Energi Turki Quo Vadis? TMMOB Membagikan Laporan Kamarnya kepada Publik

Ruang TMMOB tempat kalkun masuk dalam laporan energi dibagikan dengan publik
Ruang TMMOB tempat kalkun masuk dalam laporan energi dibagikan dengan publik

Yunus Yener, Ketua Dewan UCTEA Chamber of Mechanical Engineers. Dalam siaran pers Quo Vadis Energy Turki? Dia membagikan Laporan Kamar dengan publik.


Untuk Menyelesaikan Masalah Terkonsentrasi, Perlu Dilaksanakan Program Publik / Sosialis dengan Perspektif Perencanaan dan Pembangunan Sosial Berbasis Kepemilikan Publik, Layanan Publik dan Manfaat Sosial

Upaya pengelolaan energi dan semua kalangan penguasa bertujuan untuk menciptakan persepsi artifisial tentang “pembangunan negara” di masyarakat, melupakan krisis politik, ekonomi, dan sosial yang semakin mendalam serta memperkuat pendukungnya. Kamar kami disiapkan oleh Kelompok Kerja Energi dan Tenaga di Turki hari ini mau kemana kita berbagi dengan publik? Dalam Chamber Report yang bertajuk, permasalahan yang coba dibayangi dalam energi dan realitas yang coba disembunyikan disebutkan.

Ketergantungan pada bahan bakar fosil dan impor terus berlanjut

Di negara kita, pangsa sumber daya fosil dalam penyediaan energi primer 83,5 persen, pangsa sumber energi terbarukan 16,5 persen, pangsa sumber daya impor 69 persen, dan pangsa sumber daya dalam negeri 31 persen. Dalam kurun waktu 2002-2019, pada saat pemerintahan berkuasa, permintaan energi primer meningkat 87,3 persen dan impor input energi sebesar 102,4 persen, sedangkan pasokan energi dalam negeri meningkat 83,6 persen, tertinggal dari peningkatan permintaan dan impor.

Meskipun pasokan berlebih, investasi yang tidak direncanakan terus berlanjut

Dengan perkiraan permintaan yang berlebihan dan investasi yang tidak direncanakan di sektor kelistrikan, daya terpasang dan kapasitas pembangkitan yang jauh di atas kebutuhan telah ditetapkan. Turki dari 2018 tidak menunjukkan peningkatan yang signifikan dalam permintaan listrik sejak itu dan membawa sekitar 300 miliar kWh konsumsi listrik tahunan.

Pada tahun 2020, nilai puncaknya adalah 49.556 MW. Hingga akhir Oktober 2020 jika Turki memiliki kapasitas terpasang sebesar 93.918,8 MW. Artinya, tersedia daya siaga sesaat 44.362,8 MW. Angka ini bagi kami, sejauh ini, persyaratan daya puncak tertinggi dari persen daya puncak tahun 2020 49.556 hingga 89,5 89,5 MW di Turki hingga menunjukkan bahwa daya tambahan .. adalah normal untuk memiliki lebih dari jumlah daya puncak yang wajar dari kapasitas terpasang, tetapi XNUMX persen, Kelebihan XNUMX poin menggarisbawahi kelebihan kapasitas pasokan.

Total daya terpasang dari proyek-proyek berlisensi, selain Akkuyu NGS, yang sedang dalam proses investasi, adalah 18.553,7 MW, dan setelah kami menerima bahwa listrik ini akan digunakan di tahun-tahun mendatang; Total daya terpasang akan mencapai 111.437,9 MW di tahun-tahun mendatang.

Apabila kami mengambil "informasi daya terpasang 2019 MW dan produksi listrik 94.760 GWh" sebagai acuan dalam Program Tahunan Presiden 466.662, jika total daya terpasang proyek yang sudah ada dan yang akan diaktifkan, digunakan dengan efisiensi yang maksimal dan listrik yang dapat dihasilkan digunakan secara lebih efisien di semua sektor; Dapat dikatakan bahwa perkiraan konsumsi listrik MENR sebesar 2030-452 untuk tahun 515, 2035-511 untuk tahun 608 dan 2039-556 TWh untuk tahun 680 dapat terpenuhi secara signifikan. Total daya terpasang fasilitas pembangkit yang sedang dibangun adalah 23.378,73 MW, termasuk pembangkit listrik bergerak EÜAŞ. Apabila dicermati pemisahan proyek-proyek tersebut menurut sumber daya / bahan bakar, diperkirakan pembangkit listrik asal impor yang akan dibangun akan menambah ketergantungan asing karena sebagian besar merupakan pembangkit basis. Pembangkit listrik yang dibangun sesuai dengan ambisi profit investor tanpa memperhatikan keseimbangan permintaan dan penawaran, akan menghadapkan sektor kelistrikan dengan masalah yang lebih besar di masa depan.

Pengeluaran energi dari populasi yang lebih luas meningkat

Total pekerjaan di luar sistem jaminan sosial dari 34,64 persen yang tidak diasuransikan dan hari ini yang lebih dari 60 persen mencoba untuk mendapatkan upah di bawah upah minimum Turki, waktu berturut-turut dengan keluarga setiap bulan dari peningkatan energi lebih lanjut, air dkk. Jumlah rumah yang listrik, gas, dan airnya terputus karena kesulitan membayar tagihan dan tidak mampu bayar, dinyatakan dalam jutaan. Pada Oktober 2020, pengeluaran listrik bulanan dan gas alam rata-rata rumah tangga adalah 15,10 dari upah minimum di Istanbul; Naik menjadi 16,30 persen di Ankara. Pada periode Januari 2019-Oktober 2020, kenaikan inflasi resmi TÜİK adalah 21,5 persen, sedangkan harga listrik di rumah-rumah sebesar 39,7 persen; harga gas alam meningkat 34,7-39,7 persen.

Kewajiban perusahaan tercermin kepada konsumen melalui tarif, tagihan listrik konsumen digelapkan saat naik

Biaya listrik yang digunakan secara ilegal oleh perusahaan yang tidak memenuhi kewajibannya untuk mengurangi tingkat kerugian / kebocoran ke tingkat yang dapat diterima ditambahkan ke tagihan pelanggan dan tagihan meningkat.

Sementara kenaikan Harga Grosir EÜAŞ pada tahun 2019 tercermin dalam tarif konsumen; Selama periode ketika proses pandemi terjadi pada tahun 2020, diskon yang diberikan kepada perusahaan swasta tidak tercermin pada konsumen dan digunakan sebagai sarana untuk mentransfer sumber daya kepada perusahaan. Warga negara membayar semua layanan yang merupakan biaya listrik yang dia gunakan, tetapi dia tidak dapat melihat berapa yang dia bayarkan untuk layanan yang mana saat ini. Karena biaya YEKDEM juga tercermin pada pelanggan listrik melalui tarif pasokan Sumber Terakhir dan tarif yang diatur.

Konsumen menanggung pembayaran tambahan yang dilakukan kepada perusahaan

Listrik yang dihasilkan dari sumber energi terbarukan dalam dolar AS; Memberikan jaminan pembelian dengan harga tetap (diperbarui secara berkala) dengan basis TL untuk beberapa produksi pembangkit listrik tenaga batubara dalam negeri; hal ini memungkinkan beberapa produsen listrik untuk menjual listrik dengan harga yang lebih tinggi dari harga jual rata-rata pasar; Selain itu, beberapa pembangkit listrik dibayar secara independen dari pembangkitan dengan nama Mekanisme Kapasitas. Dengan beberapa asumsi, dapat dikatakan total pembayaran tambahan tersebut untuk periode 2018-2019 dan Januari-September 2020 sekitar 59 Milyar TL. Pembayaran yang dilakukan kepada perusahaan ini tercermin pada tagihan konsumen atau mereka dibebankan kepada publik atas anggaran umum dengan menciptakan kerugian publik.

Penjarahan dilakukan atas nama "energi terbarukan": Karadeniz HEPPs

Setelah mekanisme YEKDEM yang dipraktikkan pada tahun 2010, hiruk pikuk pembangunan PLTA di sungai-sungai di Laut Hitam Timur terus berlanjut dengan kecepatan yang semakin cepat. Mengikuti jalan pesisir, yang merupakan keris pertama yang dimasukkan ke dada Laut Hitam Timur, keris kedua adalah musuh alam dan masyarakat, HEPP dibangun melawan teknologi dan moralitas dengan ambisi untuk mencari keuntungan. Saat ini, selain itu, ada proyek jalan yang menyebabkan dataran tinggi ditempati oleh bangunan dan kendaraan beton yang jelek, dan proyek pertambangan yang menghancurkan hutan, kebun dan kebun anggur, seperti yang mereka lakukan di Kazdağları. Tetapi mereka yang menolak ranjau di pegunungan dan dataran tinggi Laut Hitam seperti di Cerattepe dan di Unye; Ada juga yang mengatakan "dataran tinggi adalah milik kita, umur panjang".

Apakah pembangkit listrik yang mencemari lingkungan ditutup?

Meskipun Kepresidenan mengajukan "veto" dan tidak memenuhi persyaratan undang-undang lingkungan saat ini, beberapa pembangkit listrik tenaga batu bara dalam negeri diberikan izin kerja langsung atau izin operasi sementara pada awal tahun 2020. Tak lama kemudian, sebagian besar pembangkit listrik yang ditutup pada awal Juni juga diizinkan (dengan sertifikat operasi sementara). Namun, tidak ada informasi yang diberikan kepada publik apakah investasi yang akan memberikan nilai batas hukum tersebut telah selesai dan, jika tidak, atas dasar hukum apa mereka tetap dipekerjakan. Apabila pemberitaan di pers diinterpretasikan secara teknis, disimpulkan bahwa investasi belum selesai dan tindakan sementara tidak cukup. Upaya untuk membebaskan pembangkit dari semua kewajiban (seperti batasan emisi, limbah padat, cair dan gas, pemantauan pengukuran dan ketentuan pidana) yang telah dilakukan atau ingin dilakukan selama ini, yang termasuk dalam peraturan perundang-undangan lingkungan dan yang mengurangi dan membatasi kerusakan lingkungan, harus diakhiri, lingkungan, alam, melindungi masyarakat harus menjadi penting.

Tentang penemuan gas alam TPAO di Laut Hitam

Jelas bahwa pangsa dominan bahan bakar fosil dalam penyediaan energi primer dan tingginya rasio pembangkit listrik di negara kita harus dikurangi. Dengan investasi energi terbarukan, porsi pembangkit listrik tenaga gas alam dalam pembangkit listrik dapat dipertahankan di bawah 20 persen. Berdasarkan data tahun 2019, pangsa tempat tinggal dan tempat kerja dalam total konsumsi gas bumi di negara kita adalah 42 persen dan pangsa industri 27 persen. Karena tidak mungkin mengganti semua di atas 40 miliar m³ gas dengan sumber energi terbarukan; eksplorasi gas, eksplorasi, dan produksi gas yang ditemukan di laut adalah penting.

Sumber daya gas, yang ditemukan pada bulan Agustus dan diumumkan menjadi 405 miliar m3 pada bulan Oktober, memerlukan studi ekstensif dan berkualitas serta investasi jangka panjang dengan harga tinggi. Dalam kajian ini, hendaknya ditujukan untuk meningkatkan kapasitas dan kapabilitas tenaga teknis negara, memanfaatkan infrastruktur industri lokal, memperkaya dan meningkatkan produksi industri, sehingga dapat meningkatkan lapangan kerja, produksi dalam negeri dan nilai tambah, serta mengurangi impor dan faktur produk dan jasa. Ini mungkin dan hanya bisa dilakukan dengan struktur publik yang kuat. Oleh karena itu, TPAO dan BOTAŞ harus segera dikeluarkan dari Wealth Fund dan struktur kelembagaannya harus diperkuat dalam struktur vertikal dan terintegrasi.

Amandemen undang-undang pertambangan, gas bumi, dan ketenagalistrikan tidak memuat satu pasal pun untuk memenuhi kebutuhan energi warga.

"Undang-Undang tentang Amandemen Hukum Pasar Listrik dan Hukum Tertentu" diserahkan kepada Majelis Besar Nasional Turki dengan tanda tangan dari sejumlah besar deputi AKP dan diselesaikan serta disetujui dalam waktu tiga minggu; membawa keuntungan baru bagi sejumlah kecil investor, mengurangi beban pajak; Mendukung beberapa investasi yang merusak lingkungan alam dan sosial serta berkontribusi besar terhadap peningkatan tagihan listrik konsumen, YEKDEM membuka jalan bagi praktik yang salah dan harga yang tinggi untuk terus berlanjut. Undang-undang tersebut mengabaikan masalah pengangguran yang jumlahnya terus meningkat secara eksponensial, buruh yang terjangkit Covid 19 dalam kondisi tidak sehat, yang terpaksa bekerja dengan mengorbankan kematian akibat penyakit, produsen kecil yang berjuang untuk hidup mati, dan pensiunan yang ruang hidupnya menyempit.

Sinop NGS adalah proyek imajiner

“Keputusan Positif Penilaian Dampak Lingkungan” yang dikeluarkan oleh Kementerian Lingkungan Hidup dan Urbanisasi untuk investasi Sinop NGS dan gugatan yang diajukan oleh TMMOB untuk pembatalan bertentangan dengan hukum dan kepentingan umum. Laporan EIA mengacu pada kesepakatan yang tidak berlaku lagi. Jenis reaktor, kapasitas, bahan bakar, pembuangan limbah dll dari PLTN Sinop, yang tertuang dalam Dokumen Strategi MENR 2019-2023, akan ditentukan mitra investor baru dengan kesepakatan antar pemerintah yang berbeda dengan PLTN Akkuyu. Dinyatakan bahwa masalah akan ditentukan lagi. Selain itu, bagaimana limbah bahan bakar akan terkumpul di lokasi proyek selama 60 tahun, bagaimana pembuangannya setelahnya, dan biayanya tidak diperhitungkan dalam Laporan EIA, tidak termasuk dalam biaya pembangkit listrik, dan berapa biayanya bagi negara tidak dijelaskan. Laporan EIA dan Keputusan EIA Positif dari NGS imajiner dengan investor yang tidak pasti, yang bahkan tidak memiliki lisensi situs, adalah batal demi hukum. Setelah jalan pantai, PLTA kecil, tambang dan jalan yang membelah dataran tinggi, proyek PLTN Sinop yang merupakan keris baru untuk tertancap di dada Laut Hitam, harus ditinggalkan.

Sebagaimana dinyatakan di bagian terakhir laporan kami, untuk mengatasi masalah dan memenuhi kebutuhan warga negara yang sangat diperlukan, perlu dilaksanakan program publik sosialis dengan perspektif perencanaan dan pembangunan sosial berdasarkan prinsip kepemilikan publik, pelayanan publik dan kemanfaatan sosial. Untuk itu, sektor energi perlu dialihkan dari kedaulatan keuntungan monopoli swasta ke ranah publik, menuju ekonomi rendah karbon berbasis sumber daya terbarukan, berdasarkan perencanaan publik, dan mewujudkan kontrol / program demokratis dengan menggunakan energi dengan efisiensi maksimal.

Quo Vadis Energy untuk Turki dalam Laporan Kamar KLIK DI SINI


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait