EXPO 2026 İzmir Akan Merevitalisasi Perdagangan Internasional

EXPO 2026 İzmir Akan Merevitalisasi Perdagangan Internasional
EXPO 2026 İzmir Akan Merevitalisasi Perdagangan Internasional

Sebagai hasil dari upaya intens Walikota Kota Metropolitan Izmir, Tunç Soyer, aplikasi Izmir untuk menjadi tuan rumah International Horticultural EXPO paling penting di dunia pada tahun 2026 disetujui. Area EXPO yang akan didirikan di Pınarbaşı akan menjadi tuan rumah bagi pengunjung pameran selama enam bulan dan kemudian dibawa ke İzmir sebagai taman kota yang hidup.


Walikota Metropolitan Izmir Tunç Soyer mengumumkan bahwa Izmir akan menjadi tuan rumah EXPO 550 pada pertemuan di Pusat Seni Ahmed Adnan Saygun, di mana dia mengevaluasi masa jabatannya selama 2026 hari, menciptakan kegembiraan yang luar biasa di kota itu. Menekankan pentingnya Botanic EXPO pada tahun 2026 untuk İzmir, Soyer berkata, “Botanic EXPO akan memberikan kontribusi besar bagi pengembangan dan pengakuan internasional dari İzmir sambil menyalakan sektor tanaman hias di kota kami. Botanic EXPO akan menjadi tonggak penting menuju World EXPO 2030 ”.

Area EXPO di Pınarbaşı akan menjadi pusat atraksi

Penyelenggaraan EXPO 2026 oleh İzmir diterima dengan suara bulat di Majelis Umum Asosiasi Produsen Hortikultura Internasional (AIPH) sebagai hasil dari kontak lama. Diperkirakan 1 juta 31 ribu orang akan mengunjungi International Horticulture EXPO yang akan diselenggarakan antara 2026 Mei hingga 4 Oktober 700 dengan tema utama "Living in Harmony".

EXPO 2026, yang akan membuka pintu perdagangan internasional bagi semua produsen di sektor ini dari benih ke pohon, juga akan meningkatkan pengakuan İzmir di dunia. Area pameran yang akan dibangun di atas lahan seluas 25 hektar di Pınarbaşı akan menjadi pusat atraksi penting di mana pameran tematik, taman dunia, seni, budaya, makanan, dan kegiatan lainnya akan diadakan. Sementara area tersebut menyambut para tamunya dengan taman dan aktivitasnya selama 6 bulan EXPO, itu akan dibawa ke Izmir sebagai taman kota hidup setelahnya. Kota Metropolitan Izmir berencana untuk memulai pekerjaan untuk mempersiapkan Izmir untuk EXPO 2026, bersama dengan IZFAS.

"Ini akan digunakan sebagai area pameran tiga benua tanaman"

EXPO 2026 Izmir dan produsen tanaman di Turki akan menjadi air kehidupan, ini akan membawa pameran industri di tingkat internasional. tanaman hias di Turki, tanaman semak dan tanaman penutup tanah di kawasan Izmir Presiden Tunç Soyer mengatakan menduduki peringkat pertama, “Kota kami, tanaman hias juga memiliki tempat yang sangat penting dalam ekspor serta potensi produksi. Sedemikian rupa sehingga İzmir memberikan kontribusi yang signifikan bagi produsen di kota kami dan perekonomian negara dengan nilai tambah dan lapangan kerja yang diciptakan oleh sektor tersebut. Turki, negara yang terletak di persimpangan tiga geografi tumbuhan. "Kami bertujuan untuk menarik perhatian pada harmoni kehidupan yang berbeda dan berlawanan di alam, terutama di geografi Anatolia, dalam EXPO 2026."

Soyer, EXPO menjelaskan pekerjaan yang akan dilakukan untuk tahun 2026: "Area EXPO, terlihat di Turki dan juga mencakup sebagian besar wilayah dunia, Eropa, Hutan gugur Siberia, maquis Mediterania, dan akan digunakan sebagai pajangan tiga tanaman di benua tersebut seperti Prairies Iran Turan. Ketiga benua tumbuhan tersebut adalah tanah air dari banyak tumbuhan yang telah membentuk peradaban dunia. Tiga area lanskap tanaman akan mencakup area tematik utama yang dibahas secara global, seperti sejarah tanaman hias dan pertanian, ketahanan benih, ketahanan iklim, dan masa depan tanaman. Kami berencana mengadakan berbagai kegiatan yang akan meningkatkan kesadaran sosial seperti pelatihan dan studi kesadaran tentang masalah ini.

Pemikir dari Urla akan setia pada Anaxagoras

Tanaman seperti zaitun, gandum, almond, pir, plum dan ceri yang menyebar dari geografi ini dan menyebar ke dunia dengan tema "Sejarah Tanaman Hias dan Pertanian" akan diteliti di Izmir EXPO 2026. Di sisi lain, ini bertujuan untuk berinvestasi dalam reproduksi spesies tanaman yang hidup di lahan tersebut hingga EXPO 2026 dan memperkenalkan tanaman hias baru kepada dunia.

Tema "Ketahanan Benih" akan didedikasikan untuk filsuf Urla Anaxagoras, yang pertama kali mendeskripsikan benih sebagai esensi. Di bawah tema ini, proyek inovatif tentang bagaimana benih dari masa lalu, yang didefinisikan sebagai "keturunan" harus dilindungi dalam sistem global akan dimasukkan. Benih tersebut akan dipajang di area pajangan yang nantinya akan dibuat dalam bentuk Bahtera Nuh.

Area yang menunjukkan hubungan rasa dengan geografi tumbuhan

Tema ketiga yang dipertimbangkan untuk EXPO 2026 adalah "Ketahanan Iklim." Di bawah tema ini, contoh lansekap ramah iklim, horizontal dan vertikal dari masa depan tanaman dan lansekap akan dibahas dan dipamerkan di EXPO. Direncanakan untuk menyajikan contoh aplikasi pendekatan dasar seperti taman berkelanjutan, teknik desain khusus dan kebun pangan dengan judul "Desain Lansekap Masa Depan".

Di bagian pameran EXPO 2026, juga akan ada area yang menampilkan rasa Izmir yang berbeda dan kekayaan gastronomi Anatolia serta hubungan rasa tersebut dengan geografi tumbuhan. Selain itu, kekayaan gastronomi dari seluruh dunia akan ditampilkan di taman negara peserta.

Pengerjaan di area dimana EXPO akan diadakan segera dimulai. Transportasi dan semua pekerjaan infrastruktur lainnya di wilayah tersebut direncanakan akan selesai pada tahun 2026. Itu akan memungkinkan untuk mencapai daerah itu dengan kereta api dan jalan raya. Area EXPO, yang akan menampung para tamunya selama 6 bulan dengan taman dan aktivitasnya, kemudian akan tetap terbuka untuk pengunjung sebagai taman kota hidup.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait