Pengingat Tindakan Covid-19 di Panti Jompo dan Pusat Perawatan Penyandang Cacat

Mengingatkan tindakan tegas di panti jompo dan pusat perawatan penyandang cacat
Mengingatkan tindakan tegas di panti jompo dan pusat perawatan penyandang cacat

Kementerian Keluarga, Tenaga Kerja, dan Layanan Sosial mengirim surat edaran yang mengingatkan aturan pencegahan dan praktik Covid-19 yang harus diambil untuk staf yang bekerja di panti jompo, pusat perawatan penyandang cacat, dan panti asuhan.


Dalam surat edaran yang dikirim dalam lingkup tindakan Covid-19, Kementerian mengingatkan bahwa tindakan ketat yang diterapkan pada Februari terhadap panti jompo dan panti jompo dan situs panti asuhan dan staf yang bekerja di lembaga-lembaga ini akan berlanjut dalam beberapa hari mendatang. Peringatan berikut dimasukkan dalam surat edaran di mana aturan tentang tindakan yang harus diambil dan praktik diingatkan:

Pergeseran Akan Berlanjut sebagai Periode 14 Hari

Perpindahan personel yang bekerja di lembaga-lembaga ini akan terus diatur dalam periode 14 hari. Sekembalinya dari rumah sakit, durasi isolasi adalah 14. Jika isolasi tidak memungkinkan selama 14 hari, setidaknya isolasi akan dilakukan selama 10 hari.

Tes PCR Akan Dilakukan Sebelum Bekerja Untuk Personil Di Isolasi Rumah

Tes PCR, yang telah dilakukan sejak April dan diterapkan pada personel sebelum mulai bekerja, akan dilanjutkan. Setelah tes pra-shift, perawatan akan diberikan untuk memastikan bahwa orang-orang terus diisolasi dengan mematuhi aturan isolasi penuh, bahwa personel tidak mulai bekerja tanpa mengungkapkan hasil tes, dan bahwa personel yang hasil tes PCRnya dilaporkan negatif dibawa ke area kerja.

Kegiatan Sosial Tidak Akan Diizinkan

Sosialisasi personel yang bekerja di lembaga satu sama lain akan dibatasi semaksimal mungkin. Orang akan dilarang makan bersama. Acara sosial tidak diperbolehkan di tempat-tempat yang berafiliasi dengan Kementerian.

Tamu yang Dibawa ke Tempat dalam Kondisi Darurat Pasti Akan Diisolasi selama 14 Hari

Akan dipastikan bahwa para tamu yang dibawa ke organisasi dalam situasi darurat akan diisolasi selama 14 hari, pengujian akan dilakukan pada akhir periode isolasi 14 hari, dan orang-orang yang dilaporkan hasil tes negatif akan dibawa ke kamar mereka. Mereka yang mendapat perawatan rawat inap akan keluar dari rumah sakit setelah selesai perawatannya dan munculnya dua negatif tes PCR harus dilakukan 24-48 jam setelahnya.

Pelacakan Kontak Akan Dilakukan Sesuai Dengan Algoritma Kontak

Pengisolasian orang yang diidentifikasi sebagai kontak akan dilakukan di area satu orang di mana mereka berada, dan jika tidak memungkinkan di area satu orang, mereka akan diisolasi dengan jumlah orang paling sedikit. Pelacakan kontak akan dilakukan sesuai dengan algoritma kontak.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait