Kanker Perut Meningkat Saat Diet Barat Meningkat

Ketika pola makan barat meningkat, begitu pula kanker perut
Ketika pola makan barat meningkat, begitu pula kanker perut

Kanker lambung yang tenang dan progresif tanpa gejala selama bertahun-tahun, adalah salah satu jenis kanker yang paling umum di Turki. Merujuk pada data yang disiapkan Kementerian Kesehatan tentang kanker perut baru-baru ini, Spesialis Gastroenterologi Prof. Dr. Genghis Pata, data protokol klinis menurut urutan kelima kanker perut paling umum pada pria di Turki, sedangkan wanita merupakan peringatan penting yang menyatakan bahwa kanker jenis keenam.


Kanker perut paling umum terjadi di negara-negara timur jauh seperti Jepang dan Cina. Dinyatakan kejadian di negara-negara Eropa dan USA berkisar 100-12 per 15 ribu. Protokol klinis yang disiapkan, tercatat bahwa 100 ribu orang di Turki dengan 14.2 berada pada risiko kanker lambung sedang dalam kelompok. Di sisi lain, di antara semua jenis kanker, terlihat bahwa kanker perut menduduki peringkat kelima dengan 5,8 persen pada pria, dan keenam pada wanita dengan 3,7 persen.

"KAMI ADALAH NEGARA TERBESAR DI EROPA"

Ditunjukkan bahwa langkah terpenting dalam pencegahan kanker lambung adalah pencegahan nutrisi yang tidak sehat, dan disinyalir bahwa kejadian kanker lambung meningkat berbanding lurus dengan peningkatan obesitas. Untuk alasan ini, Profesor Spesialis Gastroenterologi Rumah Sakit Universitas Yeditepe Koşuyolu, yang memperingatkan bahwa pengendalian berat badan bersama dengan diet tipe Mediterania dapat mengurangi risiko kanker perut. Dr. Cengiz Pata melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Sayangnya, dalam beberapa tahun terakhir, kami berada di urutan pertama di antara negara-negara Eropa dalam hal obesitas. Kita harus menyelesaikan ini secepat mungkin. Di sisi lain, pola makan Barat juga dapat memicu peningkatan kanker perut. Terutama makanan beku dan makanan cepat saji sangat berbahaya dalam pengertian ini. Makanan yang mengandung garam berlebihan, seperti asin, acar atau acar; Terlihat bahwa memasak daging di atas api langsung seperti barbekyu dan barbekyu serta seringnya mengonsumsi daging olahan dan produk daging dalam jumlah besar meningkatkan risiko kanker perut.

PERHATIAN PADA PILORI HELIKOBACTER!

Spesialis Gastroenterologi Rumah Sakit Universitas Yeditepe Prof. Dr. Cengiz Pata: “Dengan laporan yang diterbitkan oleh Organisasi Kesehatan Dunia pada tahun 1994, helicobacter pylori terdaftar di antara penyebab paling penting dari kanker perut. Helicobacter pylori hanya dapat bertahan hidup di perut manusia. Asam lambung membunuh semua bakteri, tetapi ia dapat hidup di lingkungan asam dengan mengeluarkan beberapa enzim. Helkobakter pylori tidak menular dari makanan atau minuman. Itu ditularkan dari orang ke orang. Penularan dari ibu ke anak adalah salah satu cara yang paling umum. Ia bisa hidup dengan tenang di perut selama bertahun-tahun. Ini dapat menyebabkan kanker bersamaan dengan gastritis, tukak atau perubahan jaringan dengan datang bersama dengan faktor-faktor lain di dalam tubuh setelah bertahun-tahun.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait