Sumber risiko epidemi terbesar di Istanbul adalah Transportasi Umum

Sumber risiko epidemi terbesar di Istanbul adalah Transportasi Umum
Sumber risiko epidemi terbesar di Istanbul adalah Transportasi Umum

Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca membuat pernyataan kepada pers usai Rapat Komite Ilmiah Coronavirus yang diadakan di Istanbul Başakşehir Çam dan Rumah Sakit Kota Sakura.


Membuat pernyataan setelah Komite Ilmiah, Menteri Koca berkata, “Komite Ilmiah kami, yang mulai bekerja pada 10 Januari, segera setelah epidemi dimulai di China, berada di Istanbul hari ini. Sejak itu, untuk pertama kalinya kami mengadakan pertemuan di luar Ankara. Ini bukan acara biasa ketika Komite Ilmiah Coronavirus bertemu di luar Ankara. Tiga hari lalu, jumlah kasus di Istanbul, Turki yang diumumkan saya mencapai 40 persen. 19 dari 10 orang yang dites positif Covid-4 berada di Istanbul. Dari dokter dan perawat hingga pengemudi ambulans kami, kami waspada karena semua profesional perawatan kesehatan, administrator rumah sakit, anggota Komite Ilmiah dan semua institusi terkait. Situasi ini memberikan tanggung jawab yang besar bagi Anda dan juga kami, ”katanya.

"Istanbul adalah kota yang membuatnya sulit untuk mematuhi aturan jarak"

Menteri Kesehatan Koca menjelaskan bahwa bahaya yang dialami pada bulan April juga besar, dan mereka mencegah Istanbul, yang berpenduduk sekitar 20 juta jiwa, menjadi pusat epidemi dengan mengumpulkan pasukan dan menerapkan aturan.

Menunjukkan bahwa mereka dihadapkan pada situasi yang sama sekarang, Koca berkata, “Apa yang menyebabkan situasi ini? Istanbul menempati urutan ke-14 di antara kota-kota terpadat di dunia. Kota yang sulit menuruti aturan jarak, kita hidup bersama. Kami memiliki kondisi kehidupan yang sangat menguntungkan bagi penyebaran virus. Massa yang bergerak sangat besar. Ada belokan berat untuk menghabiskan musim dingin di sini. Kita bisa waspada dalam menghadapi bahaya: Tapi begitu kita menolak risikonya, kita membiarkan hidup mengalir. Ini adalah gambaran dari situasi yang kita hadapi yang akan membahayakan seluruh negara. Kami membutuhkan disiplin dan kesuksesan jangka panjang dalam memerangi epidemi. Mungkin tidak selalu mungkin untuk bangun dari tempat kita jatuh. Kelalaian kecil oleh individu memiliki harga yang tinggi. Kami mungkin harus membayar harga bersama, ”katanya.

"Transportasi umum adalah salah satu sumber risiko terbesar"

Menyatakan bahwa penerapan aturan jarak sosial bergantung pada perbaikan kondisi dalam banyak kasus, Koca menjelaskan bahwa mereka telah menangani masalah ini dengan para wakil menteri dan timnya selama 6 hari terakhir.

Menyatakan bahwa mereka bertemu dengan kepala administrasi provinsi dan kabupaten, manajer kota metropolitan dan kabupaten dan pejabat lembaga publik, Koca mengatakan:

“Kami menginginkan pekerjaan dan perencanaan untuk memfasilitasi kepatuhan terhadap peraturan di transportasi umum, pasar, lingkungan perbelanjaan dan berbagai wilayah kota. Ekspedisi tambahan ke angkutan umum, reorganisasi jam kerja di lembaga publik dan sektor swasta, termasuk kawasan industri yang terorganisir, dengan cara untuk mengurangi kontak yang berasal dari mobilitas sosial adalah di antara isu-isu yang dibahas. Lembaga juga diminta memberikan kemudahan bekerja di rumah dengan akses jarak jauh. Masalah yang paling perlu kita selesaikan adalah transportasi umum. Transportasi umum, yang jarak sosialnya tidak dapat dipertahankan, merupakan salah satu sumber risiko terbesar. Perjalanannya, oleh karena itu, periode risikonya panjang. Menghasilkan solusi ini akan sangat mengurangi mobilitas dan kontak yang menjadi alasan meningkatnya epidemi. "

"Yang saya inginkan adalah menurunkan aksi dan tema menjadi 3 dari 1"

"Jika virus ditularkan dari 1 orang menjadi 3 orang rata-rata, kami akan mengurangi pergerakan dan kontak menjadi satu dari 3 orang," kata Koca, "Saat kami keluar, kami akan menguranginya menjadi satu jika kami datang ke 3 tempat. Jika kita bertemu dengan 3 orang sehari, kita akan bertemu dengan 1 orang. Yang saya inginkan adalah Anda mengurangi isyarat dan tema menjadi 3 dari 1. Jika Anda melakukannya, Anda akan benar-benar memerangi epidemi. Jika Anda pergi keluar, jangan berkompromi dengan hati-hati ”.

Berbicara kepada pemberi kerja, Koca berkata, “Lakukan yang terbaik untuk transisi ke sistem kerja yang fleksibel. Jika kondisi Anda sesuai, lebih suka bekerja dalam shift.

"Setiap kapasitas pada akhirnya memiliki batas"

Menteri Koca menyatakan bahwa tidak ada masalah dalam pelayanan kesehatan yang akan menyebabkan pemblokiran sistem, dan mereka datang bersama dengan rumah sakit umum, lembaga kesehatan swasta dan rumah sakit sekolah kedokteran.

Mengingatkan bahwa mereka bertemu dengan semua unit perang melawan epidemi, dari 112 tim Layanan Darurat hingga tim radiasi, Koca berkata, "Kami mengorganisir melawan risiko dengan pasukan kesehatan kami. Saya ingin Anda mengingat ini: Setiap kapasitas pada akhirnya memiliki batas. Tidak mendorong batas ini tergantung pada penerapan tindakan Anda. Tindakan tidak berarti kehilangan hidup. Artinya mengatur hidup secara rasional. Untuk mengurangi mobilitas menjadi sepertiga terhadap kondisi saat ini. "Mobilitas itu untuk mengurangi kontak," ujarnya.

Mengacu pada fakta bahwa tidak ada masalah kapasitas di Istanbul, Koca berkata, “Ini tidak berarti bahwa itu tidak akan pernah terjadi. Jika jumlah kasus ini meningkat 2 atau 3 kali lipat, gambar yang berbeda mungkin muncul. Untuk alasan ini, kami terutama ingin menjelaskan kepekaan ini, dan warga negara kami untuk mematuhi aturan, terutama di periode ini. Sebagai seorang kementerian, epidemi tidak hanya menjadi masalah bagi Kementerian Kesehatan, tetapi juga masalah yang dapat diselesaikannya. Dalam hal ini, kami bekerja sama erat dengan kementerian terkait, terutama dengan Kementerian Dalam Negeri kami ”.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait