Tekanan Darah Tinggi Juga Terlihat Pada Anak-anak!

anak tekanan darah tinggi juga terlihat
anak tekanan darah tinggi juga terlihat

Tekanan darah tinggi, umumnya dikenal sebagai penyakit orang dewasa; Karena peralihan genetik, berbagai penyakit ginjal dan terutama obesitas, hal itu mengetuk pintu anak-anak dengan cara yang berbahaya.


Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak Rumah Sakit Internasional Acıbadem Dr. Şeyma Ceyla Cüneydi menyatakan bahwa tekanan darah setiap anak sejak usia 3 tahun harus diukur setidaknya setahun sekali, meskipun tidak ada masalah, dan berkata, “Tekanan darah tinggi dapat dilihat pada semua usia mulai dari periode neonatal dan merupakan kondisi yang harus diikuti dengan serius. Pasalnya, tekanan darah tinggi dapat mengganggu struktur seluruh sistem pembuluh darah di dalam tubuh. Pada anak-anak, sama seperti orang dewasa; "Ini bisa menyebabkan penyakit serius pada organ penting seperti otak, mata, jantung dan ginjal."

Waspadai gejala ini!

Tekanan yang terjadi pada dinding bagian dalam pembuluh darah vena selama proses pemompaan darah ke tubuh disebut tekanan darah. Tekanan yang dibuat oleh jantung saat memompa darah didefinisikan sebagai tekanan darah tinggi, dan tekanan yang dibuat saat otot jantung rileks didefinisikan sebagai tekanan darah kecil. Namun, tekanan darah tinggi biasanya asimtomatik pada anak-anak. Pada bayi muda yang belum bisa berbicara, tekanan darah tinggi bermanifestasi sebagai tangisan berlebihan, berkeringat, sering bernafas, kesulitan makan tanpa sebab. Pada anak yang lebih besar, gejala seperti sakit kepala, mual, tinitus, keringat berlebih, muntah, jantung berdebar, penglihatan menurun, sesak napas dan kelelahan dapat terjadi. Menjelaskan bahwa tekanan darah dapat berubah pada anak sepanjang hari dan tergantung pada alasan seperti kecemasan, ketakutan dan kesedihan, Spesialis Kesehatan dan Penyakit Anak Dr. Şeyma Ceyla Cüneydi mengatakan, “Nilai tekanan darah normal di masa kanak-kanak bervariasi sesuai dengan usia, jenis kelamin, rasio berat / tinggi badan anak”.

Beberapa penyakit menyebabkan tekanan darah tinggi

Lalu mengapa tekanan darah tinggi terjadi pada anak-anak? Jawaban pertama untuk pertanyaan ini adalah transmisi genetik dari keluarga. Dalam kasus seperti itu, kelebihan berat badan juga menyertai tekanan darah tinggi. Memperhatikan bahwa obesitas juga menyebabkan tekanan darah tinggi, Dr. Şeyma Ceyla Cüneydi melanjutkan kata-katanya sebagai berikut: “Penyebab sekunder dari tekanan darah tinggi termasuk beberapa masalah ginjal dan jantung dan jarang tumor kelenjar adrenal. Tekanan darah tinggi jarang menimbulkan keluhan. Hipertensi yang diinduksi ginjal menyebabkan retardasi pertumbuhan. Selain itu, mimisan, masalah penglihatan, sakit kepala, pusing, dan serangan epilepsi dapat dilihat. Pada anak yang diduga memiliki tekanan darah tinggi, pemantauan tekanan darah sebaiknya dilakukan dengan alat holter.

Periksalah tekanan darah Anda setahun sekali

Tekanan darah tinggi dapat menyebabkan berbagai kerusakan organ, terutama pada jantung, ginjal, dinding pembuluh dan saraf. Karena darah yang dipompa dengan tekanan tinggi menyebabkan pertumbuhan di bilik jantung dan penebalan otot jantung, hal itu meningkatkan risiko penyakit arteri koroner dan serangan jantung di masa mendatang. Selain itu, ia menyatakan bahwa tekanan darah yang tidak tertangani bertanggung jawab atas melambatnya aliran darah ke ginjal akibat kerusakan yang disebabkan oleh pembuluh ginjal. Şeyma Ceyla Cüneydi berkata, “Demikian pula, pembuluh yang menuju ke otak rusak karena tekanan darah tinggi. Ini bisa menyebabkan stroke. Karena tekanan darah tinggi akan mengganggu pembuluh darah yang menuju ke semua jenis organ, hal itu memiliki efek seperti gangguan penglihatan. Oleh karena itu, tekanan darah setiap anak di atas usia 3 tahun harus diukur setiap tahun, meskipun tidak ada keluhan. Jika ada penyakit atau keluhan yang mengisyaratkan tekanan darah tinggi, sebaiknya diukur tekanan darahnya di bawah usia tiga tahun, ”ujarnya.

Langkah pertama dalam pengobatan adalah mengontrol berat badan

Ketika diagnosis tekanan darah tinggi didiagnosis, metode pertama yang digunakan sebagai pengobatan adalah memberikan dukungan emosional dengan memulai diet dan olahraga untuk membawa berat badan anak ke tingkat yang diinginkan. Menekankan bahwa konsumsi garam juga harus dibatasi, Dr. Menurut informasi yang diberikan oleh Şeyma Ceyla Cüneydi, jumlah garam yang harus diminum setiap hari kurang dari satu gram dalam enam bulan pertama, satu gram hingga satu tahun, 1 gram untuk usia 3-2, 4 gram untuk usia 6-3, 7 gram untuk usia 10-5. Harus berusia antara 11-14 tahun dan 6 gram untuk orang dewasa juga. Menyatakan satu sendok teh garam sekitar 1.5-2 gram, Dr. Şeyma Ceyla Cüneydi melengkapi kata-katanya sebagai berikut:

“Jika tekanan darah tinggi terdeteksi, jumlah ini juga harus dikurangi. Perlu dipikirkan tidak hanya garam yang digunakan dalam makanan, tetapi juga garam dalam makanan olahan yang kita sebut garam rahasia. Itulah mengapa penting untuk membatasi junk food sejak kecil. Jika diet dan pembatasan garam selama 6 bulan tidak berhasil pada anak-anak, perawatan obat dimulai. "


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait