Apa Itu Terapi Ozon? Apa Cara Kerjanya? Pada Penyakit Apa Terapi Ozon Diterapkan?

Apa itu terapi ozon? Apa itu Terapi ozon untuk penyakit apa diterapkan?
Apa itu terapi ozon? Apa itu Terapi ozon untuk penyakit apa diterapkan?

Terapi ozon, yang lebih disukai sebagai bantuan metode rutin dalam pengobatan penyakit dalam beberapa tahun terakhir, diterapkan menggunakan ozon, bentuk oksigen ‌triatomik dan tidak stabil. Perawatan ini, juga disebut terapi oksigen; Dalam banyak kasus dari penyakit kulit hingga penyakit infeksi, ini dapat menjadi bagian penting dari proses pengobatan yang sejalan dengan anjuran dokter Apa itu terapi ozon? Bagaimana terapi ozon diterapkan? Berapa sesi terapi ozon efektif? Dalam situasi apa terapi ozon tidak diterapkan?

Apa itu Terapi Ozon?


Oksigen sangat penting bagi semua makhluk hidup yang bernapas dengan oksigen. Oksigen dapat digunakan dengan dua cara berbeda untuk perawatan medis. Yang pertama, oksigen inormobarik, adalah terapi oksigen yang digunakan pada pasien dengan kondisi akut dengan gangguan pernapasan, terutama di klinik rumah sakit atau pada individu dengan ‌ COPD (Penyakit Paru Obstruktif Kronis). Kedua, yaitu oksigen hiperbarik, adalah metode perawatan yang diterapkan di bawah tekanan yang jauh lebih tinggi daripada atmosfer dan di lingkungan yang mengandung 21 persen oksigen. Biasanya ada sekitar XNUMX% oksigen di udara. Selama terapi ozon, saat kandungan oksigen yang terlarut dalam plasma meningkat, oksigen yang mencapai jaringan di sekitarnya juga meningkat berkat laju oksigen, yang meningkat hingga XNUMX persen di bawah tekanan tinggi. Dengan cara ini, menjadi mungkin untuk mengobati banyak penyakit, terutama penyakit pembuluh darah.

Untuk Penyakit Apa Terapi Ozon Digunakan?

Terapi oksigen, juga dikenal sebagai terapi ozon, sering kali lebih disukai sebagai metode pengobatan tambahan pada banyak penyakit. Beberapa di antaranya dapat didaftarkan sebagai berikut:

  • Gangguan Peredaran Darah

Penyakit yang paling umum di mana terapi ozon digunakan adalah gangguan peredaran darah. Masalah yang mengganggu seperti mati rasa, kesemutan, menggigil dan nyeri di area kaki, terutama yang terlihat pada penderita diabetes, disebabkan oleh gangguan peredaran darah yang disebabkan oleh penyakit tersebut. Pada pasien ini, efek yang disebabkan oleh gangguan peredaran darah dapat dicegah dengan terapi oksigen hiperbarik.

  • kanker

Terapi ozon merupakan salah satu metode yang dapat dipilih sebagai terapi pelengkap pada pasien kanker. Terapi oksigen, yang meningkatkan aktivasi sistem kekebalan dan mendukung produksi sel-sel pelawan kanker, membantu pengobatan kanker dengan memberikan kontribusi positif terhadap ketahanan tubuh secara keseluruhan. Ini juga memainkan peran penting dalam mengurangi efek negatif kemoterapi karena vitalitasnya.

  • Penyakit mata

Akibat kemunduran struktur pembuluh terutama karena usia tua, terjadi kerusakan pada saraf optik dan retina yang menyebabkan penyakit mata. Terapi ozon yang diterapkan dalam kasus seperti itu membantu mencegah masalah pada sirkulasi. Meskipun studi tentang apakah pengobatan memberikan regresi penyakit tidak cukup, didukung oleh penelitian ilmiah yang mencegah perkembangan penyakit mata sebagian besar.

  • Infeksi Bakteri dan Jamur

Ozon, yang telah lama digunakan dalam pemurnian air karena kemampuannya dalam menghambat pertumbuhan jamur dan bakteri, juga berhasil diterapkan dalam pengobatan penyakit yang disebabkan oleh agen-agen ini. Terutama pada penyakit jamur yang terjadi di area kaki, infeksi yang membandel dapat dicegah dengan menerapkan terapi oksigen.

Terapi oksigen, kecuali penyakit-penyakit yang disebutkan di atas; Ini digunakan sebagai metode pengobatan pelengkap dalam pengobatan banyak penyakit seperti rematik, radang sendi, luka tempat tidur, infeksi usus seperti kolitis dan proktitis, pencatutan, penyakit yang disebabkan oleh virus herpes simpleks dan herpes zoster dan radang hati. Selain itu, ozon dapat memperoleh manfaat dalam beberapa terapi anti-penuaan, yang juga dikenal sebagai anti-penuaan.

Apa Manfaat dan Bahaya Terapi Ozon?

Terapi ozonIni disukai di berbagai bidang kedokteran karena memungkinkan jumlah oksigen yang mencapai jaringan ditingkatkan secara signifikan. Salah satu keuntungan terbesar dari metode perawatan ini adalah tidak berpengaruh pada hasil perawatan medis rutin jika diterapkan sesuai dengan anjuran dokter. Ozon medis adalah jenis perawatan yang efektif, praktis, cepat, sepenuhnya aman dan murah jika diterapkan dengan benar.

Terapi ozon Dengan mempertimbangkan bahwa oksigen adalah elemen yang mudah terbakar di lingkungan di mana oksigen diterapkan, tindakan pencegahan yang diperlukan harus dilakukan. Risiko pengobatan yang paling penting adalah "hipoventilasi, yaitu peningkatan rasio karbon dioksida plasma karena pertukaran udara bersih yang tidak memadai dan udara yang tercemar di paru-paru. Untuk mencegah keadaan ini, penyesuaian dosis harus dilakukan dengan baik, terutama pada individu dengan penyakit paru-paru. Beberapa efek samping terapi ozon yang terlihat pada sejumlah individu terbatas adalah terbentuknya trauma di telinga tengah akibat tekanan, gangguan penglihatan, munculnya masalah klaustrofobia (fobia ruang tertutup) karena perawatan yang dilakukan di lingkungan tertutup, dan nyeri saat bernapas.

Hasilnya, terapi oksigen merupakan metode pengobatan inovatif yang meningkatkan tingkat keberhasilan pengobatan banyak penyakit, memiliki efek samping yang sangat terbatas dan dapat diterapkan dengan aman di semua kelompok umur, jika diterapkan sesuai dengan aturan dokter spesialis.

Penyakit Dimana Terapi Ozon Bermanfaat

  • Osteomielitis, emfisema pleura, abses dengan fistula, luka terinfeksi, luka tekan, tukak kronis, kaki diabetik dan luka bakar
  • Hipertensi
  • Diabetes Mellitus (Kencing Manis)
  • Penyakit iskemik lanjut
  • Degenerasi makula mata (bentuk atrofi)
  • Penyakit muskuloskeletal dan kalsifikasi sendi
  • Sindrom kelelahan kronis dan fibromyalgia
  • Infeksi dan luka kronis dan berulang di rongga mulut
  • Penyakit infeksi akut dan kronis (hepatitis, HIV-AIDS, herpes dan infeksi herpes zoster, infeksi papillomavirus, onikomikosis dan kandidiasis, giardiasis dan cryptosporidiosis), terutama yang disebabkan oleh bakteri, virus, jamur yang resisten terhadap antibiotik dan pengobatan kimiawi. Bartolinitis dan kandidiasis vagina.
  • Alergi dan Asma
  • Penyakit autoimun (multiple sclerosis, rheumatoid arthritis, penyakit Crohn)
  • Senile dementia (pikun demensia)
  • Penyakit paru paru: emfisema, penyakit paru obstruktif kronik, fibrosis paru idiopatik, dan sindrom stres pernapasan akut
  • Penyakit kulit: Psoriasis (Psoriasis) dan dermatitis atopik
  • Kelelahan terkait kanker
  • Gagal ginjal tahap awal

 

Manfaat Terapi Ozon

  • Mempercepat sirkulasi darah ke sel dan jaringan,
  • Ini memperkuat sistem kekebalan tubuh, meningkatkan ketahanan terhadap penyakit menular,
  • Memperbaharui vena (arteri dan vena), meningkatkan tekanan darah,
  • Membersihkan darah dan sistem getah bening,
  • Ini memungkinkan kulit bekerja seperti ginjal ketiga atau sistem paru-paru kedua,
  • Kulit yang lebih bersih, lebih lembut dan lebih muda,
  • Dengan membuang racun yang terkumpul di otot, ia melemaskan dan melembutkan otot, meningkatkan kelenturannya,
  •  Ini meningkatkan nyeri sendi dan penyakit otot,
  • Menormalkan produksi hormon dan enzim,
  • Ini memperkuat fungsi otak dan memori,
  • Meredakan depresi dan kesusahan,
  • Ini membantu meredakan ketegangan yang disebabkan oleh depresi dengan memberikan ketenangan umum dengan mengoksidasi adrenalin, yang dikenal sebagai hormon stres.

Apa Metode Perawatannya?

  • Metode Utama: Ini adalah metode penggunaan yang paling umum. Dengan metode ini, 50-200 ml darah diambil dari orang tersebut, jumlah sesi pengobatan dan dosis ozon yang akan diterapkan; Ini akan tergantung pada kondisi umum pasien, usia dan penyakit utama.
  • Metode Kecil: 2 - 5 cc darah yang diambil dari orang tersebut dicampur dengan ozon pada dosis yang ditentukan dan disuntikkan ke orang tersebut.
  • Pengiriman Ozon ke Rongga Tubuh: Rektal - Ozon diberikan kepada orang tersebut dengan metode penyemprotan rektal, vagina dan saluran telinga.
  • Injeksi gas ozon ke dalam persendian dan otot: Pada gangguan sistem muskuloskeletal, sejumlah gas ozon disuntikkan ke dalam sendi dan area otot yang nyeri dengan jarum yang sesuai.
  • Tas ozon: Ini digunakan pada luka yang tidak dapat disembuhkan dan kaki diabetik, lesi kulit, infeksi, gangguan peredaran darah, nyeri neuropatik dan sindrom kaki gelisah.
  • Mug ozon:Ini terutama digunakan untuk luka tekan.

Efek Samping Terapi Ozon

Terapi ozon hampir tidak memiliki efek samping. Efek samping yang dilaporkan sejauh ini dapat berkembang karena kesalahan aplikasi dan pemberian ozon dosis tinggi tergantung pada kapasitas antioksidan pasien. Untuk itu, terapi ozon harus selalu diterapkan secara bertahap dan progresif, dimulai dengan dosis rendah dan ditingkatkan secara bertahap. Dalam beberapa kasus, menerapkan terapi ozon mungkin tidak nyaman. Kondisi tersebut dapat digolongkan sebagai: defisiensi enzim glukosa 6 fosfat dehidrogenase, kehamilan terutama pada periode awal, pengobatan inhibitor angiotensin converting enzyme (ACE), hipertiroidisme, gangguan perdarahan, penyakit kardiovaskular yang tidak terkontrol, dan penderita asma yang bereaksi terhadap ozon.

Hal-hal yang perlu diperhatikan

Selama pengobatan dengan ozon, semua suplemen antioksidan yang mengandung Vitamin C dan Vitamin E. harus dihentikan. Kehadiran senyawa-senyawa ini dalam konsentrasi tinggi di dalam darah mempengaruhi keefektifan ozon, zat pengoksidasi, dan dengan demikian jalannya pengobatan. Pasien harus diberitahu untuk tidak mengonsumsi makanan yang kaya vitamin ini dalam jumlah besar. Akibatnya, vitamin atau antioksidan harus diberikan sebelum atau sesudah terapi ozon dan tidak pernah selama pengobatan. Sebelum menerapkan segala bentuk terapi ozon, pasien harus sudah minum obat tekanan darah dan diabetes minimal 2 jam sebelumnya dan tidak boleh lapar selama terapi ozon.

Terapi ozon adalah metode pelengkap, suportif dan restrukturisasi dengan risiko rendah dan biasanya disertai dengan perawatan medis standar.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait