Pandemi Dengan Cepat Mendigitalkan Industri Logistik

Pandemi dengan cepat mendigitalkan industri logistik
Pandemi dengan cepat mendigitalkan industri logistik

Pandemi telah mengungkapkan betapa pentingnya industri logistik. Dengan pandemi tersebut, penggunaan digitalisasi dan teknologi dalam manajemen logistik meningkat pesat. Startup teknologi logistik membentuk kembali industri logistik dalam proses ini. Memang, jika truk berjalan di suatu negara, ada kehidupan di negara itu.

Pandemi dengan cepat mendigitalkan industri logistik


Salah satu dari 5 sektor di dunia yang akan mengalami transformasi digital terbesar dalam 3 tahun ke depan adalah "logistik". Tanpa logistik, siklus perdagangan tidak dapat diselesaikan. Barang yang dibeli harus dikirim ke pelanggan tanpa masalah. Perdagangan sama, artinya logistik. Seiring dengan sektor logistik, kesehatan dan pendidikan menarik perhatian sebagai sektor unggulan.

Menyatakan bahwa e-commerce telah menyebar dengan cepat di dunia dengan pandemi, Ketua Dewan TTT Global Dr. Akın Arslan mengatakan yang berikut:

“Kondisi pandemi yang kita tinggali, meluasnya penggunaan ponsel dan internet semakin meningkatkan kecepatan penyebaran e-commerce. Di Cina, yang tidak kehilangan kepemimpinan dalam e-commerce, tingkat e-commerce di antara total perdagangan berjalan hingga 40%. USA dan Eropa mencapai 14%. Di Turki mendekati 8%. Saat ini, perdagangan dengan cepat menjadi digital. Toko berubah menjadi toko virtual. Meskipun perdagangan menjadi digital, fakta bahwa barang yang dibeli dikirim ke pelanggan berdiri kokoh di hadapan kita sebagai metafora yang konstan. Poin ini membedakan logistik dari yang lain, dan produk yang diproduksi di pabrik perlu dikirim secara fisik ke pintu pelanggan. Menghadapi ancaman epidemi terbesar abad ini, ketika mencoba mengendalikan pandemi dan mengubah kehidupan menjadi seperti yang biasa kita lakukan lagi dengan vaksin dan metode pengobatan yang dikembangkan untuk Covid-19, di sisi lain, untuk menghasilkan solusi untuk situasi ini yang sangat memengaruhi seluruh kehidupan sosial-ekonomi. bekerja dengan rajin. Memasuki bulan terakhir 2020, kontraksi ekonomi dunia menuju 10%. Singkatnya, periode pandemi mengungkapkan betapa pentingnya bagi industri logistik untuk bekerja dengan baik untuk pemeliharaan komponen kehidupan lainnya. Dengan pandemi tersebut, penggunaan digitalisasi dan teknologi dalam manajemen logistik meningkat pesat. Memang kalau truk bekerja di suatu negara, ada kehidupan di negara itu, ”ujarnya.

Prioritas dalam pemberian vaksin, tenaga kesehatan dan logistik

Menggarisbawahi bahwa pentingnya industri logistik telah muncul dengan pandemi, Presiden TTT Global Dr. Akın Arslan menyatakan sebagai berikut:

“Vaksin yang dikembangkan oleh perusahaan BioNTech akan didistribusikan di AS dan Eropa pada bulan ini. Mempertahankan rantai dingin -70 derajat Celcius di semua tahap mulai dari produksi hingga penyimpanan dan distribusi vaksin akan menjadi salah satu masalah logistik terpenting. Dalam implementasi batch pertama vaksin di AS, perlu dicatat bahwa di antara kelompok-kelompok yang akan diberi prioritas, selain tenaga kesehatan, ahli logistik, dan pengemudi truk. Para pelaku ekosistem logistik memainkan peran penting tidak hanya untuk pengangkutan vaksin tetapi juga untuk pemeliharaan kehidupan sehari-hari. "Jika kami dapat mengelola bisnis kami dari rumah dan melanjutkan pendidikan anak-anak kami, kebutuhan kami adalah karena mereka dapat datang ke rumah kami."

Startup teknologi logistik sedang membentuk kembali industri logistik

Menjelaskan bahwa sektor logistik telah dibentuk ulang dengan "startup teknologi logistik", Presiden TTT Global Dr. Akın Arslan melanjutkan pidatonya sebagai berikut:

"Startup teknologi logistik" yang diperkuat oleh teknologi seperti kecerdasan buatan dan kecerdasan tambahan dan tidak membatasi aksesibilitas dengan ponsel pintar menyebar dengan cepat. Jumlah orang yang berhasil menjadi unicorn melebihi 15 orang. Manbang, yang telah menjadikan 10 juta pengemudi truk dan 5 juta perusahaan ekspedisi sebagai bagian dari platformnya di China, meningkatkan valuasinya menjadi lebih dari $ 1.7 miliar dengan investasi sebesar $ 12 miliar minggu lalu. Convoy, Project44, Uber Freight, Next Trucking, Coyote, FourKites, Flexport di AS, CargoX di Amerika Selatan, Senner, Forto, OnTruck, Shippeo di Eropa, Rivigo, Blackbuck, Delhivery di India, Sistem Lori di Afrika Kobo360 startup dan sementara di sana, dan startup parkpalet Tırport di Turki akan tampil kedepan. Startup Turki Tırport, yaitu Create @ Alibaba Finalist, namanya tertulis di final sebagai salah satu dari '20 Startups yang akan menjadi Unicorn dalam skala global. Dengan teknologinya, Tırport memberdayakan perusahaan logistik untuk mengelola operasi mereka ujung ke ujung dengan dasbor dari semua platform digital (iOS / Android / iPAD / Web), di sisi lain; "Ini menyatukan pemilik barang dan pengemudi truk yang andal dalam aplikasi TIRPORT YükCEPte berbasis lokasi dan waktu nyata."


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait