Metode Perawatan Baru dalam Janji Kanker Wanita

Metode Perawatan Baru dalam Janji Kanker Wanita
Metode Perawatan Baru dalam Janji Kanker Wanita

Pembedahan yang melindungi peluang menjadi ibu penderita kanker serviks… Penanganan yang menargetkan tumor secara langsung dengan obat-obatan cerdas… Metode medis diputuskan dengan memeriksa genom tumor… Metode baru yang dikembangkan oleh pengobatan dengan kecepatan yang memusingkan ini meningkatkan kualitas hidup dan harapan hidup pasien kanker serta meningkatkan harapan mereka di masa depan….


Asosiasi Kanker Wanita Pink Traces menyelenggarakan acara siaran langsung lainnya berjudul "Pendekatan Saat Ini dan Inovatif dalam Kanker Wanita" dalam lingkup studi kesadaran. Tamu ahli dalam acara tersebut, yang dimoderatori oleh ketua asosiasi Arzu Karataş, dari siaran langsung yang disponsori oleh infogenetika, adalah Prof. Dr. Mehmet Ali Vardar dan Asosiasi Spesialis Onkologi Medis. Dr. Umut Dişel menjadi. Dalam acara tersebut, di mana perkembangan baru dalam pengobatan kanker wanita dari pembedahan hingga onkologi medis disampaikan; Metode-metode yang baru untuk dipraktekkan pada kanker payudara, khususnya kanker rahim, serviks dan ovarium, dan yang mungkin menjadi pengobatan standar di masa mendatang akan dijelaskan.

Mendapatkan diagnosis kanker

Menyatakan bahwa beberapa pasien yang didiagnosis dengan kanker mengalami ketakutan dan kecemasan yang parah, spesialis Onkologi Medis Assoc. Dr. Umut Dişel: “Tentu saja, merasa takut dan khawatir adalah reaksi yang normal. Namun, sangat penting untuk mengatasi perasaan ini dan melanjutkan perawatan. Penting untuk menjauhi gagasan bahwa 'Saya menderita kanker, saya akan mati'. Tentu saja, pengobatan kanker adalah proses yang panjang dan sulit. Namun, tingkat keberhasilannya tinggi dan terus meningkat, terutama pada kanker stadium awal. Metode-metode baru sedang dikembangkan dan metode-metode tersebut memberikan kualitas hidup pasien dan hasil yang memuaskan dalam pengobatan ”.

Serviks adalah satu-satunya kanker yang dapat dicegah dengan vaksinasi!

Mengatakan bahwa kanker serviks, rahim, dan ovarium adalah jenis kanker paling umum yang menyerang wanita, Prof. Dr. Mehmet Ali Vardar menyatakan bahwa berkat tindakan yang diambil pada kanker serviks, kejadian di negara maju berangsur-angsur menurun dan melanjutkan perkataannya sebagai berikut:

“Setiap tahun 500 ribu wanita di dunia bertemu dengan kanker serviks. 250 ribu wanita meninggal karena ini setiap tahun. 80 persen kematian ini terjadi di wilayah seperti Afrika, Amerika Selatan, Asia Timur Jauh dan Eropa Timur… Namun, kejadian kanker serviks di dunia pada tahun 1950 hampir mendekati satu sama lain di semua negara. Namun, penggunaan tes skrining secara luas di negara maju dan penyebaran vaksin serviks mengubah angka ini. Saat ini, angka kanker serviks di negara-negara seperti Amerika Utara, Australia dan Kanada sangat rendah.

Di masa depan, kanker serviks hampir tidak ada

Menyatakan banyak manfaat dalam pencegahan kanker serviks, Prof. Dr. Vardar mengatakan, Organisasi Kesehatan Dunia memiliki tujuan untuk menghilangkan kanker rahim dari dunia di masa depan, seperti yang dicapai pada penyakit cacar. Prof. Dr. Vardar berkata, “Kami memiliki keuntungan yang tidak dapat ditemukan pada semua jenis kanker di dunia. Dengan tes smear, yaitu metode skrining, kita mendeteksi sel kanker yang akan berubah menjadi kanker atau. “Dengan adanya vaksin, kita bisa melakukan tindakan preventif sebelum tertular,” ujarnya.

Kesempatan menjadi ibu dengan operasi hemat rahim!

Menggarisbawahi bahwa angka kematian pada kanker serviks stadium lanjut sangat tinggi, Prof. Dr. Mehmet Ali Vardar menyatakan bahwa pembedahan adalah pilihan pertama dalam hal deteksi tahap awal dan dilanjutkan sebagai berikut: “Pada tumor stadium awal, kami merawat pasien dengan metode pembedahan yaitu kami mengangkat rahim seluruhnya. Namun, sebagian besar pasien ini masih muda, dan pengangkatan rahim berarti mereka kehilangan kesempatan menjadi ibu. Mereka tidak bisa punya anak. Namun, penelitian terbaru menunjukkan bahwa pengangkatan area tumor untuk melindungi rahim sama efektifnya dengan mengangkat rahim. Karena itu, kami sekarang melakukan operasi di mana rahim terlindungi. Kami berdua mengobati penyakit dan melindungi kesempatan pasien untuk memiliki anak ”

Genom tumor itu seperti sidik jari

Dalam beberapa tahun terakhir, tes yang memeriksa struktur genetik tumor telah digunakan. Peta genetik tumor dibuat dengan menyaring lebih dari 300 gen pada waktu yang bersamaan. Jadi, dengan mendeteksi mutasi pada gen, gen yang strukturnya berubah dapat diidentifikasi. Menekankan bahwa metode ini dari masa depan dapat diterapkan sebagai standar dalam perawatan setiap pasien, Ikatan Spesialis Onkologi Medis. Dr. Umut Dişel: “Gen tumor diperiksa. Peta gen tumor sedang ditarik. Tetapi Anda dapat menganggap tumor setiap pasien sangat berbeda satu sama lain, seperti sidik jari. Seperti halnya gen seseorang yang berbeda satu sama lain, tumornya memiliki karakteristik yang terpisah dari tumor pasien lain. Ini adalah metode pemantauan teknologi tinggi generasi baru. Kami menggunakannya untuk berbagai jenis kanker. Kami sering menggunakannya dalam pengobatan kanker wanita, kanker payudara atau paru-paru. Metode ini memberi kita petunjuk tentang obat mana yang akan direspon pasien dengan lebih baik pada pengobatan mana. Dengan kata lain, ini bertindak sebagai navigasi untuk pengobatan. Dengan cara ini, dengan perawatan obat yang diresepkan, kualitas hidup pasien meningkat dan harapan hidup diperpanjang ”.

Menarik perhatian pada penelitian berkelanjutan untuk mengoreksi mutasi gen yang terdeteksi pada tumor, para ahli menyatakan bahwa meskipun obat generasi baru ini masih dalam tahap penelitian, ada perkembangan penting yang akan meningkatkan keberhasilan pengobatan.

 


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait