Penyebab Paling Umum Infertilitas Pria: Varikokel

Penyebab paling umum dari infertilitas pria adalah varikokel
Penyebab paling umum dari infertilitas pria adalah varikokel

Spesialis Urologi Op.Dr.Murat Mermerkaya memberikan informasi penting tentang subjek. Varikokel berarti pembengkakan di pembuluh darah testis. Keadaan ini bisa mengganggu sperma dan menghalangi punya anak. Saat varikokel dioperasi, masalah ini teratasi dan terjadi kehamilan. Metode yang paling berhasil dalam pembedahan adalah bedah mikro. Apa itu varikokel? Apakah varikokel hilang seiring waktu? Apakah varikokel mengurangi jumlah sperma? Apakah varikokel mempengaruhi kehidupan seksual? semua dan lebih banyak detail berita ...

Apakah varikokel hilang seiring waktu?


Varikokel tidak sembuh dengan sendirinya kecuali jika diobati dengan pembedahan. Varikokel adalah suatu kondisi pembesaran pembuluh darah vena di sekitar testis, sedangkan pembesaran pembuluh darah secara bertahap meningkat dan varikokel dapat menjadi yang paling parah, tidak mungkin sembuh secara spontan tanpa pengobatan.

Apakah varikokel mengurangi jumlah sperma?

Varikokel yang tidak diobati menyebabkan lebih banyak kerusakan pada testis seiring berjalannya waktu. Ini mengurangi jumlah dan pergerakan sperma dan juga merusak bentuknya. Oleh karena itu, hal itu dapat mencegah terjadinya anak. Ligasi bedah pada pembuluh yang melebar mengoreksi penurunan fungsi testis. Jumlah dan kualitas sperma meningkat pada 80 persen pria yang pernah menjalani operasi.

Apakah varikokel mempengaruhi kehidupan seksual?

Varikokel tidak berpengaruh pada aktivitas seksual. Namun, varikokel yang parah dapat mempengaruhi testis selama bertahun-tahun dan dapat berkontribusi sebagian pada penurunan hormon testosteron-pria yang mungkin terjadi di usia selanjutnya. Dalam hal ini, struktur buah zakar rusak dan tidak dapat memproduksi hormon pria (testosteron) seperti sebelumnya. Akibatnya, masalah seksual bisa saja terjadi pada pria.

Apa saja gejala varikokel?

Gejala varikokel sangat penting untuk diagnosis dan pengobatan penyakit. Varikokel pada testis;

  • pembengkakan
  • Keadaan bengkak
  • Mungkin memberikan gejala berupa nyeri pada testis.

Setelah beberapa saat, pembesaran pada pembuluh darah vena menjadi cukup nyata untuk dilihat dari luar dan dapat berbentuk seperti varises yang terlihat di kaki. Gejala varikokel meliputi pembengkakan dan rasa hangat, serta pembengkakan di testis. Penyusutan testis, yang merupakan salah satu gejala varikokel, dapat dilihat pada beberapa pasien, meskipun jarang terjadi.

Apa penyebab varikokel?

Penyebab varikokel tidak jelas. Ini terlihat pada 15-20% individu yang memiliki anak di masyarakat bahkan di usia dewasa. Itu diamati pada tingkat 30-40% pada pria yang mengajukan infertilitas. Infertilitas sekunder, yaitu pada mereka yang pernah memiliki anak sebelumnya dan mengajukan kembali anak, angka ini dapat meningkat hingga 60%.

Varikokel terlihat di testis kiri di 90%, sementara itu terlihat bilateral di 8-9%. Tingkat kejadian hanya di sisi kanan adalah 1-2%. Fakta bahwa varikokel sebagian besar terlihat di sisi kiri tergantung pada beberapa faktor anatomi.

  • Testis di sisi kiri sedikit lebih rendah dari pada yang di kanan
  • Vena di sisi kiri testis lebih panjang dari pada sisi kanan.
  • Hubungan anatomi vena testis kiri dengan organ lain yang berdekatan di perut.
  • Di antara ciri-ciri seperti struktur anatomi pengosongan vena testis kiri, varikokel adalah salah satu penyebab yang paling banyak terlihat di sisi kiri.

Bagaimana memahami varikokel?

Orang yang cermat dapat mengidentifikasi varikokel dari ketidakteraturan, pembengkakan atau nyeri pada testis saat pemeriksaan diri. Varikokel sebagian besar didiagnosis selama pemeriksaan dokter dalam aplikasi yang dibuat dengan keluhan infertilitas. Juga; Nyeri yang dialami setelah situasi yang membutuhkan usaha seperti berdiri lama, olahraga, atau aktivitas seksual mungkin mengindikasikan varikokel. Pemeriksaan varikokel dilakukan sebagai bagian dari pemeriksaan genital. Pasien harus diperiksa dalam posisi berdiri pada suhu ruangan 21-22 derajat. Testis dan area genital diamati saat pasien berdiri tegak. Pasien diperiksa dengan mata dan tangan dalam posisi normal dan dengan melakukan manuver tegang. Dengan manuver normal dan tegang, harus ditentukan apakah ada ekspansi dalam struktur vaskular. Kehadiran varikokel secara klinis ditentukan dengan prosedur ini. Standar emas dalam diagnosis adalah pemeriksaan dokter. Selain itu, ultrasonografi Skrotum Doppler dilakukan untuk mendukung diagnosis klinis, menentukan derajat varikokel dan memutuskan operasi.

Bagaimana pengobatan varikokel?

Setelah diagnosis varikokel, harus dicek apakah terdapat perbedaan antara ukuran testis dan konsistensi testis. Melakukan analisis air mani, di mana parameter sperma dievaluasi, sangat menentukan dalam pengobatan. Jika tidak ada masalah pada parameter sperma pasien, masih diperdebatkan apakah harus dioperasi atau tidak.

Ini dapat merusak parameter sperma untuk pasien tersebut;

  • Kebiasaan makan
  • Merokok dan penggunaan alkohol
  • Paparan zat beracun

Obat antioksidan dan metode nutrisi dapat direkomendasikan untuk meningkatkan parameter sperma dan lingkungan tempat sperma berada. Setelah diagnosis, muncul pertanyaan pasien varikokel mana yang akan dioperasi atau tidak. Bukan pendekatan yang tepat untuk memutuskan operasi dengan melihat grade varikokel, yaitu nilai grade. Dalam beberapa kasus, bahkan varikokel Tingkat 1 dapat dioperasi, sementara dalam beberapa kasus, pembedahan mungkin tidak diputuskan untuk varikokel Tingkat 1. Pembedahan menggelapkan, itu adalah situasi yang bervariasi menurut pasien.

Perawatan suportif dapat direkomendasikan untuk pasien yang didiagnosis dengan varikokel tetapi tidak memiliki masalah infertilitas atau yang memiliki parameter sperma yang rusak. Agen antioksidan dapat diberikan kepada pasien yang belum mengalami kehilangan sperma yang parah, motilitas sperma tidak hilang sama sekali, dan kelainan bentuk sperma minimal. Namun, pembedahan mungkin direkomendasikan untuk pasien yang telah didiagnosis dengan varikokel dan yang mengalami gangguan parameter sperma dan infertilitas. Perubahan olahraga, diet dan gaya hidup tidak memiliki manfaat dalam mengurangi ketidaknyamanan pada pasien tersebut.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait