Mesin UAV Turki embargo Perusahaan Produsen Kanada di Turki

Mesin UAV Turki embargo Perusahaan Produsen Kanada di Turki
Mesin UAV Turki embargo Perusahaan Produsen Kanada di Turki

Produk Rekreasi Bombardier Kanada (BRP), yang memproduksi mesin kendaraan udara tak berawak (UAV) Turki, mengumumkan bahwa ekspor ke "negara-negara dengan penggunaan yang tidak pasti" telah ditangguhkan.


Menurut pemberitaan di Euronews, untuk digunakan dalam konflik Turki dengan Azerbaijan setelah Armenia diklaim bahwa pemerintah Kanada memberikan UAV Turki dan diperingatkan bahwa langkah tersebut dapat diambil.

Pejabat perusahaan yang berbasis di Quebec mengumumkan bahwa mereka mengetahui minggu lalu bahwa mesin yang dibuat oleh pabrikan kontrak yang disebut Rotax di Austria digunakan dalam UAV Bayraktar TB2 Turki dan bahwa mereka membuat keputusan terkait hal ini.

"Mesin kami disertifikasi hanya untuk penggunaan sipil"

Wakil Presiden Perusahaan dan sözcüMartin Langelier, dalam sebuah pernyataan tertulis kepada International Radio Canada, menggunakan pernyataan berikut:

“Kami diberi tahu bahwa suku cadang yang kami produksi baru-baru ini digunakan dalam teknologi militer dan segera memulai penyelidikan atas masalah tersebut. Selama periode ini, kami menangguhkan penjualan kami ke negara-negara yang tidak jelas di mana dan bagaimana suku cadang kami digunakan. Semua mesin pesawat kami yang diproduksi oleh Rotax diproduksi murni untuk keperluan sipil dan disertifikasi untuk penggunaan sipil saja.

Ada kesenjangan legislasi

Namun, lisensi untuk penggunaan mesin oleh militer diperlukan saat diimpor dari Kanada, tetapi tidak dari Austria.

Kementerian Luar Negeri Austria sözcüDalam pernyataannya tentang masalah ini, Gabriele Juen mengatakan bahwa mesin Rotax seharusnya hanya 'ditujukan untuk penggunaan sipil', tetapi menambahkan:

“Tidak ada mesin drone di Daftar Kontrol Uni Eropa untuk Item Penggunaan Ganda untuk item penggunaan ganda. Oleh karena itu, tidak ada izin dari Austria untuk digunakan di kendaraan pertahanan. "


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait