Apa Perbedaan Antara Flu dan Covid-19?

Apa perbedaan antara flu dan covid
Apa perbedaan antara flu dan covid

Datangnya bulan-bulan musim gugur-musim dingin telah menyebabkan peningkatan kasus influenza selain kasus COVID-19. Menyatakan bahwa saat ini pikiran banyak orang tertuju pada COVID-19 dengan batuk atau lemas sedikit saja, Assoc Spesialis Penyakit Menular Pusat Kesehatan Anadolu. Dr. Elif Hakko mengatakan, “Meskipun gejala penyakit COVID-19 yang disebabkan oleh virus Corona sangat mirip dengan gejala flu, ada beberapa perbedaan penting.


Gejala umum kedua virus tersebut adalah demam, batuk, sesak napas, lemas, sakit tenggorokan, hidung berair atau tersumbat, nyeri sendi, dan sakit kepala. Berbeda dengan flu, COVID-19 juga bisa mengalami diare, mual, muntah, kehilangan bau dan rasa, gangguan konsentrasi dan kebingungan. Ketika gejala-gejala ini terlihat, penting bagi Anda untuk mendaftar ke fasilitas kesehatan dan menjalani tes untuk mengklarifikasi apakah Anda terserang flu atau COVID-19. "Jika Anda memiliki keluhan parah seperti nyeri dada, sesak napas, pusing dan sakit kepala parah, Anda harus segera melamar ke unit gawat darurat rumah sakit."

Flu biasanya disebabkan oleh penularan virus Influenza A dan Influenza B. Menekankan bahwa virus ini dapat menyebabkan epidemi terutama di bulan-bulan musim dingin, Assoc Spesialis Penyakit Menular Pusat Kesehatan Anadolu. Dr. Elif Hakko berkata, “Sangat mungkin untuk melindungi dari epidemi flu dengan vaksin flu. Namun, belum ada vaksin yang dikembangkan untuk melawan COVID-19. "Studi vaksinasi terus berlanjut di seluruh dunia untuk melindungi dari COVID-19."

Kedua virus ditularkan melalui tetesan

Menggarisbawahi bahwa virus flu ditularkan dari orang ke orang seperti Coronavirus, yaitu melalui droplet. Dr. “Tetesan ini bisa ditularkan melalui bersin, batuk, meniup, atau bahkan ucapan, melalui tetesan yang keluar dari mulut dan hidung orang,” kata Elif Hakko. Jika tetesan ini dihirup oleh orang lain atau jika mereka menyentuh permukaan yang kotor dengan virus dan menyentuh mulut, hidung atau mata, virus dapat ditularkan ke orang itu ”.

Kemungkinan tertular flu dan COVID19 secara bersamaan

Mengingatkan bahwa kedua virus dapat ditularkan tanpa menimbulkan gejala apapun, Assoc Spesialis Penyakit Menular. Dr. Elif Hakko berkata, “Jika Anda memiliki salah satu dari virus ini, Anda dapat menginfeksi orang lain meskipun Anda tidak memiliki gejala apa pun. Namun, penelitian menunjukkan bahwa COVID-19 jauh lebih mudah ditularkan daripada virus flu. Dengan kata lain, seseorang di lingkungan yang padat dan membawa virus Corona dapat menginfeksi banyak orang di lingkungan tersebut. Meskipun ini adalah situasi yang jarang terjadi, ada kemungkinan untuk tertular flu dan Coronavirus pada saat yang bersamaan.

Perhatikan gejala seperti sesak napas, pusing, mual dan muntah

Menyatakan bahwa virus COVID-19 dan flu dapat menyebabkan penyakit ringan sekaligus masalah kesehatan yang serius, Assoc. Dr. Elif Hakko mengatakan, “Gejala umum dari kedua virus tersebut adalah demam, batuk, sesak napas, lemas, sakit tenggorokan, hidung berair atau tersumbat, nyeri sendi dan sakit kepala. Berbeda dengan flu COVID-19, virus ini juga dapat menunjukkan gejala seperti diare, mual, dan muntah. Pada beberapa pasien COVID-19, hilangnya bau dan rasa, gangguan konsentrasi dan kebingungan juga dapat terlihat. COVID-19 sebenarnya tampaknya berdampak negatif pada semua organ di dalam tubuh. Ketika gejala-gejala ini terlihat, penting bagi Anda untuk melamar ke institusi kesehatan dan menjalani tes untuk mengklarifikasi apakah Anda terserang flu atau COVID-19. "Jika mengalami keluhan berat seperti nyeri dada, sesak napas, pusing dan sakit kepala parah, sebaiknya segera melamar ke layanan gawat darurat rumah sakit."

Pada kedua penyakit tersebut, penting untuk tinggal di rumah dan diisolasi agar tidak menulari keluarga.

Ikatan Spesialis Penyakit Menular, yang mengatakan bahwa gejala flu biasanya berlalu dalam 4-5 hari dan penyakit ini kadang-kadang bisa memakan waktu 7 hari untuk berlalu. Dr. Elif Hakko berkata, “Namun, infeksi COVID-19 bisa memakan waktu 10 hari atau bahkan lebih lama. Penting untuk tetap di rumah saat Anda terinfeksi flu dan infeksi COVID-19, dan hidup terisolasi di rumah untuk menghindari menulari keluarga Anda. Kedua penyakit tersebut dapat disembuhkan dengan istirahat di rumah, mengkonsumsi banyak cairan dan menggunakan obat antipiretik. Namun, dalam beberapa kasus, kedua penyakit tersebut dapat menyebabkan masalah kesehatan yang serius seperti pneumonia, gagal napas yang parah, radang jantung, otak, dan jaringan otot. Komplikasi ini umumnya terlihat pada mereka yang menderita penyakit kronis dan kelompok usia lanjut. "COVID-19 juga dapat menyebabkan beberapa masalah kesehatan, seperti pembekuan darah dan Multiple System Inflammatory Syndrome pada anak-anak." Assoc. Dr. Elif Hakko membuat pengingat untuk melindungi dan mencegah penyebaran virus flu dan COVID-19:

  • Saat Anda keluar rumah, kenakan masker untuk menutupi hidung dan dagu.
  • Cuci tangan sesering mungkin.
  • Pertahankan jarak sosial di setiap lingkungan, jaga jarak setidaknya 3-4 langkah dari orang.
  • Jangan sentuh mulut, wajah, mata, dan hidung Anda dengan tangan.
  • Jangan sebisa mungkin berada di lingkungan yang padat dan tertutup, jauhi orang sakit, jangan kontak.
  • Disinfeksi permukaan yang bersentuhan dengan Anda secara teratur.
  • Jangan bersin atau batuk di tangan Anda. Bersin atau batuk di bagian dalam lengan atau di atas serbet.
  • Jika Anda sakit, duduklah di rumah.

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait