Mantan Perdana Menteri Mesut Ylmaz telah kehilangan nyawanya

Mantan Perdana Menteri Mesut Ylmaz telah kehilangan nyawanya
Mantan Perdana Menteri Mesut Ylmaz telah kehilangan nyawanya

Mesut Yılmaz, salah satu mantan perdana menteri yang sempat dirawat, meninggal dunia. Yılmaz, 72, menerima perawatan kanker.


Sebuah tumor ditemukan di paru-parunya selama pemeriksaan kesehatan rutin yang dilakukan Mesut Yılmaz pada Januari tahun lalu. Sebagai hasil dari operasi yang dilakukan pada tanggal 23 Januari 2019, tumor kanker tersebut telah sembuh.

Pada Mei 2020, Mesut Yılmaz yang berusia 72 tahun, yang ditemukan memiliki tumor di batang otak, menerima perawatan pasca operasi.

Di sisi lain, Menteri Kesehatan Dr. Fahrettin Koca, dalam pernyataannya di akun media sosialnya, mengatakan, “Kami telah kehilangan mantan Perdana Menteri Mesut Yılmaz, yang telah dirawat untuk sementara dan yang situasinya kami ikuti dengan cermat. Saya berharap belas kasihan Tuhan padanya dan belasungkawa untuk orang yang dia cintai dan keluarganya. " menggunakan ekspresi itu.

Siapakah Mesut Yılmaz?

Ahmet Mesut Yılmaz (lahir 6 November 1947, Istanbul - Tanggal kematian 30 Oktober 2020, Istanbul), politisi Turki, mantan perdana menteri dan mantan Ketua Partai Tanah Air. Antara tahun 1991 dan 1999, ia menjabat 2 kali sebagai perdana menteri dan berbagai kementerian selama total kurang lebih 3 tahun. Antara 1991 dan 2002, dia menjabat sebagai pemimpin Partai Tanah Air.

Ia termasuk salah satu pendiri ANAP, yang didirikan pada tahun 1983, dan menjabat sebagai Wakil Presiden. Untuk pertama kalinya pada pemilihan umum 1983 di MP Riza Turki telah memasuki parlemen sebagai anggota parlemen. Antara 1986 dan 1990, ia diangkat sebagai Menteri Luar Negeri dan Menteri Kebudayaan dan Pariwisata di pemerintahan yang dibentuk oleh Turgut Özal. Setelah pengunduran diri Ketua ANAP Yıldırım Akbulut, ketua baru terpilih pada kongres yang diadakan pada tahun 1991 dan menjadi perdana menteri. Turki telah diangkat sebagai perdana menteri lagi pada tahun 1995 dalam pemerintahan koalisi yang dibentuk setelah pemilihan umum. Ia menjabat sebagai perdana menteri antara 1997-1999. Antara 2000-2002, ia ikut serta dalam koalisi DSP-MHP-ANAP sebagai menteri negara dan wakil perdana menteri. Pemilihan umum partai pada tahun 2002, pengunduran diri Turki ke parlemen tidak mengakses etmiştir.2007 dari Rize, Turki telah memasuki parlemen sebagai pihak yang independen dalam pemilihan umum. Ia melanjutkan kehidupan politiknya di Partai Demokrat, yang didirikan sebagai hasil merger ANAP dan Partai Jalan Sejati antara 15 Januari 2009 dan 2011. Dia diadili di Mahkamah Agung pada tahun 2004. Dia adalah perdana menteri pertama yang diadili di Mahkamah Agung dalam sejarah Republik.

Prepolitik

Ia lahir di Istanbul pada 6 November 1947. Dia memulai pendidikan menengahnya di Sekolah Menengah Austria dan menyelesaikannya di Sekolah Menengah untuk Anak Laki-Laki Istanbul. Ia lulus dari Universitas Ankara, Fakultas Ilmu Politik, Departemen Keuangan dan Ekonomi pada tahun 1971. Antara 1972-1974, ia menyelesaikan gelar masternya di Fakultas Ekonomi dan Ilmu Sosial di Universitas Cologne, Jerman. Antara tahun 1975-1983, ia bekerja sebagai manajer di berbagai perusahaan swasta di bidang kimia, tekstil, dan transportasi.

Periode pelayanan

Ia menjadi anggota pendiri dan wakil ketua Partai Tanah Air, yang didirikan pada Mei 1983. Dalam pemilihan umum yang diadakan pada November tahun yang sama, ia terpilih sebagai wakil Rize. Dia diangkat ke Kementerian Negara yang Bertanggung Jawab atas Informasi dalam pemerintahan dan pemerintahan Turgut Özal pertama sözcüdia melakukannya. Ia menjadi Menteri Kebudayaan dan Pariwisata pada tahun 1986. Selama periode ini, ekonomi Turki-Turki-Jerman Barat dan Yugoslavia menjadi presiden komisi gabungan. Dalam perselisihan antara Turgut Özal dan Bedrettin Dalan di ANAP tahun 1986, meskipun dia berada di pihak Dalan, dia tidak melawan Özal.

Ia terpilih kembali sebagai wakil Rize dalam pemilihan 29 November 1987. Dia diangkat ke Kementerian Luar Negeri di pemerintahan Özal kedua. Setelah 1988, dia menjadi wakil presiden Uni Demokratik Eropa. Yılmaz mengundurkan diri dari jabatan ini, ia juga menjabat di Pemerintahan Akbulut pada tanggal 20 Februari 1990.

Presidensi Umum dan Perdana Menteri ANAP

Ia terpilih sebagai ketua Kongres Agung Partai Ibu Pertiwi yang diadakan pada tanggal 15 Juni 1991. Pemerintahan yang ia dirikan menerima mosi percaya di Sidang Umum Majelis Agung Nasional Turki pada tanggal 5 Juli 1991. Setelah pemilihan umum yang diadakan pada tanggal 20 Oktober 1991, ia melanjutkan pekerjaannya sebagai pemimpin partai oposisi utama.

Setelah pemilihan umum yang diadakan pada 24 Desember 1995, ia menjabat sebagai perdana menteri dari pemerintahan ke-53 yang dibentuk oleh Partai Tanah Air dan Partai Jalan Sejati.

Meskipun proses 28 Februari di parlemen, anggota parlemen oposisi di minoritas, Presiden Süleyman ditugaskan untuk membentuk pemerintahan baru oleh Demirel Demirel, mantan partai TPP deputi dekatnya mengundurkan diri dengan memindahkan mereka ke MP Partai Demokrat Turki berkumpul di bawah nama koalisi DSP-DTP Ia menjadi perdana menteri untuk ketiga kalinya pada 55 Juni 20 dengan sengatan pemerintah ke-1997. Dia mengundurkan diri pada 25 November 1998, setelah mosi tidak percaya yang diajukan oleh Partai Rakyat Republik (CHP) untuk dirinya sendiri dan menteri negara Güneş Taner diterima oleh Majelis Nasional Besar Turki.

Meskipun partainya kehilangan suara yang sangat besar dalam pemilihan umum yang diadakan pada tanggal 18 April 1999, dia mengambil bagian dalam koalisi DSP-MHP-ANAP dan menjadi Menteri Negara dan Wakil Perdana Menteri.

Dia mengundurkan diri dari jabatannya setelah partainya jatuh di bawah ambang batas dengan 3% suara dalam pemilihan 2002 November 5. Meski mencapai tingkat suara untuk dipilih sebagai wakil dari Rize, ia tidak bisa dipilih sebagai wakil, karena ANAP yang dipimpinnya di bawah ambang batas 10%.

Kehidupan Politik Setelah ANAP

Pada 25 Mei 2007, ia mengumumkan pencalonannya sebagai wakil independen dari Rize. Dalam pemilihan umum yang diadakan pada 22 Juli 2007, ia memenuhi syarat untuk masuk parlemen sebagai wakil independen dari Rize. Ia bergabung dengan Partai Demokrat yang didirikan pada 2009 sebagai hasil penggabungan Partai Ibu Pertiwi dan Partai Jalan Sejati, pada 31 Oktober 2009. Setelah Namik Kemal Zeybek terpilih sebagai ketua pada 15 Januari 2011, ia mengundurkan diri dari Partai Demokrat pada 18 Januari.

Kasus Mahkamah Agung

Pada 13 Juli 2004, Majelis Besar Nasional Turki, bersama dengan Güneş Taner, memutuskan untuk merujuknya ke Mahkamah Agung atas tuduhan bahwa mereka telah mengadakan hubungan dan negosiasi yang akan menciptakan korupsi dalam penjualan dan nilai barang selama proses tender Turkbank dan bahwa tindakan mereka sesuai dengan Pasal 205 KUHP Turki. Mahkamah Konstitusi, selaku MA, mengembalikan putusan tersebut karena perlu mempertimbangkan tuduhan kedua pihak secara terpisah. Keputusan tersebut diulangi dan disetujui pada 27 Oktober 2004. Dengan demikian, Yılmaz menjadi perdana menteri pertama yang diadili di Mahkamah Agung dalam sejarah Republik. Pada tanggal 23 Juni 2006, Mahkamah Agung menunda putusan akhir dari kasus tersebut sesuai dengan Charter Release Act No. 4616. Meskipun tiga anggota meminta pembebasan para terdakwa, kasus tersebut akan dibatalkan setelah disimpan sampai batas normal.

Kehidupan pribadi

Mesut Yılmaz, yang berbicara dalam bahasa Jerman dan Inggris, berasal dari Hemşin dan berasal dari desa Çataldere di distrik Çayeli di provinsi Rize. Mesut Yılmaz, yang bertemu Berna Hanım (lahir 1975) pada tahun 1953 dan menikah pada tahun 1976, memiliki dua anak dari pernikahan ini, Yavuz (lahir tahun 1979-d. 2017) dan Hasan (lahir tahun 1987). Dia meninggal pada tanggal 30 Oktober 2020. Beberapa waktu sebelum kematian Mesut Ylmaz, tumor terdeteksi di batang otak dan dioperasi.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait