Pandemi Covid-19 Mempengaruhi Kesehatan Mental Anak dan Remaja

Pandemi Covid mempengaruhi kesehatan mental anak-anak dan remaja
Pandemi Covid mempengaruhi kesehatan mental anak-anak dan remaja

Pandemi Covid-19 terus mempengaruhi kesehatan mental anak-anak dan remaja serta orang dewasa. Anak-anak dan remaja yang melanjutkan pendidikan bahkan di rumah sekarang dapat menunjukkan perilaku seperti menangis, introversi, pengendalian amarah, dan agresi karena mereka tidak dapat mengekspresikan diri selama proses perubahan ini.


Mengingatkan bahwa orang dewasa memiliki tanggung jawab penting untuk melindungi kesehatan mental anak-anak dan remaja dalam proses ini, pakar DoctorTakvimi.com Psk. Ezgi Ünal berkata, “Orang dewasa tidak boleh lupa bahwa menghabiskan waktu untuk hobi, melakukan aktivitas dengan anak-anak dan menghabiskan waktu berkualitas, yang kami sebut waktu berkualitas, adalah kunci untuk melindungi kesehatan mental mereka sendiri dan anak-anak mereka”.

Kehidupan orang dewasa yang sehat secara mental sangat bergantung pada masa kanak-kanak mereka. Mengetahui dengan baik masalah dan trauma orang tersebut di masa kecil juga membantu dalam memecahkan masalah di masa depan. Psikolog Ezgi Ünal, salah satu ahli dari DoktorTakvimi.com, menyatakan bahwa "Hidup sehat hanya mungkin terjadi dengan selesainya setiap periode perkembangan satu per satu", menyatakan bahwa jika masalah terjadi pada salah satu periode ini, yang memiliki karakteristik dan konflik uniknya sendiri, diperkirakan tahapan selanjutnya juga akan terpengaruh.

Mengingatkan bahwa masa kanak-kanak adalah masa ketika fondasi karakter diletakkan, dan masa remaja adalah tahun-tahun ketika individu mengambil langkah pertama menuju kedewasaan dan pembentukan identitas dimulai. Ezgi Ünal menunjukkan bahwa periode masa muda, di mana orang muda mempertanyakan keberadaan mereka dan sering bertanya mengapa, membawa risiko mengembangkan penyakit mental yang penting. Psikolog Ezgi Ünal, salah satu ahli dari DoktorTakvimi.com, mengatakan bahwa penelitian menunjukkan bahwa meskipun dalam berbagai kondisi risiko, sejumlah besar anak tidak mengalami gangguan mental yang parah, tetapi 18 persen dari semua anak memiliki masalah perilaku.

Kecanduan teknologi meningkat selama periode Covid-19

Menggarisbawahi bahwa wabah Covid-19, yang telah diperangi oleh seluruh dunia, telah menjadi masalah yang tidak terkendali bagi anak-anak dan remaja serta mempengaruhi kehidupan orang dewasa, pakar Dr. Takvimi.com Psk. Ezgi Ünal melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: “Orang muda yang menghabiskan banyak waktu di rumah seperti orang dewasa lebih terkait dengan teknologi dan internet… Selain itu, mereka melanjutkan pendidikan secara online. Selama periode ini, ketika orang muda dan anak-anak berusaha untuk mengatasi pikiran negatif seperti kecanduan teknologi dan kecemasan, sayangnya mereka tidak dapat mengungkapkan perasaan mereka dengan kata-kata seperti orang dewasa. Sebaliknya, mereka mencoba mengekspresikan diri melalui perilaku seperti menangis, introversi, pengendalian amarah, dan agresi. Dalam proses ini, orang dewasa memiliki tanggung jawab untuk melindungi kesehatan mental anak-anak dan remaja. Orang dewasa perlu menghabiskan waktu terbatas dengan perangkat teknologi seperti televisi, tablet, dan telepon sebagai panutan bagi anak-anak dan remaja.

Karena kecanduan teknologi meningkat pada periode ini. Orang dewasa tidak boleh lupa bahwa untuk melindungi kesehatan mental mereka dan anak-anak mereka, menghabiskan waktu untuk hobi, melakukan aktivitas dengan anak-anak, dan menghabiskan waktu berkualitas adalah kunci untuk kesadaran dan kesadaran. Anak-anak kita adalah keamanan masyarakat dan masa depan mereka… Oleh karena itu, sangat penting untuk melindungi kesehatan mental dan fisik mereka. "


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait