Studi Vaksin Covid-19 Dibuka untuk Partisipasi Warga

Pekerjaan vaksin Covid terbuka untuk warga
Pekerjaan vaksin Covid terbuka untuk warga

Studi fase-19 tentang vaksin Covid-3 dibuka untuk partisipasi warga. pernyataan dari Kementerian Kesehatan mengatakan: "Pada tanggal 15 September di negara kita setelah vaksin Covidien-3 asal Cina untuk petugas kesehatan dimulai, studi Tahap 19 mulai dilaksanakan pada warga sukarela. Warga berusia 18-59 tahun yang belum pernah menderita Covid-19 sebelumnya, https://covid19asi.calismasi.info atau dengan menelepon 0850 811 18 80.


Aplikasi vaksin Covidien-19 berlanjut di 12 pusat di 25 kota di Turki. Vaksin, yang pertama kali diperkenalkan pada petugas perawatan kesehatan berisiko tinggi, telah diberikan pada 726 petugas kesehatan sukarelawan hingga saat ini, dan 1237 dosis vaksin telah diberikan. Karena data keamanan aplikasi dalam kelompok profesional perawatan kesehatan dievaluasi secara positif, aplikasi juga dibuka untuk warga berisiko normal. Laporan evaluasi sementara disiapkan untuk setiap 500 sukarelawan dalam tahap vaksinasi yang sedang berlangsung.

Menurut laporan keselamatan sementara yang disiapkan dengan 6 orang pada 518 November, ditetapkan bahwa vaksin tersebut tidak memiliki efek samping yang signifikan. Efek samping yang paling umum dilaporkan sebagai kelelahan (7,5%), sakit kepala (3,5%), nyeri otot (3%), demam (3%) dan nyeri tempat suntikan (2,5%). Komite pemantau data independen menyatakan bahwa tidak ada keraguan tentang keamanan vaksin dalam evaluasi laporan keselamatan sementara dengan data yang tersedia. Vaksinasi berlanjut dalam dua tahap: petugas perawatan kesehatan berisiko tinggi dan sukarelawan berisiko normal.

Vaksin Covid-19 rencananya akan diterapkan pada total 12 ribu 450 relawan. Dalam studi vaksinasi, sebagian relawan diberikan vaksin sebenarnya dan sebagian lagi diberikan plasebo. Metode ini ditentukan secara acak oleh program komputer dan tim peneliti tidak tahu apa yang dilakukan relawan yang mana. Dalam uji coba yang akan dilakukan pada warga relawan, 3 dari setiap 2 orang akan diberikan vaksin sungguhan. Dengan cara ini akan terlihat perbedaan pengaruh antara vaksin yang sebenarnya dan yang tidak. Di akhir studi, semua relawan di kelompok plasebo akan diundang kembali ke pusat dan vaksinasi yang sebenarnya akan diterapkan. "


sohbet

Feza.Net

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait