Makanan Yang Mengurangi Risiko Kanker Payudara

Makanan Yang Mengurangi Risiko Kanker Payudara
Makanan Yang Mengurangi Risiko Kanker Payudara

Kanker payudara adalah jenis kanker paling umum kedua di dunia. Tidak boleh dilupakan bahwa metode paling efektif untuk mencegah kanker payudara, yang terlihat pada 10 dari setiap 1 wanita di negara kita, adalah diagnosis dini, pengawasan dokter secara teratur, dan gaya hidup sehat.


Spesialis Nutrisi dan Diet Rumah Sakit Universitas Biruni, Buse Özdemir, memberikan informasi tentang makanan dan metode nutrisi yang dapat melindungi dari kanker payudara.

“Cara mencegah kanker payudara dan kanker lainnya adalah melalui pola makan sehat dan olahraga teratur. Tidak boleh dilupakan bahwa pengaruh kebiasaan makan dalam pembentukan kanker bervariasi antara 30% dan 70%.

Kelebihan Berat Badan merupakan Faktor Risiko Penting

Menurut penelitian, memiliki berat badan yang sehat secara signifikan mengurangi risiko kanker payudara pada wanita. Ini juga secara signifikan mengurangi kemungkinan kambuhnya kanker pada individu yang pernah menderita penyakit tersebut. Wanita yang memasuki masa menopause mengalami kelebihan berat badan, yang meningkatkan risiko kanker payudara. Karenanya, memiliki berat badan ideal adalah salah satu faktor terpenting yang melindungi kita dari kanker payudara.

Saat ini, meskipun solusi medis yang berhasil dan efektif telah dikembangkan untuk memerangi kanker, senjata terkuat kita melawan kanker adalah mengambil tindakan pencegahan dan melindungi. Salah satu tindakan pencegahan terbesar yang dapat diambil untuk melawan kanker adalah diet yang sehat dan seimbang. Seperti banyak jenis kanker lainnya, ada hubungan penting antara kanker payudara dan nutrisi. Para ahli yang melakukan penelitian tentang penyakit kanker menyatakan bahwa zat yang terkandung dalam beberapa makanan meningkatkan risiko kanker, sedangkan beberapa makanan menurunkannya.

Hindari Makanan Ini

Langkah terpenting yang perlu kita ambil untuk melawan kanker adalah menjauhi kelompok makanan karsinogenik. Menurut penelitian, makanan ini diketahui mengandung karsinogen dalam jumlah tinggi.

Ini; makanan olahan, makanan dengan tambahan gula, makanan yang mengandung lemak tidak sehat, makanan berkalori tinggi, gorengan, produk makanan jadi berlemak

Dalam proses pengobatan, tujuannya adalah untuk menjaga pasien pada berat badan yang sehat dan untuk tetap pada berat ini.

Hindari kanker payudara dengan makanan ini

Meskipun ini bukan makanan yang efektif untuk melindungi dari kanker, kelompok makanan yang dikonsumsi secara teratur dianggap memiliki efek perlindungan terhadap kanker. Meningkatkan konsumsi kelompok makanan sehat setelah menghilangkan makanan berisiko yang harus dihindari dari pola makan Anda efektif dalam mencegah kanker payudara dan kanker lainnya. Kelompok makanan yang diketahui memiliki efek perlindungan terhadap kanker payudara (dan beberapa jenis kanker lainnya) adalah sebagai berikut:

Makanan yang mengandung likopen; Rosehip, Delima, Strawberry, Cherry, Tomat, Red pepper

Makanan yang mengandung Omega 3; Makanan Laut, Kedelai, Kubis, Krokot, Bayam, Kenari, Flaxseed, Biji Chia

Sayuran brassica; Brokoli, Kubis, Mustard, Kembang Kol, Lobak,

Umbi, sereal, biji minyak; Bawang putih, bawang perai, makanan gandum, kenari, hazelnut, biji minyak

Sayuran dan buah-buahan; Buah dan sayur kaya vitamin C

Aturan nutrisi yang harus kita ikuti untuk menghindari kanker:

  • Ikan sebaiknya dikonsumsi 2-3 kali seminggu.
  • Konsumsi daging merah dan olahan harus dikurangi.
  • Anda bisa minum 1-2 cangkir teh hijau sehari.
  • Makanan yang mengandung selenium, vitamin C, vitamin E, kunyit, karoten dan resveratrol sebaiknya dikonsumsi secara teratur.
  • Penderita kanker payudara sebaiknya tidak mengonsumsi lebih dari 1-3 porsi kedelai.
  • Legum sebaiknya dikonsumsi minimal 3 hari seminggu.
  • Minyak zaitun (sebaiknya riviera) harus digunakan sebagai minyak dalam makanan.
  • Pasien kanker payudara sebaiknya tidak menggunakan biji rami tanpa berkonsultasi dengan dokter. Konsumsi secara teratur tidak dianjurkan.
  • Kandungan lemak dari makanan pasien harus berada pada level 20%. Untuk ini, dukungan ahli diet harus diperoleh.

 


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait