Kegiatan Apa yang Harus Dilakukan Selama 65 Tahun?

lebih dari usia, bagaimana melakukan aktivitas
lebih dari usia, bagaimana melakukan aktivitas

Dengan dimulainya kembali pembatasan pandemi, kebebasan dan aktivitas fisik orang-orang yang berusia di atas 65 tahun juga dibatasi. Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Rumeli Istanbul Dosen Fisioterapi dan Rehabilitasi. Muammer Çorum “Ketidakaktifan adalah faktor terbesar yang mempengaruhi kesehatan manusia secara negatif. Selain itu, menyebabkan masalah mental. Itulah mengapa orang yang berusia di atas 65 tahun perlu meningkatkan aktivitas fisiknya dalam segala keadaan. Latihan yang dapat diterapkan dimanapun dan kapanpun dengan ruang sempit dan sedikit peralatan seperti berjalan di dalam rumah, mengangkat dan membawa berbagai beban, menaiki tangga, duduk dan berdiri di atas kursi, lunge, squat, sit up, push up, yoga, pilates. Ini dapat dianggap sebagai contoh latihan yang dapat dilakukan di rumah dan dalam kondisi isolasi sosial. ''


Meskipun usia tua adalah hukum yang konstan dalam manusia, ada hal-hal yang harus dilakukan untuk menunda usia tua atau untuk mendapatkan periode hari tua yang berkualitas. Salah satunya adalah bergerak sebanyak mungkin. Guna mengurangi penyebaran wabah COVID-2019 yang muncul di China pada 19 dan menyebabkan krisis kesehatan di seluruh dunia sebagai pandemi, pihak berwenang direkomendasikan oleh pihak berwenang untuk tinggal di rumah guna mencegah orang terpapar virus tersebut. Dengan dimulainya kembali pembatasan pandemi, pergerakan orang yang berusia di atas 65 tahun juga dibatasi. Mengatakan bahwa aktivitas fisik secara teratur memengaruhi semua sistem tubuh kita, Dosen Muammer Çorum berkata, `` Penelitian ilmiah menunjukkan manfaat kesehatan dari aktivitas fisik dan tetap aktif dengan memberikan lebih banyak bukti setiap hari. Aktivitas fisik yang teratur berkontribusi pada pengembangan dan penguatan sistem kardiovaskular dan paru, sistem muskuloskeletal, sistem endokrin, dan sistem kekebalan. Sebaliknya, ketidakaktifan fisik menyebabkan kita kehilangan semua efek positif yang diberikan oleh olahraga, serta mengundang banyak penyakit. Ketidakaktifan fisik telah menjadi masalah kesehatan utama di seluruh dunia. Telah ditentukan bahwa faktor yang meningkatkan risiko kematian karena semua penyebab adalah kapasitas fisik yang rendah. ''

KEHIDUPAN TANPA GERAKAN MENINGKATKAN PERILAKU YANG BERKONTRIBUSI PADA KECEMASAN DAN DEPRESI

Menyatakan bahwa pembatasan aktivitas luar ruangan menyebabkan perubahan dalam aktivitas rutin sehari-hari individu, termasuk aktivitas fisik rutin dan olahraga, Dosen Departemen Fisioterapi dan Rehabilitasi Fakultas Ilmu Kesehatan Universitas Rumeli Istanbul. Muammer Çorum melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Tinggal di rumah untuk waktu yang lama; Menghabiskan waktu di platform digital dapat menyebabkan waktu yang berlebihan dihabiskan untuk perilaku tidak bergerak seperti menonton televisi, menggunakan ponsel cerdas, dan tablet. Namun, mengurangi aktivitas fisik secara teratur dan akibatnya menurunkan pengeluaran energi, sekaligus membawa potensi risiko memburuknya penyakit kronis, juga dapat meningkatkan perilaku yang berkontribusi pada kecemasan dan depresi. ''

TERUTAMA USIA HARUS DIALIHKAN KE KEGIATAN FISIK

Menurut penelitian dan statistik, angka kematian akibat infeksi COVID-19 secara signifikan lebih tinggi pada orang tua dibandingkan dengan orang muda dan paruh baya. Situasi ini menyebabkan peningkatan pembatasan dan pelarangan yang bertujuan untuk melindungi lansia lanjut, dan lansia menghabiskan lebih banyak waktu di rumah. Namun, penurunan tingkat aktivitas fisik menyebabkan munculnya penyakit sistem muskuloskeletal atau individu yang sakit semakin parah. Mempertimbangkan faktor risiko yang muncul jika aktivitas fisik tidak mencukupi, maka perlu diberikan saran yang akan mengarahkan masyarakat khususnya para lansia untuk melakukan kegiatan yang tepat di rumah atau lingkungan yang terisolasi dalam kondisi Pandemi COVID-19.

Çorum mencantumkan sarannya sebagai berikut: “Dalam program aktivitas fisik individu, frekuensi, intensitas dan durasi aktivitas harus ditentukan dan sebuah tujuan harus ditetapkan. Untuk individu yang baru mulai berolahraga, intensitas dan durasi aktivitas fisik harus rendah pada awal program, secara bertahap

harus ditingkatkan. Aktivitas harus terdiri dari aktivitas kehidupan sehari-hari seperti menaiki tangga, berjalan kaki, atau latihan berulang seperti angkat beban atau resistance band untuk meningkatkan kebugaran. Latihan yang dapat diterapkan dimanapun dan kapanpun dengan ruang sempit dan sedikit peralatan seperti berjalan di dalam rumah, mengangkat dan membawa berbagai beban, menaiki tangga, duduk dan berdiri di atas kursi, lunges, squat, sit up, push up, yoga, pilates. Contoh latihan yang dapat dilakukan di dalam ruangan dan dalam kondisi isolasi sosial. Juga; Aplikasi yang mempromosikan aktivitas fisik dan penggunaan video latihan, melalui internet, perangkat seluler, dan televisi, adalah cara lain yang layak untuk mempertahankan dan mempertahankan fungsi fisik selama periode kritis ini. ''


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait