8 Mitos Tentang Vaksin

yang salah tentang vaksin
yang salah tentang vaksin

Sementara infeksi Covid-19 menyebar dengan cepat, peningkatan influenza dan diare rotavirus, yang menyerang jutaan anak di seluruh dunia, diperkirakan terjadi pada musim gugur dan musim dingin.


Acıbadem Maslak Hospital, Dokter Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak, Dosen Müjde ArapoğluMenyatakan bahwa meskipun faktor pandemi dan penyakit bertambah berat selama periode pandemi, ada peningkatan umum pada penyakit lain setelahnya, “Vaksinasi rutin pada anak tidak boleh diabaikan selama dan setelah periode pandemi untuk mencegah peningkatan ini. Di negara kita, imunisasi rutin terhadap 13 penyakit anak dan vaksin meningitis dan rotavirus opsional diterapkan. "Ketika vaksin diberikan dalam dosis yang tidak mencukupi, mereka tidak melindungi, seri vaksin pertama harus dilengkapi dan kemudian dosis berulang harus diberikan." Dosen Dokter Müjde Arapoğlu menjelaskan 8 kesalahan terkenal tentang vaksin di masyarakat dan membuat peringatan dan saran penting.

Bukankah lebih baik jika kita kebal secara alami? Ngomong-ngomong, apa perlu vaksin jika kita akan sakit: SALAH!

SEBENARNYA: Beberapa infeksi seperti cacar air dan tuberkulosis ditularkan meskipun telah divaksinasi. Ya, ada beberapa vaksin yang tidak memiliki perlindungan di atas 85 persen, tetapi vaksinasi memungkinkan pasien untuk mengalami infeksi ringan sekalipun mereka mengalami infeksi tersebut, dan efek samping penyakit tersebut jauh lebih jarang terjadi pada anak-anak yang divaksinasi. Meskipun kita memiliki beberapa penyakit, tidak mungkin memperoleh kekebalan penuh. Misalnya, terkadang pemulihan total tidak terjadi setelah kontak hepatitis B, 10 persen pasien tetap menjadi karier.

Efek samping jangka pendek dari vaksin berbahaya: SALAH!

SEBENARNYA: Vaksin dapat memiliki efek samping, tetapi umumnya efek samping ini kecil. Efek samping seperti demam ringan, malaise, kemerahan dan bengkak di tempat suntikan dapat dilihat. Beberapa vaksin dapat menyebabkan sakit kepala sementara, pusing, lemah dan kehilangan nafsu makan. Jarang, anak-anak mungkin mengalami efek samping neurologis seperti reaksi alergi dan kejang. Meskipun efek samping yang jarang ini menimbulkan kekhawatiran, vaksin jauh lebih aman daripada penyakit mematikan.

Vaksin mengandung banyak kotoran seperti merkuri, aluminium, dan thiomersal. Ini jarang memicu penyakit autoimun, autisme, dan kerusakan otak. Untuk penyakit dengan insidensi rendah, mengapa kita harus mengalami efek samping berikut: SALAH!

SEBENARNYA: Tidak ada penelitian jelas yang telah dibuktikan dengan data ilmiah bahwa vaksin menyebabkan efek samping ini. Tidak ada bentuk berbahaya dari zat ini dalam vaksin saat ini. Berbeda dengan yang diketahui, efek samping vaksin cukup rendah, sedangkan tingkat terjangkit penyakit yang dapat dicegah dengan vaksinasi dan mengalami komplikasi penyakit tersebut jauh lebih tinggi.

Jika kita menerapkan terhadap lebih dari satu penyakit pada saat yang sama atau menerapkan vaksin kombinasi, efek samping dari vaksin tersebut jauh lebih banyak: SALAH!

SEBENARNYA: Anggota Fakultas Müjde Arapoğlu “Banyak vaksin yang bisa digunakan secara bersamaan. Jika lebih dari satu vaksin diberikan pada hari yang sama, tidak ada bukti bahwa efek sampingnya lebih tinggi. Vaksin kombinasi aman. "Vaksin virus hidup harus diberikan pada hari yang sama atau setiap empat minggu."

Banyak vaksin sekaligus membuat banyak tekanan pada sistem kekebalan anak: SALAH!

SEBENARNYA: Tidak ada bukti bahwa lebih dari satu vaksinasi berdampak negatif pada sistem kekebalan. Sistem kekebalan kita memiliki kekuatan untuk melawan banyak penyakit berbeda pada saat yang bersamaan. Diharapkan sistem imun kita, yang memproduksi antibodi melawan organisme berbahaya secara terpisah, akan mengembangkan antibodi terhadap beberapa vaksin pada waktu yang bersamaan.

Kita harus melakukan vaksinasi flu sebelum kita masuk angin. Setelah gejala batuk dan flu mulai muncul, kita tidak perlu mendapat suntikan flu: SALAH!

SEBENARNYA: Tusukan flu melindungi kita dari influenza, yang merupakan flu terberat. Ini tidak efektif melawan virus flu musiman yang menyebar sepanjang tahun. Bahkan jika kita sedang flu, kita harus mendapatkan vaksinasi flu.

Di masa lalu, vaksin tidak banyak dan orang hidup sehat selama bertahun-tahun. Saat ini, vaksin yang mengandung pengawet, seperti banyak makanan dengan aditif, menimbulkan risiko: SALAH!

SEBENARNYA: Faktor penyakit berbeda di tahun-tahun sebelumnya. Untuk setiap periode, penyakit menular apa pun yang berisiko saat ini, vaksin untuk penyakit itu diterapkan. Berkat imunisasi yang meluas, banyak penyakit mematikan telah dicegah.

Ada banyak efek samping yang terkait dengan vaksin, tetapi perusahaan vaksin mencegahnya agar tidak diketahui: SALAH!

SEBENARNYA: Anggota Fakultas Müjde Arapoğlu “Efek samping vaksin dipantau setiap hari oleh organisasi ilmiah independen (Organisasi Kesehatan Dunia, Asosiasi Spesialis, Pusat Pengendalian Penyakit Eropa, dll.) Dan otoritas kesehatan nasional. Ada sistem pelacakan efek samping vaksin yang bekerja dengan sangat hati-hati di seluruh dunia. Setiap kali keraguan muncul, komisi ilmuwan independen dibentuk, diselidiki, didiskusikan dalam lingkungan ilmiah dan hasilnya diumumkan. Jika diputuskan untuk tidak diterapkan, studi vaksin akan diperluas dan vaksin tidak dapat digunakan sebelum menjadi aman. Sekarang, studi untuk vaksin Covid-19 dilakukan dengan cara yang sama, ”ujarnya.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait