Apa itu Katarak? Penyebab, Gejala dan Pengobatan Katarak

Apa penyebab katarak, gejala dan pengobatan katarak
Apa penyebab katarak, gejala dan pengobatan katarak

Mata adalah organ sensorik yang paling cepat terpengaruh oleh proses penuaan. Indera penglihatan dapat dipengaruhi oleh usia, serta oleh beberapa perubahan fisik dan alam. Akibatnya, pupil, yang disebut pupil dan membiarkan cahaya jatuh ke retina, menyusut. Adaptasi terhadap cahaya melambat dan kesulitan penglihatan terlihat dalam cahaya redup. Saat lensa kehilangan fleksibilitasnya, masalah rabun dekat dimulai. Apa yang terjadi jika katarak tidak diobati? Bagaimana operasi katarak dilakukan? Apa saja gejala katarak pada mata? Apakah operasi katarak membutakan Anda? semuanya dalam detail berita kami ..


Keratoconjunctivitis, yang dikenal sebagai KKS, atau mata kering dapat terjadi. Pada mata kering, volume dan fungsi air mata menurun, dan orang tersebut mengeluhkan penglihatan kabur, kemerahan dan terbakar. Sekali lagi, masalah mata lain yang berkembang karena usia adalah katarak. Pada katarak, kemampuan beradaptasi lensa yang berat dan ketebalannya berubah seiring bertambahnya usia, menurun. Lapisan serat baru terbentuk di sekitar lensa. Ini memampatkan inti lensa dan mengeraskannya. Dalam proses ini, di mana protein inti lensa diubah secara kimiawi, terjadi perubahan warna coklat dan kuning pada lensa. Katarak adalah penyebab paling umum dari gangguan penglihatan terkait penuaan di masyarakat. Ini adalah penyakit paling umum yang menyebabkan kebutaan di dunia dan satu-satunya pengobatan adalah mengangkat lensa keruh dengan operasi dan menggantinya dengan lensa buatan.

Apa itu Katarak?

Katarakt itu adalah penyakit yang sering diklasifikasikan berdasarkan usia. Katarak kongenital disebut katarak kongenital, dan jenis yang terjadi seiring bertambahnya usia disebut katarak pikun. Merupakan penyakit yang terjadi dengan terbentuknya bagian buram pada lensa, yaitu di dalam mata, yang tidak mengandung saraf dan vena, hilangnya transparansi, perubahan warna coklat dan kuning, yang mengakibatkan penurunan indera penglihatan. Meskipun katarak dapat muncul di kedua atau hanya satu mata, seringkali salah satu mata lebih terpengaruh daripada yang lain. Lensa, yang transparan dalam kondisi normal, memancarkan cahaya ke bagian belakang mata, memungkinkan indra penglihatan bekerja dengan jelas. Namun demikian, jika bagian lensa menjadi keruh, cahaya tidak dapat menembus secara memadai dan penglihatan terpengaruh. Dalam kasus yang tidak diobati, area yang diburamkan meluas dan bertambah jumlahnya. Saat kekeruhan meningkat, penglihatan semakin terpengaruh dan membuat orang tersebut tidak dapat melakukan pekerjaan sehari-hari.

Katarak, yang berkembang tergantung pada usia pada tingkat 90%, dapat terjadi pada bayi baru lahir sebagai akibat dari penyakit sistemik, beberapa penyakit mata, penggunaan obat atau trauma atau bawaan. Katarak kongenital harus segera dioperasi jika pupil bayi tertutup sepenuhnya. Karena perkembangan fisik mata tidak sepenuhnya sempurna pada bayi di bawah usia 3 tahun, implantasi lensa tidak dilakukan selama operasi. Meskipun diketahui bahwa 50% dari katarak pikun yang berkembang karena penuaan diwariskan secara genetik, gen yang menyebabkan kondisi ini belum teridentifikasi. Oleh karena itu, penting bagi individu yang berusia 40 ke atas untuk menjalani pemeriksaan mata terperinci dengan interval 2 hingga 4 tahun. 55 sampai 1 tahun setelah usia 3 tahun; Setelah usia 65 tahun, dianjurkan untuk diperiksa oleh dokter spesialis setiap 1 sampai 2 tahun.

Apa saja Gejala Katarak?

Gejala biasanya muncul seiring bertambahnya usia. Ini mungkin tidak menunjukkan gejala selama periode awal. Pengaburan lensa mata meningkat dari hari ke hari dan situasi ini diperhatikan oleh orang lain. Gejala umum termasuk penglihatan tidak jelas, penglihatan kabur, berasap dan kabur. Dalam beberapa kasus, bintik-bintik dapat muncul di area di mana penglihatan tidak jelas; Dalam kasus cahaya berlebih atau tidak cukup, penglihatan bisa semakin memburuk. Katarak bisa menyebabkan warna menjadi lebih pucat dan kurang tajam. Menjadi sulit untuk membaca koran dan buku, menonton televisi dan mengemudi. Ini mungkin jarang penglihatan ganda, atau masih dapat dilihat di sekitar sumber cahaya yang kuat seperti lampu jalan atau lampu depan dalam gelap. Beberapa gejala lainnya adalah sebagai berikut:

  • Ketidakmampuan untuk melihat jauh dan dekat
  • Keluhan ringan dan silau
  • Penglihatan terganggu pada hari-hari cerah
  • Penglihatan kabur
  • Persepsi warna yang sulit dan pudar
  • Ketegangan mata dan sakit kepala
  • Sering terjadi perubahan jumlah kacamata
  • Mengurangi kebutuhan akan kacamata
  • Lebih baik melihat dari dekat tanpa kacamata
  • Penglihatan malam menurun
  • Hilangnya rasa kedalaman

Penyebab Katarak

Perubahan kimiawi dan dekomposisi proteolitik terjadi pada protein kristal yang membentuk lensa di belakang bagian mata yang berwarna yang disebut iris. Akibatnya, kelompok protein dengan berat molekul tinggi terbentuk dan penglihatan berkabut, ternoda, dan kabur terjadi. Gumpalan ini meningkat seiring waktu, menciptakan tirai yang mencegah cahaya memasuki lensa di dalam mata dan menurunkan transparansi mata. Ini menciptakan tambahan di mata. Kelompok ini mencegah hamburan cahaya, mencegah gambar jatuh ke retina. Namun, adanya riwayat katarak dalam keluarga juga dapat disebabkan oleh berbagai kondisi seperti masalah kesehatan dan penyakit yang berbeda, kelainan genetik, operasi mata sebelumnya, paparan sinar matahari dalam waktu lama, diabetes, penggunaan obat steroid jangka panjang, trauma mata dan penyakit mata mirip uveitis.

Pengobatan Katarak

Setelah riwayat didengar oleh dokter spesialis, dilakukan pemeriksaan mata dengan oftalmoskop. Ophthalmoscope adalah perangkat yang memungkinkan dokter untuk melihat mata secara detail dengan cahaya yang intens. Dengan cara ini, dapat dipahami seberapa besar pengaruh lensa mata. Dalam beberapa kasus, meski pasien tidak ada keluhan, katarak dapat diketahui dengan metode ini selama pemeriksaan mata rutin. Adanya katarak dideteksi dengan metode ini dan pasien diberi tahu tentang proses pengobatannya. Katarak tidak dapat dicegah atau disembuhkan dengan diet atau pengobatan. Operasi adalah satu-satunya pilihan. Indikasi pembedahan ditempatkan tergantung pada tingkat penglihatan dan keluhan pasien. Namun, pada katarak stadium pertama, penggunaan kacamata dan keluhan selama bekerja sehari-hari bisa diredakan untuk sementara. Namun, operasi adalah satu-satunya pilihan pada kasus katarak lanjut.

Operasi katarak

Operasi katarak dilakukan dengan mudah dan cepat dengan teknologi yang berkembang. Area mata sering dibius dengan anestesi lokal. 2 sampai 3 mm. Insisi terowongan kecil seperti itu dibuat dan lensa, yang menjadi keruh dengan teknik fakoemulsifikasi, dipecah oleh getaran ultrasonik dan dilepas. Kemudian, lensa monofokal atau multifokal buatan berkualitas tinggi dipasang di mata untuk meningkatkan penglihatan. Karena lensa yang dikenakan dalam operasi katarak menghilangkan cacat penglihatan lainnya, pasien dapat melihat jauh dan dekat tanpa kacamata. Operasi memakan waktu sekitar setengah jam, dan kemudian disarankan untuk menggunakan obat tetes mata selama 3 hingga 4 minggu. Tidak perlu rawat inap setelah operasi katarak. Jika katarak ada di kedua mata, operasi dilakukan dengan interval yang direkomendasikan oleh dokter; Kedua mata tidak diintervensi pada saat bersamaan. Meski ada beberapa batasan setelah operasi, pasien dapat menggunakan mata sejak hari pertama.

Bagaimana Mencegah Katarak?

Lensa di belakang iris memfokuskan cahaya yang masuk ke mata, memungkinkan Anda untuk melihat dengan tajam dan jelas. Dengan bertambahnya usia, lensa di dalam mata menjadi lebih tebal dan kehilangan fleksibilitasnya. Dengan hilangnya fleksibilitas, masalah pemfokusan dekat dan jauh terlihat. Akibat kerusakan jaringan di lensa, dan akumulasi protein, noda terjadi pada lensa, yang mencegah penyebaran cahaya. Dengan demikian, bayangan tidak dapat mencapai retina dan indera penglihatan terganggu dan bahkan masalah seperti tidak dapat melihat sepenuhnya dapat terjadi. Tidak mungkin untuk sepenuhnya mencegah pembentukan katarak. Namun, risiko terkena penyakit dapat dikurangi dengan:

  • Melindungi mata dari sinar matahari dan tidak memandang langsung ke matahari
  • Berhenti merokok
  • Diet sehat dan seimbang
  • Menjaga diabetes terkendali

Untuk hidup sehat, jangan lalai untuk mengontrol Anda secara teratur.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait