Penduduk Istanbul Ingin Peningkatan Karantina dan Inspeksi

Orang-orang Istanbul menginginkan karantina dan inspeksi ditingkatkan
Orang-orang Istanbul menginginkan karantina dan inspeksi ditingkatkan

79,7 persen peserta "Coronavirus Perception, Expectation and Attitude Research in Istanbul" menyatakan bahwa mereka memiliki informasi yang cukup tentang virus Corona. Sementara ditekankan bahwa pembatasan dan kontrol harus ditingkatkan dalam memerangi epidemi, 29,2 persen dari mereka yang menginginkan pembatasan menuntut jam malam dan 15,3 persen menuntut karantina selama lima belas hari. Empat dari setiap lima peserta, satu kenalannya mengidap penyakit, 82,9 persen di antaranya akan meningkatkan epidemi di Istanbul di masa mendatang. Penggunaan masker naik dari 35,8 persen di bulan Maret menjadi 99,6 persen. 55,4 persen laki-laki dan 41,6 persen perempuan mengatakan mereka ingin divaksinasi jika vaksin tersedia.


"Penelitian Persepsi, Harapan dan Sikap Coronavirus di Istanbul" yang dilakukan oleh Kantor Statistik Kota Metropolitan Istanbul telah diterbitkan. Riset yang pertama dilakukan antara 19 hingga 22 Maret itu diulangi antara 17 hingga 21 November 2020. Dalam studi yang dibuat menggunakan metode Computer Aided Telephone Questionnaire (CATI) dengan 749 warga Istanbul yang dipilih secara acak, diukur persepsi, ekspektasi dan sikap warga Istanbul terhadap virus corona; Data yang diperoleh pada bulan Maret dan November dibandingkan. Kesimpulan berikut dicapai dalam penelitian ini:

79,7 persen memiliki pengetahuan yang cukup tentang virus corona

Terhadap pertanyaan “Apakah menurut Anda sudah cukup informasi tentang virus corona?” Yang ditanyakan kepada peserta, 13 persen dari peserta menjawab kurang informasi, 7,3 persen tidak yakin, 79,7 persen menjawab cukup informasi.

Karantina dan inspeksi harus ditingkatkan

Ditanya apa tindakan lain yang dapat diambil untuk memerangi virus corona, sebagian besar peserta mengatakan bahwa pembatasan harus ditingkatkan. Di antara pembatasan tersebut, ditetapkan jam malam 29,2 persen dan karantina selama 15,3 hari dengan XNUMX persen. Para peserta menyatakan bahwa mereka memerlukan bantuan keuangan jika menjalani karantina.

Masalah lain yang dialamatkan oleh para peserta adalah meningkatkan inspeksi. Juga dicatat bahwa agar virus corona dapat dikendalikan, warga negara harus mematuhi aturan dan sanksi pidana harus diterapkan jika diperlukan.

55,4 persen pria dan 41,6 persen wanita ingin divaksinasi

Jika vaksin virus corona tersedia, 55,4 persen pria dan 41,6 persen wanita ingin divaksinasi. Melihat rentang usia, 61 persen dari mereka yang berusia 60,5 ke atas, 41 persen dari mereka yang berusia 60 hingga 51 tahun, 31 persen dari mereka yang berusia 40 hingga 42,2 tahun, dan 18 persen dari mereka yang berusia 30 hingga 50,3 tahun. menyatakan bahwa dia ingin divaksinasi.

Perkembangan sebagian besar ditonton di televisi

10 persen dari peserta yang ditanyai di mana mereka mengikuti berita terkait virus corona dalam 55,1 hari terakhir, berasal dari televisi, 32,6 persen dari media sosial, 11,1 persen dari situs berita internet, 0,7 persen dari surat kabar, 0,5 persen, XNUMX di antaranya menyatakan bahwa mereka mengikuti dari grup Whatsapp.

Penggunaan masker meningkat menjadi 99,6 persen

Diarahkan kepada para peserta, "Tindakan pencegahan apa yang telah Anda lakukan selama 10 hari terakhir terkait virus corona?" Pada Maret, 40,4 persen menjawab "Saya memakai sarung tangan" dan 35,8 persen menjawab "Saya memakai topeng". Pada November lalu, dia menyatakan menggunakan 31 persen sarung tangan dan 99,6 persen masker.

Lebih banyak perhatian diberikan pada nutrisi

"Apakah Anda telah memperhatikan diet Anda selama 10 hari terakhir untuk mengambil tindakan pencegahan terhadap virus corona?" 60,4 persen dari peserta menjawab "Ya" pada bulan Maret dan 91,8 persen pada bulan November.

Penggunaan angkutan umum menurun di bulan November dibandingkan bulan Maret

Sementara 45,5 persen peserta menyatakan bahwa mereka tidak menggunakan / kurang menggunakan transportasi umum pada bulan Maret, angka ini meningkat menjadi 82 persen pada bulan November. Sebelum periode virus corona, 39 persen peserta menyatakan menggunakan bus, minibus dan angkutan sejenis, 34,2 persen menggunakan kendaraan pribadi, 20,8 persen menggunakan kendaraan angkutan subway dan marmaray, 6 persen menyatakan mencapai tujuan dengan berjalan kaki. . Peserta yang menyatakan bahwa preferensi transportasi mereka berubah selama periode virus Corona; Sebanyak 26,3 persen menyatakan menggunakan bus, minibus dan angkutan sejenis, 51,3 persen menggunakan kendaraan pribadi, 10,3 persen menggunakan angkutan subway dan marmaray, dan 12,1 persen menyatakan dapat menjangkau dengan berjalan kaki.

Tingkat pembeli menurun

Tingkat mereka yang menyatakan berbelanja lebih banyak daripada sebelum virus korona adalah 25,9 persen pada Maret dan 11,5 persen pada November. 77,6 persen peserta menyatakan bahwa mereka membeli produk makanan, 45,9 persen bahan pembersih, 15,3 persen produk penunjang peningkat kekebalan, dan 2,4 persen produk perawatan bayi.

94,4 persen kehidupan sehari-hari terpengaruh

Pada bulan Maret, 37,5 persen peserta membatasi berbagai tindakan saya, 35,1 persen membatasi sosialisasi saya, 14,5 persen mengganggu psikologi saya, dan 12,9 persen menjawab pertanyaan "Bagaimana virus corona memengaruhi kehidupan sehari-hari Anda?" . Pada November, 34,8 persen menjawab bahwa itu membatasi sosialisasi saya, 33,6 persen mengganggu psikologi saya, 26 persen membatasi jangkauan gerak saya, 5,6 persen tidak mempengaruhi kehidupan sehari-hari mereka.

Tingkat kecemasan, ketakutan dan stres meningkat

Akibat perkembangan akibat pandemi tersebut, 69 persen partisipan menyatakan tingkat kecemasan, 65 persen partisipan, 58,4 persen ketakutan, 45,5 persen kesepian, dan 44,9 persen putus asa mereka meningkat.

Pada Maret, 57,9 persen responden menyatakan khawatir, 18,1 persen sebagian cemas, dan 24 persen tidak, sedangkan pada November 70,9 persen khawatir, 11,5 persen sebagian cemas dan 17,6 persen khawatir. Katanya, XNUMX tidak khawatir.

91,6 persen khawatir tentang infeksi

Dalam studi yang dilakukan pada Maret lalu, 75,2 persen peserta tertular virus atau kerabatnya, 81,1 persen karena masalah ekonomi, 70,4 persen karena terganggunya layanan pendidikan, 70,3 persen karena lebih banyak pembatasan dalam kehidupan sehari-hari. dan 41,6 persen menyatakan khawatir tidak dapat mengakses pangan yang memadai. Pada November, 91,6 persen virus menginfeksi diri atau kerabatnya, 87,9 persen masalah ekonomi, 80,6 persen gangguan layanan pendidikan, 65,6 persen lebih banyak pembatasan dalam kehidupan sehari-hari dan 35,7 persen. XNUMX menyatakan bahwa mereka khawatir tidak mendapatkan cukup makanan.

5 dari setiap 4 orang memiliki penyakit yang diketahui

"Siapa di antara kenalan Anda yang terkena penyakit virus korona?" Jawaban pertama yang diberikan oleh peserta atas pertanyaan tersebut adalah tetangga mereka, yang kedua adalah kerabat mereka yang tinggal di Istanbul, dan yang ketiga adalah rekan kerja mereka.

Ini dianggap berdampak negatif pada perekonomian

91,8 persen peserta menyatakan bahwa perekonomian negara terkena dampak negatif dari epidemi; 92,5 persen berpendapat bahwa efek ini akan berlanjut dalam periode mendatang.

Peserta mengira kasus virus corona akan meningkat

76,4 persen dari mereka yang disurvei di Turki, sementara 82,9 persen kasus virus korona di Istanbul akan meningkat dalam periode mendatang, katanya. Pada Maret, 97,5 persen responden mengira virus akan dapat diatasi dalam 12 bulan, sementara itu turun menjadi 58,9 persen pada November. Sementara 20,1 persen berpendapat bahwa dalam waktu 13-24 bulan akan terkendali, 21 persen berpendapat akan membutuhkan waktu lebih dari 24 bulan.

Informasi Demografis Peserta

Penelitian mencakup 8 kategori yang ditentukan tergantung pada pendidikan, profesi dan tingkat pendapatan dari tingkat status sosial ekonomi (SES) ke atas (A +, A), menengah atas (B +, B), menengah bawah (C +, C) dan bawah (D dan E) dievaluasi menurut statusnya. Pengambilan sampel bertingkat, salah satu metode pengambilan sampel acak, digunakan untuk mewakili Istanbul dalam penelitian ini; Stratifikasi dibuat sesuai dengan kriteria SES. 3,1 persen responden adalah E, 17,9 persen D, 43,1 persen C, 17,4 persen C +, 5,6 persen B, 6,3 persen B +, persen 1,3 persen di antaranya adalah penduduk kabupaten A dan 5,3 persen berstatus sosial ekonomi A +. 61,1 persen dari peserta berusia antara 18-40, sementara 38,9 persen berada di kelompok usia di atas 40 tahun. Sedangkan 50,9 persen pesertanya adalah perempuan, 49,1 persen adalah laki-laki.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait