Siapakah Leonardo da Vinci?

Siapakah Leonardo da Vinci?
Siapakah Leonardo da Vinci?

Leonardo di ser Piero da Vinci (Tanggal lahir 15 April 1452 - Tanggal kematian 2 Mei 1519), Rönesans Dia adalah seorang filsuf, astronom, arsitek, insinyur, penemu, ahli matematika, ahli anatomi, musisi, pematung, ahli botani, ahli geologi, pembuat peta, penulis dan pelukis penting pada masanya. Karya-karyanya yang paling terkenal adalah The Vitruvian Man (1490-1492), Mona Lisa (1503-1507) dan The Last Supper (1495-1497). Rönesans Ia dianggap sebagai salah satu seniman dan jenius terbesar di dunia yang telah membawa karya seninya ke puncaknya, yang dikenal tidak hanya karena struktur seninya, tetapi juga karena penelitian dan penemuannya di berbagai bidang.


Leonardo adalah anak kawin dari Messer / Ser (artinya Tuan) Piero da Vinci, seorang notaris muda, dan Caterina Lippi, seorang yatim piatu berusia enam belas tahun, dan gadis muda yang malang dari distrik Vinci, Anchiano dekat kota Vinci Dia lahir di. Sebelum adanya aturan penamaan modern di Eropa, nama lengkapnya untuk dunia adalah Leonardo di ser Piero da Vinci yang berarti "Leonardo, putra Master Piero dari Vincili". Dia menandatangani karyanya sebagai "Leonardo" atau "Io, Leonardo (I, Leonardo)".

Meski tidak ada bukti konkret, diduga ibu Leonardo, Caterina, adalah budak Timur Tengah milik ayahnya Piero. Ayahnya menikahi istri pertamanya bernama Albiera di tahun Leonardo lahir. Leonardo diasuh oleh ibunya ketika dia masih bayi, dan ketika ibunya pindah ke kota tetangga setelah menikah dengan orang lain, dia tinggal di rumah kakeknya, yang jarang dikunjungi ayahnya; dari waktu ke waktu dia akan pergi ke Florence ke rumah ayahnya. Karena ayahnya tidak memiliki anak dari istri pertamanya, dia diterima di dalam keluarga, tetapi dia tidak menerima cinta dari siapa pun di keluarganya kecuali pamannya, Francesco.

Leonardo, yang tinggal di Vinci hingga usia 14 tahun, pergi ke Florence bersama ayahnya pada tahun 1466 setelah kakek-neneknya meninggal satu per satu. Karena anak-anak di luar nikah dilarang masuk universitas, mereka tidak punya kesempatan untuk belajar di universitas. Ketika dia menunjukkan lukisan Leonardo, yang telah menggambar dengan indah sejak usia muda, kepada ayahnya, Andrea del Verrocchio, pelukis dan pematung terkenal pada masa itu, Verrochio membawanya sebagai magang. Selain Leonardo Verrocchio, ia berkesempatan bekerja sama dengan artis terkenal seperti Lorenzo di Credi dan Pietro Perugino. Dia tidak hanya belajar menggambar, tetapi juga bermain kecapi di bengkel. Dia bermain sangat bagus.

Dia meninggalkan Florence pada 1482 dan melayani Sforza, Duke of Milan. Suratnya, yang dia jelaskan bahwa dia bisa membangun jembatan, senjata, kapal, perunggu, patung marmer dan tanah liat untuk memasuki pelayanan adipati, tetapi tidak dikirim, dianggap lamaran pekerjaan paling luar biasa sepanjang masa.

Leonardo bekerja untuk Duke of Milan selama 1499 tahun sampai kota itu diambil alih oleh Prancis pada 17. Dia tidak hanya bekerja melukis dan memahat serta mengatur festival untuk Duke, tetapi juga merancang bangunan, mesin, dan senjata. Antara 1485 dan 1490, ia tertarik pada alam, mekanik, geometri, mesin terbang, serta struktur arsitektur seperti gereja, kastil, dan kanal, melakukan studi anatomi dan mendidik siswa. Bidang minatnya begitu luas sehingga dia tidak dapat menyelesaikan sebagian besar pekerjaan yang dia mulai. Antara 1490 dan 1495, ia mengembangkan kebiasaan merekam karya dan gambarnya di buku catatan. Gambar dan halaman buku catatan ini telah dikumpulkan di museum dan koleksi pribadi. Salah satu kolektor tersebut adalah Bill Gates, yang mengoleksi naskah-naskah karya Leonardo di bidang hidrolik.

Meninggalkan Milan pada 1499 dan mencari wali baru (wali), Leonardo melakukan perjalanan di Italia selama 16 tahun. Dia bekerja untuk banyak orang, banyak yang meninggalkan pekerjaannya belum selesai.

Konon ia mulai bekerja untuk Mona Lisa, yang dianggap sebagai salah satu lukisan terbaik dalam sejarah manusia, pada tahun 1503. Setelah menyelesaikan gambar ini, dia tidak pernah meninggalkannya dan membawanya dalam semua perjalanannya. Dia kembali ke Florence pada 1504 setelah berita kematian ayahnya. Dia bertarung dengan saudara-saudaranya untuk mendapatkan hak warisan, tetapi usahanya tidak membuahkan hasil. Namun, paman tercintanya menyerahkan semua kekayaannya kepadanya.

Pada 1506, Leonardo bertemu Count Francesco Melzi, putra berusia 15 tahun dari seorang bangsawan Lombardy. Melzi menjadi murid terbaiknya dan paling dekat selama sisa hidupnya. Pemuda yang ia lindungi pada tahun 1490 saat ia berumur 10 tahun bernama Salai ini bersamanya selama 26 tahun, namun pemuda yang dikenal sebagai muridnya ini tidak menghasilkan karya seni apapun.

Dia tinggal di Roma antara 1513-1516 dan mengambil bagian dalam berbagai proyek yang dikembangkan untuk Paus. Dia terus bekerja di bidang anatomi dan fisiologi, tetapi Paus melarang dia untuk mempelajari mayat.

Pada tahun 1516, setelah kematian pelindungnya Giuliano de 'Medici, ia menerima undangan dari Raja Francis I untuk menjadi kepala pelukis, insinyur, dan arsitek Prancis. Dia menetap di rumah besar yang telah dia persiapkan untuknya, di barat daya Paris, tepat di sebelah Istana Kerajaan dekat Amboise. Raja, yang sangat mengagumi Leonardo, sering mengunjungi dan sohbet Dia akan.

Leonardo da Vinci, yang melumpuhkan lengan kanannya, lebih fokus pada studi ilmiah daripada melukis. Temannya Melzi membantunya. Salai meninggalkannya setelah dia datang ke Prancis.

Kematian

Leonardo meninggal pada 2 Mei 1519 pada usia 67 tahun di rumahnya di Amboise. Dikabarkan bahwa raja meninggal dalam pelukannya, tetapi diketahui bahwa pada tanggal 1 Mei, raja berada di kota lain dan tidak akan dapat datang ke sana dalam sehari. Dalam wasiatnya, dia menyerahkan bagian utama dari warisannya kepada Melzi. Dia dimakamkan di Gereja Saint Florentin di Amboise.

Kehidupan pribadi

Dikatakan bahwa dia tidak suka kontak fisik: "Aktivitas reproduksi dan segala sesuatu yang berhubungan dengannya sangat menjijikkan sehingga orang akan segera menghilang tanpa wajah yang menyenangkan dan kecenderungan emosional" kemudian dianalisis oleh Sigmund Freud, dan Freud menyimpulkan bahwa Leonardo adalah orang yang dingin.

Pada 1476, ia dituduh oleh orang tak dikenal karena memiliki hubungan sodomi (homoseksual) dengan model berusia 17 tahun Jacopo Saltarelli saat tinggal bersama kekasihnya Verrocchio. Hasil penyelidikan selama dua bulan tersebut, kasus tersebut dibatalkan karena tidak ada saksi yang dapat ditemukan karena posisi terhormat ayah Leonardo. Setelah kejadian ini, Leonardo dan kawan-kawan untuk sementara diikuti oleh organisasi bernama "Keepers of the Night" di Florence. (Pengamat Malam di Italia Rönesans Ini juga termasuk dalam catatan hukum Podesta bahwa itu adalah organisasi yang didirikan selama periode itu dan aktif dalam pemberantasan sodomisme)

Gian Giacomo Caprotti, juga dikenal dengan nama samaran "Salai" atau "il Salaino", dideskripsikan oleh Oreno Giorgio Vasari sebagai "seorang pemuda yang bercahaya dan cantik dengan rambut keriting yang luar biasa yang sangat dinikmati Leonardo." Il Salaino mulai melayani sebagai pembantu di rumah Leonardo pada tahun 1490 ketika dia baru berusia 10 tahun. Hubungan Leonardo dan il Saliano tidak dianggap "mudah". Pada 1491, dia menggambarkan Leonardo il Salaino sebagai "pencuri, pembohong, keras kepala, dan penghambat" dan membuat analogi "Setan Kecil" untuknya. Meski demikian, il Salaino tetap mengabdi pada Leonardo sebagai pendamping, pembantu, dan asistennya selama 26 tahun. Leonardo kemudian memanggil il Salaino "Setan Kecil". Digambar telanjang di buku catatan artis Leonardo, il Salaino digambarkan sebagai seorang remaja tampan dan berambut keriting. Beberapa peneliti berpendapat bahwa il Salaino adalah Manusia Vitruvian.

Pada 1506, Leonardo bertemu Count Francesco Melzi yang berusia 15 tahun. Melzi menggambarkan perasaan Leonardo terhadapnya sebagai "a sviscerato et ardentissimo amore" (cinta yang sangat bergairah dan terlalu membara) dalam sebuah surat. Il Salaino harus mengakui bahwa Melzi selalu bersama Leonardo selama tahun-tahun ini. Melzi menjadi murid Leonardo, dan kemudian pasangan hidupnya. Juga, karya Leonardo Da Vinci; Diketahui bahwa Prancis adalah master (Presiden) Sion Sekte antara tahun 1099-1510, yang pendiriannya sudah ada sejak zaman dahulu (1519 M).

Ketertarikan Leonardo pada pria muda menjadi bahan perdebatan di abad ke-16. Dalam dialog fiksi dalam "l'amore masculino" (cinta pria) dalam "Il Libro dei Sogni" (Buku Impian) yang ditulis oleh Gian Paolo Lomazzo pada tahun 1563, Leonardo mengambil bagian sebagai salah satu protagonis dan berkata, " itu adalah kebajikan yang menyatukan pria dengan perasaan persahabatan. Ini membuat mereka lebih maskulin dan berani, ”dikutip Leonardo.

Sebagaimana dipahami dari karya Leonardo dan penulis awal yang menulis biografinya, Leonardo adalah orang yang jujur ​​dan peka secara moral. Rasa hormatnya terhadap kehidupan menunjukkan bahwa dia adalah seorang vegetarian setidaknya pada tahap tertentu dalam hidupnya.

Tahun pertama pendidikan

Leonardo Da Vinci berkembang cukup cepat untuk mengejutkan gurunya dalam aritmatika dan geometri selama tahun-tahun awalnya, dia diperhatikan bahkan di usia muda dengan kecerdasan dan bakatnya yang tajam, juga tertarik pada musik dan memainkan kecapi dengan cukup baik. Tapi di masa kecilnya, pekerjaan favoritnya adalah melukis. Ketika ayahnya memperhatikan ini, dia memberikannya ke salah satu bengkel paling penting di Florence.

Penelitian tubuh manusia

Dasar ketertarikan Leonardo pada tubuh manusia adalah studinya tentang sketsa gambar. Dia tidak menganggap pengamatan eksternal cukup untuk menarik manusia semarak mungkin dan semua gerakan sedekat mungkin dengan kenyataan, dia ingin melihat bagian dalam tubuh dan memahami hubungan tulang, otot, dan persendian satu sama lain. Penelitian anatomi telah menjadi bidang minat tersendiri, yang semakin ia curahkan waktunya. Dia mendekati organisme manusia sebagai mesin sempurna yang prinsip kerjanya membuat dia penasaran. Teks-teks tabib kuno Galen, yang menjadi dasar ilmu kedokteran pada masa itu, hanya dapat memuaskan sebagian keingintahuannya. Dia mulai menanyakan setiap pertanyaan yang terpikir olehnya.

Leonardo sedang mengklarifikasi apa yang dilihatnya dengan menggambar. Dia mengungkapkan detail anatomi dengan bagian, tampilan detail dan gambar yang dia buat dari berbagai sudut. Gambarnya sangat jelas meskipun ada beberapa ketidakakuratan dalam detail. Dia tidak membedah mayat manusia untuk menggambar bayi di dalam rahim, mempelajari sapi, dan menyesuaikan hasil yang diperolehnya dari sana dengan anatomi manusia. Ketika Paus melarang Leonardo membedah mayat manusia, dia menggunakan hati sapi untuk melanjutkan penelitiannya tentang sistem peredaran darah.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait