Apa itu CPR Kuantitatif? Dalam Situasi Apa CRP Meningkat? Bagaimana Mengukur Nilai CRP?

Apa yang dimaksud dengan crp cpr kuantitatif di mana kasus akan meningkatkan nilai crp
Apa yang dimaksud dengan crp cpr kuantitatif di mana kasus akan meningkatkan nilai crp

CRP (C-reactive protein) adalah protein yang diproduksi di hati. Tubuh kita memberikan respons yang kompleks terhadap situasi seperti infeksi, tumor, dan trauma. Meningkatkan konsentrasi CRP serum, meningkatkan suhu tubuh dan meningkatkan jumlah sel darah putih adalah bagian dari responnya. Respon fisiologis ini ditujukan untuk menghilangkan penyebab infeksi atau peradangan, mengurangi kerusakan jaringan, dan mengaktifkan mekanisme perbaikan tubuh. Konsentrasi serum CRP (C-reactive protein) sangat rendah pada subjek sehat. Dengan timbulnya respons yang telah kami sebutkan di sini, konsentrasi serum dapat meningkat dengan cepat, hingga 24 kali lipat dalam waktu 1000 jam. Ketika faktor penyebab peningkatan CRP menghilang, jumlah CRP dalam serum menurun dalam 18-20 jam dan kembali ke level normal. Tes CRP digunakan sebagai parameter dalam diagnosis penyakit inflamasi dan infeksi, terutama penyakit kardiovaskular, dan dalam memantau respons terhadap pengobatan.

Bagaimana nilai CRP (C-reactive protein) diukur?


Dengan mengambil sampel darah Anda di laboratorium, konsentrasi CRP dalam serum darah Anda diukur. Tes CRP tidak dipengaruhi oleh rasa lapar dan kenyang. Tidak ada perubahan nilai sepanjang hari, bisa dilakukan kapan saja. Namun, karena beberapa tes yang mungkin dilakukan bersama-sama membutuhkan puasa, tes tersebut sebaiknya diukur saat berpuasa.

Mengapa CRP (C-reactive protein) diukur?

Anda mungkin akan diminta untuk mengukur oleh dokter Anda untuk mengklarifikasi kondisi diagnosis seperti infeksi, penyakit inflamasi apa pun, pembentukan tumor atau metastasis tumor, serangan jantung dan risiko stroke. Selain itu, jika Anda sedang dirawat karena penyakit ini, pengukuran mungkin diminta untuk memahami sejauh mana respons terhadap pengobatan.

Apakah tes HS-CRP itu? Mengapa ini dilakukan?

Dalam studi terbaru, telah ditunjukkan bahwa penyakit kardiovaskular terkait dengan pembentukan "plak aterosklerotik", yang dikenal sebagai arteriosklerosis di antara orang-orang, dengan kerusakan dinding pembuluh darah. Mekanisme inflamasi diduga berperan dalam kerusakan dinding pembuluh darah dan pembentukan plak serta penyempitan pembuluh darah. Fakta bahwa CRP (C-reactive protein) diisolasi bukan dari pembuluh darah yang sehat tetapi dari pembuluh aterosklerotik dimana pembentukan plak telah membuat pengukuran CRP menjadi parameter penting untuk mendeteksi penyakit kardiovaskular.

Peningkatan kadar CRP menunjukkan adanya peradangan (di arteri jantung) yang meningkatkan risiko serangan jantung. Pada periode pasca serangan jantung, CRP tinggi mungkin disebutkan. Jika Anda memiliki risiko penyakit jantung atau penyakit inflamasi lain yang lebih tinggi daripada populasi umum, dokter Anda juga dapat memesan tes hs-CRP (CRP sensitivitas tinggi) dengan sensitivitas lebih tinggi daripada tes CRP (C-reactive protein).

The American Heart Association (AHA) merekomendasikan penggunaan CRP dalam deteksi risiko kardiovaskular. Klasifikasi risikonya adalah sebagai berikut. Hs-CRP;

  • Resiko rendah jika <1 mg / L
  • Jika 1-3mg / L berisiko sedang
  • > 3 mg / L dianggap berisiko tinggi untuk penyakit jantung.

Berapa nilai normal CRP?

Rendah pada bayi baru lahir, tetapi meningkat setelah beberapa hari dan mencapai nilai dewasa. Kadar CRP serum rata-rata pada orang sehat adalah 1.0 mg / L. Dengan bertambahnya usia, nilai rata-rata CRP bisa naik menjadi 2.0 mg / L. 90% orang sehat memiliki tingkat CRP di bawah 3.0 mg / L. Nilai CRP di atas 3 mg / L dianggap tidak normal dan merupakan penyakit yang mendasari meskipun tidak ada gambaran penyakit yang jelas. Beberapa laboratorium memberikan konsentrasi CRP dalam mg / dL. Dalam hal ini, hasilnya dapat dievaluasi sebagai 1/10 mg / L.

Pada penyakit apa nilai CRP (C-reactive protein) meningkat?

  • infeksi
  • Serangan jantung
  • Stroke
  • radang selaput
  • Penyakit radang (inflamasi): penyakit Crohn, penyakit radang usus (IBD), Demam Mediterania keluarga, penyakit Kawasaki, rheumatoid arthritis (rematik sendi), lupus eritematosus sistemik (SLE)
  • Pankreatitis Akut
  • Trauma, luka bakar dan patah tulang
  • Kerusakan organ dan jaringan
  • Setelah intervensi bedah
  • kanker

Terlepas dari situasi ini, sedikit peningkatan dapat dilihat pada kehamilan. Peningkatan CRP telah diamati pada wanita yang menerima terapi penggantian hormon pascamenopause. Nilai yang lebih tinggi mungkin dipertanyakan pada perokok dan dengan adanya obesitas.

Apa arti peningkatan CRP (C-reactive protein) dalam darah?

Nilai CRP plasma sangat rendah pada orang sehat. Nilai CRP yang meningkat menunjukkan peradangan atau infeksi dalam tubuh, risiko stroke atau serangan jantung, serangan jantung baru-baru ini, kematian jaringan, atau tumor. Ini juga memberi gambaran kepada dokter kami tentang perjalanan penyakit Anda yang menyebabkan suntikan CRP. Penyakit ini bukan merupakan temuan khusus dalam hal diagnosis, yaitu tidak dapat didiagnosis hanya dengan melihat peningkatan nilai protein C-reaktif. Untuk menegakkan diagnosis, metode pemeriksaan lainnya, termasuk pemeriksaan fisik, dan temuan yang diperoleh dari tes dievaluasi bersama.

Apakah peningkatan CRP (C-reactive protein) terlihat?

Peningkatan nilai CRP tidak dirasakan secara langsung, tetapi CRP meningkat dengan adanya inflamasi dan infeksi. Gejala spesifik inflamasi seperti suhu tubuh meningkat, suhu lokal meningkat, nyeri, kemerahan, bengkak atau lemas, kelelahan dapat dirasakan.

Apa arti penurunan CRP (C-reactive protein)?

Nilai normal CRP (C-reactive protein) dalam plasma darah di bawah 1.0 mg / L. Jadi itu tersedia dalam jumlah yang sangat rendah. Semakin rendah nilainya, semakin rendah risiko penyakit kardiovaskular atau penyakit inflamasi. Jika Anda memiliki penyakit tertentu sebelumnya dan nilai Anda menurun setelah perawatan yang Anda terima untuk penyakit itu, ini menunjukkan bahwa Anda merespons pengobatan dengan baik. Misalnya, jika nilai CRP Anda meningkat karena infeksi bakteri yang parah dan nilai CRP Anda menurun setelah pengobatan antibiotik, ini berarti infeksinya telah hilang.

Bagaimana cara menurunkan nilai CRP (C-reactive protein)?

CRP (C-reactive protein) merupakan penanda penyakit yang disebutkan di atas. Agar nilai CRP menurun, penyakit yang mendasari harus didiagnosis dan perencanaan pengobatan harus dibuat. Ketika penyakit yang mendasari diobati, nilai CRP juga menurun sebagai respons terhadap pengobatan. Tidak ada terapi obat untuk menurunkan nilai CRP secara langsung.

Dimungkinkan untuk mengurangi risiko penyakit kardiovaskular dan diabetes dengan membuat perubahan dalam kebiasaan hidup, kecuali untuk keadaan penyakit yang jelas. Penyakit kardiovaskular dan diabetes menyebabkan nilai CRP meningkat. Sebagai pencegahan terhadap penyakit-penyakit tersebut, ketika kita merubah kebiasaan hidup kita, secara tidak langsung kita dapat menurunkan nilai CRP. Tindakan ini tidak hanya terkait dengan CRP, tetapi juga untuk melindungi kesehatan secara umum.

Misalnya;

  • Menyingkirkan kelebihan berat badan
  • Berhenti merokok dan menghindari asap rokok orang lain
  • Jangan sampai berlebihan dengan konsumsi alkohol
  • Menghindari makanan berkalori tinggi dan lemak jenuh
  • Lebih suka makanan yang diolah dengan minyak nabati seperti minyak zaitun daripada mentega, lemak, dan margarin
  • Lebih menyukai produk susu seperti susu dan keju, yoghurt dengan atau tanpa lemak
  • Untuk membuat pola makan berdasarkan sayuran, biji-bijian dan kacang-kacangan, bukan makanan hewani
  • Nutrisi yang kaya akan pulp: Bagian tanaman yang dibuang tanpa pencernaan disebut "pulp". Konsumsi makanan kaya serat seperti oat, rye, barley, nasi, bulgur, kacang polong, buncis, bawang perai, bayam, buncis, dan kacang kering juga membantu menurunkan kolesterol.
  • Batasi konsumsi daging merah menjadi 1-2 porsi seminggu, pilih ayam atau ikan daripada daging merah
  • Mencoba makan makanan yang kaya omega-3
  • Berolahraga secara teratur
  • Menghindari makanan olahan
  • Menghindari makanan siap saji yang mengandung lemak trans tingkat tinggi (kue, biskuit, wafer, keripik, dll.)
  • Cara memasak makanan juga bisa memicu respons peradangan dalam jangka panjang. Dianjurkan untuk memanggang, merebus, atau memanggang daripada menggoreng dan memasak dengan arang.

Jika Anda berisiko terkena penyakit kardiovaskular; Jika Anda mengidap penyakit kronis seperti hipertensi dan diabetes, jika Anda sedang menjalani pengobatan kanker, sangatlah penting agar Anda tidak mengganggu kontrol rutin Anda dan jangan meninggalkan tindak lanjut dari dokter.


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait