Dampak Krisis Covid-19 terhadap Industri Otomotif Telah Dibahas

Dampak krisis covid pada industri otomotif dibahas
Dampak krisis covid pada industri otomotif dibahas

Survei Eksekutif Otomotif Global 2020 KPMG telah diterbitkan. Menurut efek Covid-19, dengan fokus pada perubahan di sektor otomotif, pemahaman pasar tunggal global tertinggal di sektor ini, dan pendekatan untuk mempertahankan pasar regional dan lokal menonjol. Para eksekutif otomotif mengatakan bahwa era yang membutuhkan kerja sama internasional dalam berbagai isu seperti keseimbangan rantai pasokan, pengendalian penurunan permintaan global, dan pengelolaan permintaan digital telah dimulai.


Penelitian KPMG tahun ini dengan lebih dari 30 CEO dan eksekutif dari 100 negara dan lebih dari dua ribu wawancara konsumen menjelaskan efek kompleks dari krisis Covid-19 pada industri otomotif. Penelitian tersebut menjelaskan bagaimana globalisasi yang mengalami kemunduran akibat pandemi merefleksikan sektor tersebut. Menurut eksekutif industri, dalam Survei Eksekutif Otomotif Global KPMG 2020, dampak Covid-19 dikumpulkan di bawah delapan judul utama:

  • Harus diterima bahwa Covid-19 adalah pergerakan gelombang global yang harus dievaluasi dari perspektif produksi dan penjualan global.
  • Model bisnis yang dapat mengikuti kelambanan dalam rantai pasokan merupakan kebutuhan yang sangat penting.
  • Krisis Covid-19 telah menyebabkan perubahan permintaan yang signifikan yang mengarah ke resesi yang mendalam. Tidaklah benar untuk tertipu dengan penurunan penjualan dan mengecilkan tim penjualan. Sebaliknya, perlu fokus pada pengelolaan sumber daya manusia yang ada dan hubungan pelanggan serta tuntutan digital.
  • Orang-orang akan menjauh dari transportasi umum di masa mendatang dan berisiko menghabiskan lebih banyak uang untuk merasa aman.
  • Perusahaan dengan likuiditas yang kuat dapat memanfaatkan periode ini dengan kolaborasi, merger, dan akuisisi baru. Krisis ini akan memungkinkan perusahaan semacam itu untuk mendefinisikan kembali diri mereka sendiri di pasar.
  • Sangat penting untuk melihat perbedaan antar budaya. Misalnya, ada budaya belanja di China dan AS. Jerman dan Jepang tidak mau mengeluarkan uang.
  • Penerapan e-mobilitas secara luas akan sangat bergantung pada dukungan pemerintah. E-mobilitas yang tidak didukung hanya akan diterapkan di kota-kota besar dan wilayah tertentu.
  • Persaingan sedang didefinisikan ulang. Dengan kata lain, periode yang membutuhkan kerja sama dan kerja sama global dalam berbagai isu seperti menjaga keseimbangan rantai pasokan, menerima penurunan permintaan global, dan manajemen permintaan digital dimulai.

Menurut penelitian, megatren di sektor tersebut pada paruh kedua tahun 2020 adalah sebagai berikut:

Keberlanjutan

  • 98 persen manajer melihat keberlanjutan sebagai kunci untuk membuat perbedaan, tetapi hanya 17 persen konsumen.
  • Pemikiran masyarakat tentang keberlanjutan dalam industri otomotif belum terbentuk. Hal ini karena kriteria klasifikasi untuk keberlanjutan suatu produk di industri otomotif belum jelas dan kurang transparan untuk mempengaruhi keputusan konsumen.
  • Dengan efek Covid-19, konsumen membuat pilihan yang lebih berorientasi pada biaya dalam periode ini, prioritas mereka menjauh dari keberlanjutan.

Kebijakan industri

  • 83 persen eksekutif merasa bahwa kebijakan industri dan regulator mendorong agenda teknologinya. Pengurangan pajak dan bantuan negara akan menjadi faktor penting.
  • Akibat Covid-19, masa kesulitan ekspor memaksa perusahaan. Misalnya, peningkatan bantuan negara untuk kendaraan listrik di China tahun ini tampaknya memberikan fleksibilitas dalam kebijakan industri China.

bahan baku

  • 73 persen dari administrator berpendapat bahwa sumber daya mineral suatu negara secara langsung mempengaruhi teknologi produksi yang disukai oleh negara tersebut.
  • Bahan baku memainkan peran yang sangat penting dalam menciptakan perbedaan kawasan dalam industri otomotif masa depan. Bahan mentah akan mencegahnya menjadi pemain tunggal global yang dominan dalam industri ini dalam jangka panjang.

Wilayah bergeser

  • Beberapa pergeseran yang dilokalkan ke berbagai teknologi, pasar, dan aplikasi lebih diharapkan daripada satu pergeseran regional besar.

Tren kunci

  • Perusahaan di industri otomotif harus menghasilkan strategi independen dan regional untuk konsumen.
  • Berfokus pada pengembangan teknologi, sektor otomotif telah mengalihkan fokusnya ke 'bertahan hidup' dan beroperasi karena Covid-19.
  • Karena Covid-19 berdampak negatif pada produksi, pengurangan biaya dan peningkatan merger dan akuisisi diharapkan terjadi.

Studi yang mengevaluasi Pemimpin Sektor Otomotif, KPMG Turki Hakan Ölekl, mengatakan bahwa industri sedang mengubah cara saya dan mulai berbelok. Ölekli berkata, “Dampak Covid-19 pada industri otomotif memiliki banyak aspek. Penting untuk mengevaluasi perubahan mendasar dalam permintaan bersama dengan redefinisi rantai pasokan. Ketika sektor ini menyebar dalam gelombang resesi akibat pandemi, reaksi terhadap penurunan permintaan regional dan produksi akan menjadi bagian dari 'normal baru' bagi perusahaan otomotif. Perubahan pemahaman solusi persaingan dan kerjasama merupakan topik penting lain yang keluar dari penelitian ini. Kesesuaian antara produsen otomotif dan perusahaan informasi dan teknologi tampaknya tak terhindarkan. Meski demikian, para eksekutif otomotif mengakui adanya persaingan di antara mereka tahun ini. Memang, nilai pasar dari 15 perusahaan teknologi teratas itu lima kali lebih tinggi dari nilai pasar 50 besar produsen dan pemasok peralatan otomotif tradisional, ”ujarnya.

Menyatakan bahwa pengembangan kendaraan yang berorientasi pada perangkat lunak menempati urutan pertama dalam ritel masa depan, Ölekli menekankan bahwa lebih dari 60 persen manajer otomotif berpikir bahwa jumlah pusat ritel fisik akan berkurang 20 hingga 30 persen dalam skala global.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait