10 Saran Mengatasi Ketakutan Virus Corona

Saran mengatasi ketakutan virus corona
Saran mengatasi ketakutan virus corona

Rasa takut terkena virus corona belakangan ini menjadi masalah mental yang umum dialami hampir semua orang. Kondisi baru ini, yang juga dikenal sebagai coronaphobia, dapat berdampak negatif pada kesehatan mental kita dan, secara paralel, hubungan kita dengan lingkungan kita.


Uz. Dari Rumah Sakit Memorial Bahçelievler, Departemen Psikologi. Psi. Arzu Beyribey memberikan informasi tentang dampak ketakutan terkena virus corona terhadap psikologi dan cara perlindungannya.

Waktu Isolasi yang Berkepanjangan Memicu Perasaan Hambat

Dengan hilangnya perbatasan antar negara berkat teknologi yang berkembang dan menyebar, penyebaran penyakit epidemi yang cepat di seluruh dunia telah menyebabkan virus corona meninggalkan bahkan masalah yang sangat penting seperti ekonomi, pemanasan global, politik, dan gempa bumi. Setelah titik tertentu, reaksi negatif dapat dilihat dalam psikologi individu yang terjalin sepanjang hari melalui media, dengan banyaknya pemberitaan tentang jumlah kasus di negara, angka kematian, studi vaksin dan obat, apakah virus telah bermutasi atau tidak. Penyakit virus korona, yang membuat orang terjebak pada saat mereka tidak siap dengan gagasan bahwa "itu tidak akan terjadi pada saya", mengubah kehidupan orang tersebut dan keluarganya secara luas. Penekanan pada efek psikologis dari isolasi, yang terkadang disadari oleh orang-orang terlambat, juga berguna dalam pengertian ini. Perasaan tidak mampu melakukan apa yang ingin mereka lakukan dengan cara yang merampas kebebasan individu dapat menciptakan perasaan frustrasi dan kemudian agresi.

Tindakan Pencegahan Yang Diperlukan Harus Dilakukan Untuk Menciptakan Rasa Kepercayaan

Dalam lingkungan ketidakpastian yang sudah ada, perasaan negatif semakin meningkat ketika rasa takut kehilangan pekerjaan dan bahkan orang yang mereka cintai seiring waktu ditambahkan ke perubahan total tatanan kehidupan. Ini bisa diikuti oleh iritabilitas, intoleransi, masalah komunikasi dengan kecemasan, kecemasan dan depresi. Pertama-tama, daripada memahami "takdir" seperti dalam semua hal, upaya masyarakat untuk bersiap dan diinformasikan dengan benar untuk semua jenis bencana yang mungkin timbul membantu untuk mengambil tindakan pencegahan sebelumnya. Ketika orang merasa aman dengan cara ini, tekanan dan stres pada mereka juga berkurang. Terlepas dari persiapan materi semacam ini, hal lain yang perlu diperhatikan adalah realisasi seberapa efektif psikologi manusia dalam memberantas pandemi global. Dalam masa yang sulit tersebut, jelas terlihat bahwa setiap upaya yang dilakukan seseorang untuk saling mengabdikan dan mendukung dengan orang yang mereka cintai tanpa merasa kesepian memiliki kontribusi positif. Saat mencoba menciptakan rutinitas hidup baru untuk diri kita sendiri, meningkatkan kapasitas untuk beradaptasi dengan perubahan akan memungkinkan tingkat stres menurun.

Pertimbangkan Saran Ini Mengenai Kekhawatiran Tentang Tertular Coronavirus

  • Tingkat pemantauan media sosial harus dibatasi pada keluarga dan prosesnya harus diikuti hanya dari sumber yang dapat dipercaya
  • Waktu yang berkualitas / menyenangkan untuk dihabiskan di rumah, terutama dengan anggota keluarga, harus dipastikan kesadaran dan integritas keluarga sejalan dengan keputusan bersama,
  • Perasaan harus dibagikan dengan pasangan dekat dan tepercaya, teman dan kerabat, dan tidak perlu takut mendapat masalah.
  • Kurangnya perencanaan dan ketidaktertiban akibat berada di lingkungan yang sama dalam waktu yang lama, tanpa terjebak dalam tidur / makan /sohbet rutinitas harus ditetapkan,
  • Kegiatan yang tidak dapat dilakukan karena tidak ada waktu untuk waktu yang lama, dan tidak dapat berada di rumah, harus diingat, dan manfaat pandemi juga harus diketahui.
  • Orang tersebut harus meluangkan waktu khusus untuk melakukan hal-hal yang disukainya dengan mempertimbangkan kebahagiaannya sendiri.
  • Individu harus mencoba mendukung orang lain atau anggota keluarga dengan berempati dengan mereka.
  • Terutama dengan kehadiran anak-anak, perhatian harus diberikan untuk menghindari pencemaran sikap, ucapan dan informasi yang akan menimbulkan kecemasan
  • Isolasi sosial harus dipertimbangkan, tetapi komunikasi dengan lingkungan tidak boleh diputus.
  • Tidak boleh dilupakan bahwa dukungan seperti terapi online juga dapat digunakan selama proses isolasi bila dianggap perlu. Dengan cara ini, tingkat stres dapat dikurangi dan kedamaian individu serta komunikasi keluarga dapat dilakukan dengan cara yang lebih sehat.

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait