kanselir Universitas Tübingen pada tahun 1590. Karena dia adalah seorang matematikawan yang sangat baik, Kepler segera menunjukkan dirinya di universitas, karena Anyi dipahami sebagai penerjemah horoskop astrolog yang sangat berbakat pada saat itu, dia membuat nama untuk melihat horoskop teman-teman universitasnya. Dengan ajaran profesor Tübingen Michael Maestlin, dia mempelajari sistem geosentrisme geosentris Ptolemeus dan sistem gerak planet heliosentris Copernicus. Saat itu ia menganggap sistem heliosentris cocok. Dalam salah satu debat ilmiah yang diadakan di universitas tersebut, Kepler membela teori-teori sistem heliosentris heliosentris, baik secara teoritis maupun religius, dan mengklaim bahwa sumber utama pergerakannya di alam semesta adalah matahari. Kepler ingin menjadi pendeta Protestan ketika dia lulus dari universitas. Tetapi pada akhir studi universitasnya, pada usia 1594 pada bulan April 25, Kepler disarankan untuk mengajar matematika dan astronomi dari sekolah Protestan di Graz, sebuah sekolah akademis yang sangat bergengsi (kemudian diubah menjadi Universitas Graz) dan menerima posisi mengajar ini.

Mysterium cosmographicum

Karya astronomi fundamental pertama Johannes Kepler, Mysterium Cosmographicum (The Cosmographic Mystery), adalah pertahanan sistem Copernican yang pertama kali diterbitkan. Kepler mengusulkan bahwa pada 19 Juli 1595, ketika dia mengajar di Graz, hubungan periodik antara Saturnus dan Jupiter akan muncul dalam tanda-tanda tersebut. Kepler memperhatikan bahwa poligon biasa dihubungkan dalam proporsi yang tepat dengan lingkaran tertulis dan dibatasi yang dia pertanyakan sebagai dasar geometris alam semesta. Tidak dapat menemukan satu pun poligon (planet tambahan juga bergabung dengan sistem) yang sesuai dengan pengamatan astronominya, Kepler mulai bereksperimen dengan polihedra tiga dimensi. Salah satu dari setiap padatan Platonis ditulis secara unik dan dibatasi oleh benda-benda angkasa berbentuk bola yang menghubungkan benda-benda padat ini dan membungkusnya di dalam bola, masing-masing menghasilkan 6 lapisan (6 planet Merkurius, Venus, Bumi, Mars, Jupiter, dan Saturnus). Padatan ini, jika disusun dengan rapi, berbentuk segi delapan, dua puluh muka, dodecahedron, tetrahedron beraturan, dan kubus. Kepler menemukan bahwa bola-bola itu terletak di dalam lingkaran yang mengelilingi Matahari pada interval tertentu (dalam batas-batas yang tepat terkait dengan pengamatan astronomi) sebanding dengan ukuran orbit setiap planet. Kepler juga mengembangkan rumus panjang periode orbit setiap bola planet: pertambahan periode orbit dari planet dalam ke planet luar adalah dua kali jari-jari bola. Namun, Kepler kemudian menolak rumus ini karena tidak pasti.

Seperti yang tertera di judulnya, Kepler mengira Tuhan telah mengungkapkan rencana geometrisnya untuk alam semesta. Sebagian besar antusiasme Kepler terhadap sistem Copernican berasal dari keyakinan teologisnya bahwa ada hubungan antara fisika dan pandangan Religius (alam semesta di mana Matahari mewakili Bapa, sistem bintang mewakili Putra, dan alam semesta di mana kekosongan mewakili Roh Kudus) adalah cerminan Tuhan. Sketsa Mysterium berisi bab-bab panjang tentang rekonsiliasi heliosentrisme yang mendukung geosentrisme dengan potongan-potongan alkitabiah.

Mysterium diterbitkan pada tahun 1596, dan Kepler mengambil salinannya dan mulai mengirimkannya ke astronom dan pendukung terkemuka pada tahun 1597. Itu tidak banyak dibaca, tetapi itu membuat Kepler memiliki reputasi sebagai astronom yang sangat terampil. Pengorbanan yang antusias, pendukung yang kuat dan pria yang mempertahankan posisinya di Graz ini membuka pintu penting bagi datangnya sistem patronase.

Meskipun detailnya dimodifikasi dalam karyanya selanjutnya, Kepler tidak pernah meninggalkan kosmologi polihedron-bola Platonis dari Mysterium Cosmographicum. Karya astronomi fundamentalnya kemudian hanya membutuhkan beberapa perbaikan: menghitung dimensi dalam dan luar yang lebih tepat untuk bola dengan menghitung eksentrisitas orbit planet. Pada 1621, Kepler menerbitkan edisi kedua yang disempurnakan, setengah dari panjang Mysterium, merinci koreksi dan perbaikan yang dilakukan 25 tahun setelah edisi pertama.

Dari segi pengaruh Mysterium, dapat dilihat sama pentingnya dengan teori modernisasi pertama yang dikemukakan oleh Nicolaus Copernicus dalam "De Revolutionibus". Sementara Copernicus diusulkan sebagai pelopor dalam sistem heliosentris dalam buku ini, ia beralih ke instrumen Ptolemaic (kerangka eksentrik dan eksentrik) untuk menjelaskan perubahan kecepatan orbit planet. Dia juga mereferensikan pusat orbit bumi untuk membantu kalkulasi, bukan matahari, dan tidak membingungkan pembaca karena terlalu menyimpang dari Ptolemeus. Astronomi modern berhutang banyak kepada "Mysterium Cosmographicum" karena menjadi langkah pertama dalam membersihkan sisa-sisa sistem Copernicus dari teori Ptolemeus, terlepas dari kekurangan dalam tesis utama.

Barbara Müller dan Johannes Kepler

Pada Desember 1595, Kepler bertemu untuk pertama kalinya dan mulai berpacaran dengan janda berusia 23 tahun Barbara Müller, yang memiliki seorang putri muda bernama Gemma van Dvijneveldt. Müller adalah pewaris perkebunan mantan suaminya dan juga pemilik pabrik yang sukses. Ayahnya, Jobst, awalnya menentang kebangsawanan Kepler; Meskipun garis keturunan kakeknya diwarisi kepadanya, kemiskinannya tidak dapat diterima. Jobst Kepler melunak setelah menyelesaikan Mysterium, tetapi pertunangan mereka diperpanjang karena detail cetakannya. Tetapi staf gereja yang mengatur pernikahan menghormati Müllers dengan persetujuan ini. Barbara dan Johannes menikah pada 27 April 1597.

Pada tahun-tahun awal pernikahan, Kepler memiliki dua anak (Heinrich dan Susanna), tetapi keduanya meninggal saat masih bayi. Pada 1602, putri mereka (Susanna); Salah satu putra mereka (Friedrich) pada 1604; dan pada 1607 putra kedua mereka (Ludwig) lahir.

Penelitian lainnya

Setelah penerbitan Mysterium, dengan bantuan pengawas sekolah Graz, Kepler memulai program yang sangat ambisius untuk menjalankan pekerjaannya. Dia merencanakan empat buku lagi: ukuran tetap alam semesta (Matahari dan lima tahun); planet dan gerakannya; struktur fisik planet dan pembentukan struktur geografis (ciri-ciri yang terfokus pada Bumi); Pengaruh langit di Bumi meliputi pengaruh atmosfer, methorologi, dan astrologi.

Di antara mereka Reimarus Ursus (Nicolaus Reimers Bär) - ahli matematika kaisar II. Dia bertanya kepada para astronom kepada siapa dia mengirim Mysterium, bersama Rudolph dan musuh bebuyutannya, Tycho Brahe, untuk pendapat mereka. Ursus tidak membalas secara langsung, tetapi menerbitkan ulang surat Kepler dengan Tyco dengan nama sistem Tychonic untuk melanjutkan perselisihan sebelumnya. Terlepas dari tanda hitam ini, Tycho mulai setuju dengan Keplerl, mengkritik sistem Kepler dengan kritik yang keras tetapi menyetujui. Dengan beberapa keberatan, Tycho memperoleh data numerik yang tidak akurat dari Copernicus. Melalui surat, Tycho dan Kepler mulai membahas banyak masalah astronomi dalam teori Copernican yang berkutat pada fenomena bulan (khususnya kompetensi agama). Tetapi tanpa pengamatan Tycho yang jauh lebih tepat, tidak mungkin Kepler dapat mengatasi masalah ini.

Sebaliknya, ia mengalihkan perhatiannya ke "harmoni", yang merupakan hubungan numerik dari kronologi dan musik dengan matematika dan dunia fisik, dan konsekuensi astrologi mereka. Menyadari bahwa bumi memiliki jiwa (sifat matahari yang tidak menjelaskan bagaimana hal itu menyebabkan pergerakan planet-planet), ia mengembangkan sistem bijaksana yang menggabungkan aspek astrologi dan jarak astronomi dengan cuaca dan fenomena duniawi. Ketegangan agama baru mulai mengancam situasi kerja di Graz, meskipun hingga tahun 1599 pengerjaan ulang dibatasi oleh ketidakpastian data yang ada. Pada bulan Desember tahun itu, Tycho mengundang Kepler ke Praha; Pada tanggal 1 Januari 1600 (sebelum menerima undangan), Kepler menaruh harapannya pada perlindungan Tycho yang dapat menyelesaikan masalah filosofis bahkan sosial dan keuangan ini.

Karya Tycho Brahe

Pada 4 Februari 1600, Kepler bertemu di Benátky nad Jizerou (35 km dari Praha), tempat Tycho Brahe dan asistennya Franz Tengnagel dan Longomontanus laTycho melakukan pengamatan baru mereka. Selama lebih dari dua bulan ke depannya, dia tetap menjadi tamu yang melakukan pengamatan Tycho di Mars. Tycho mempelajari data Kepler dengan hati-hati, tetapi terkesan oleh ide-ide teoretis Kepler dan segera memberinya lebih banyak akses. Kepler ingin menguji teorinya di Mysterium Cosmographicum dengan data Mars, tetapi dia menghitung bahwa pekerjaan itu akan memakan waktu dua tahun (kecuali dia bisa menyalin data untuk digunakan sendiri). Dengan bantuan Johannes Jessenius, Kepler mulai merundingkan kesepakatan bisnis yang lebih formal dengan Tycho, tetapi tawar-menawar ini berakhir ketika Kepler meninggalkan Praha pada 6 April dengan sebuah argumen yang marah. Kepler dan Tycho segera berdamai dan mencapai kesepakatan tentang gaji dan akomodasi pada bulan Juni, dan Kepler kembali ke rumah untuk mengumpulkan keluarganya di Graz.

Kesulitan politik dan agama di Graz menghancurkan harapan Kepler untuk segera kembali ke Brahe. Berharap untuk melanjutkan pekerjaan astronominya, Archduke telah mengatur pertemuan dengan Ferdinand. Akhirnya, Kepler menulis sebuah artikel yang didedikasikan untuk Ferdinand di mana ia mengajukan teori berbasis gaya untuk menjelaskan gerakan bulan: "Dalam Terra inest virtus, quae Lunam ciet" ("Ada kekuatan di dunia yang membuat Bulan bergerak"). Meskipun artikel ini tidak memberinya tempat dalam masa pemerintahan Ferdinand, namun artikel ini merinci metode baru yang ia terapkan di Graz pada 10 Juli untuk mengukur gerhana bulan. Pengamatan ini menjadi dasar untuk penelitiannya tentang hukum optik ke puncak di Astronomiae Pars Optica.

Ketika dia menolak untuk kembali ke Catalysis pada tanggal 2 Agustus 1600, Kepler dan keluarganya diasingkan dari Graz. Beberapa bulan kemudian, Kepler kembali ke Praha di mana sisa rumahnya sekarang. Untuk sebagian besar tahun 1601, itu didukung langsung oleh Tycho. Tycho ditugaskan untuk mengamati planet Kepler dan menulis gudang untuk lawan Tycho. Pada bulan September, Tycho mendapatkan Kepler untuk menjadi mitra atas komisi proyek baru (Tabel Rudolphine menggantikan Tabel Prutenic dari Erasmus Reinhold) yang disajikan Kepler kepada kaisar. Dua hari setelah kematian tak terduga Tycho pada 24 Oktober 1601, Kepler ditunjuk sebagai pewaris ahli matematika hebat yang bertanggung jawab untuk menyelesaikan pekerjaan tak berujung Tycho. Dia menghabiskan masa paling produktif dalam hidupnya sebagai ahli matematika hebat selama 11 tahun berikutnya.

1604 Supernova

Pada Oktober 1604, bintang malam baru yang cerah (SN 1604) muncul, tetapi Kepler tidak mempercayai rumor itu sampai dia melihatnya sendiri. Kepler secara sistematis mulai mengamati Novay. Secara astrologi, ini menandai awal dari trigoninya yang berapi-api di akhir tahun 1603. Dua tahun kemudian, Kepler, yang juga mendeskripsikan bintang baru di De Stella Nova, dihadiahkan kepada kaisar sebagai astrolog dan ahli matematika. Dalam membahas interpretasi astrologi yang menarik pendekatan skeptis, Kepler membahas sifat astronomi dari bintang tersebut. Kelahiran bintang baru menyiratkan perubahan langit. Dalam lampiran, Kepler juga membahas karya kronologi terakhir sejarawan Polandia Laurentius Suslyga: Dia berasumsi bahwa grafik penerimaan Suslyga empat tahun di belakang, kemudian dihitung bahwa Bintang Betlehem akan bertepatan dengan siklus terkait utama pertama dari siklus 800 tahun sebelumnya.

Dioptrice, naskah Somnium, dan karya lainnya

Setelah menyelesaikan Astronoma Nova, banyak studi Kepler berfokus pada persiapan Tabel Rudolphine dan menetapkan ephemeride komprehensif (menampilkan perkiraan posisi bintang dan planet) berdasarkan tabel. Selain itu, upaya untuk bekerja sama dengan astronom Italia itu gagal. Beberapa karyanya terkait dengan kronologi dan dia juga membuat prediksi dramatis tentang astrologi dan bencana seperti Helisaeus Roeslin.

Kepler dan Roeslin menerbitkan seri di mana ia menyerang dan menyerang balik, sementara fisikawan Feselius menerbitkan karya untuk mengabaikan semua astrologi dan karya pribadi Roeslin. Pada bulan-bulan awal tahun 1610, Galilea Galilei menemukan empat satelit yang mengorbit Jupiter menggunakan teleskop barunya yang kuat. Setelah akunnya dengan Sidereus Nuncius diterbitkan, Galileo menyukai gagasan Kepler untuk menunjukkan keandalan pengamatan Kepler. Kepler dengan antusias menerbitkan balasan singkat, Dissertatio cum Nuncio Sidereo (dengan Star Messenger Sohbet).

Dia mendukung pengamatan Galileo dan mengusulkan berbagai refleksi tentang kosmologi dan astrologi, serta teleskopik untuk astronomi dan optik, serta isi dan makna penemuan Galileo. Belakangan tahun itu, Kepler memberikan lebih banyak dukungan dari Galileo, menerbitkan pengamatan teleskopiknya sendiri tentang "Bulan-bulan di Narratio de Jovis Satellitibus". Juga, karena kekecewaan Kepler, Galileo tidak mempublikasikan reaksi apapun tentang Astronomia Nova. Setelah mendengar penemuan teleskopik Galileo, Kepler memulai penyelidikan eksperimental dan teoritis optik teleskopik menggunakan teleskop yang dipinjam dari Duke of Cologne, Ernest. Hasil manuskrip selesai pada September 1610 dan diterbitkan pada 1611 sebagai Dioptrice.

Studi matematika dan fisika

Tahun itu, sebagai hadiah Tahun Baru, ia menyusun selebaran pendek berjudul Strena Seu de Nive Sexangula (Hexagonal Snow A Christmas Gift) untuk temannya, Baron von Wackher Wackhenfels, yang pernah menjadi bos pada suatu waktu. Dalam risalah ini ia menerbitkan penjelasan pertama tentang simetri heksagonal dari kepingan salju dan memperluas perdebatan menjadi dasar fisika atomistik hipotetis untuk simetri, kemudian dikenal sebagai pernyataan tentang pengaturan yang paling efisien, yang merupakan dugaan Kepler untuk pengepakan bola. Kepler adalah salah satu pelopor aplikasi matematika infinitesimals, lihat hukum kontinuitas.

Harmoni Mundi

Kepler yakin bahwa bentuk geometris itu kreatif dalam dekorasi seluruh dunia. Harmoni berusaha menjelaskan proporsi alam itu melalui musik - terutama secara astronomis dan astrologi.

Kepler mulai mengeksplorasi poligon beraturan dan benda padat biasa, termasuk angka yang dikenal sebagai benda padat Kepler. Dari sana ia memperluas analisis harmoniknya untuk musik, astronomi, dan meteorologi; Harmoni berasal dari suara yang dibuat oleh roh surgawi, dan peristiwa astronomi adalah interaksi antara nada-nada ini dan roh manusia. 5. Di bagian akhir buku, Kepler membahas hubungan antara kecepatan orbit dan jarak orbit dari Matahari dalam gerak planet. Hubungan serupa digunakan oleh astronom lain, tetapi Tycho menyempurnakan signifikansi fisik baru mereka dengan datanya dan teori astronominya sendiri.

Di antara harmoni lainnya, Kepler mengatakan apa yang dikenal sebagai hukum ketiga gerak planet. Meskipun dia memberikan tanggal pesta ini (8 Maret 1618), dia tidak memberikan rincian tentang bagaimana Anda mencapai kesimpulan ini. Namun, betapa pentingnya dinamika planet dari hukum kinematik murni ini tidak disadari sampai tahun 1660-an.

Adopsi teori Kepler dalam astronomi

Hukum Kepler tidak segera disahkan. Ada banyak alasan utama, termasuk Galileo dan Rene Descartes, untuk sepenuhnya mengabaikan Astronomia Nova Kepler. Banyak ahli antariksa, termasuk guru Kepler, menentang masuknya Kepler ke dalam fisika, termasuk astronomi. Beberapa mengaku dia dalam posisi yang dapat diterima. Ismael Boulliau menerima orbit elips tetapi menggantikan hukum medan Kepler.

Banyak ilmuwan luar angkasa telah menguji teori Kepler dan berbagai modifikasinya, pengamatan kontra-astronomi. Selama peristiwa transit Merkurius pada tahun 1631, Kepler memiliki pengukuran Merkurius yang tidak pasti dan merekomendasikan pengamat untuk mencari transit harian sebelum dan setelah tanggal yang ditentukan. Pierre Gassendi membenarkan prediksi transit Kepler dalam sejarah. Ini adalah pengamatan pertama transit Merkurius. Tapi; Usahanya untuk mengamati transit Venus gagal sebulan kemudian karena ketidakakuratan dalam Tabel Rudolphine. Gassendi tidak menyadari bahwa sebagian besar Eropa, termasuk Paris, tidak terlihat. Mengamati transit Venus pada tahun 1639, Jeremiah Horrocks menyesuaikan parameter model Keplerian yang memprediksi transisi menggunakan pengamatannya sendiri, dan kemudian membangun peralatan dalam pengamatan transisi. Dia tetap menjadi pendukung setia model Kepler.

"Ringkasan Astronomi Copernican" dibaca oleh para astronom di seluruh Eropa, dan setelah kematian Kepler, ini menjadi sarana utama untuk menyebarkan gagasan Kepler. Antara 1630 dan 1650, buku teks astronomi yang paling banyak digunakan diubah menjadi astronomi berbasis elips. Juga, hanya sedikit ilmuwan yang menerima gagasan dasar fisiknya untuk gerakan langit. Ini menghasilkan Principia Mathematica (1687) karya Isaac Newton, di mana Newton menurunkan hukum Kepler tentang gerak planet dari teori gravitasi universal berbasis gaya.

Warisan sejarah dan budaya

Di luar peran yang dimainkan Kepler dalam perkembangan sejarah astronomi dan filsafat alam, ia juga memegang tempat penting dalam historiografi filsafat dan sains. Kepler dan hukum geraknya menjadi pusat astronomi. Sebagai contoh; Sejarawan Jean Etienne Montucla (1758) dan Histoire de l'astronomie moderne (1821) karya Jean Baptiste Delambre. Catatan ini dan itu, yang ditulis dengan perspektif pencerahan, menyempurnakan bukti Kepler yang tidak dikonfirmasi oleh skeptisisme metafisik dan religius, tetapi kemudian Filsuf alam di era Romantis melihat elemen-elemen ini menjadi pusat kesuksesannya. The Influential History of the Inductive Sciences menemukan William Whewell Kepler pada tahun 1837 sebagai pola dasar kejeniusan ilmiah induktif; Filsafat Ilmu Induktif memegang Whewell Kepler pada tahun 1840 sebagai perwujudan dari bentuk metode ilmiah yang paling maju. Demikian pula, Ernst Friendich bekerja keras memeriksa manuskrip pertama Apelt Kepler.

Setelah Ruya Caricesi dibeli oleh Buyuk Katherina, Kepler menjadi kunci 'Revolusi Ilmu Pengetahuan'. Melihat Kepler sebagai bagian dari sistem terpadu matematika, kepekaan estetika, ide fisik, dan teologi, Apelt menciptakan analisis luas pertama tentang kehidupan dan karya Kepler. Sejumlah terjemahan modern Kepler akan diselesaikan pada akhir abad ke-19 dan awal abad ke-20, dan biografi Kepler karya Max Cospar diterbitkan pada tahun 1948. [43] Tetapi Alexandre Koyre mengerjakan Kepler, tonggak pertama dalam interpretasi historisnya adalah kosmologi dan pengaruh Kepler. Sejarawan profesional sains Koyre generasi pertama dan yang lainnya menggambarkan 'Revolusi Ilmiah' sebagai peristiwa sentral dalam sejarah sains, dan Kepler (mungkin) adalah tokoh sentral dalam revolusi. telah ditentukan. Koyre telah menjadi pusat transformasi intelektual dari pandangan dunia kuno ke modern, alih-alih karya eksperimental Kepler dalam pelembagaan mereka. Sejak 1960-an, astrologi dan meteorologi Kepler, metode geometris, peran pandangan agama, metode sastra dan retorika, budaya dan filsafat. Termasuk pekerjaannya yang ekstensif, dia memperluas volume beasiswa. Tempat Kepler dalam revolusi ilmiah telah menimbulkan berbagai perdebatan filosofis dan populer. The Sleepwalkers (1959) dengan jelas menyatakan bahwa Keplerin (moral dan teologis) adalah pahlawan revolusi. Filsuf sains seperti Charles Sanders Peirce, Norwood Russell Hanson, Stephen Toulmin, dan Karl Popper beralih ke Kep berkali-kali karena mereka menemukan contoh dalam karya Kepler bahwa mereka tidak dapat mengacaukan penalaran analogis, pemalsuan, dan banyak konsep filosofis lainnya. Konflik utama antara fisikawan Wolfgang Pauli dan Robert Fludd adalah subjek penyelidikan efek psikologi analitik pada penelitian ilmiah. Kepler memperoleh citra populer sebagai simbol modernisasi ilmiah, dan Carl So gan menggambarkannya sebagai ahli astrofisika pertama dan peramal ilmiah terakhir.

Komposer Jerman Paul Hindemith menulis opera tentang Kepler berjudul Die Harmonie der Welt dan menghasilkan sebuah simfoni dengan nama yang sama.

Pada 10 September di Austria, Kepler ditampilkan dalam salah satu motif koin kolektor perak dan meninggalkan warisan sejarah (koin perak Johannes Kepler 10 euro. Di bagian belakang koin tersebut terdapat potret Kepler tempat ia menghabiskan waktu mengajar di Graz. Kepler secara pribadi Pangeran Hans Ulrich Van Eggenberb Bagian depan koin kemungkinan dipengaruhi oleh benteng Eggenberg. Di depan koin terdapat bola bersarang dari Mysterium Cosmographicum.

Pada tahun 2009, NASA menamai misi proyek besar di bidang astronomi sebagai "Misi Kepler" atas kontribusi Kepler.

Taman Nasional Fiorland di Selandia Baru memiliki pegunungan yang disebut "Pegunungan Kepler" dan juga dikenal sebagai Jalur Kepler Jalur Jalan Kaki Tiga Da.

Dinyatakan oleh American Epsychopathic Church (USA) untuk memanggil hari raya keagamaan untuk kalender gereja pada tanggal 23 Mei Kepler Day


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait