Studi Kelayakan untuk Proyek Sistem Rel Ringan Fethiye

Studi kelayakan akan dilakukan untuk proyek sistem rel ringan fethiye
Studi kelayakan akan dilakukan untuk proyek sistem rel ringan fethiye

jalan raya yang didirikan di Beijing China pada tahun 1979, jalur kereta api, jembatan, pelabuhan, dan terowongan seperti penandatanganan proyek konstruksi dan teknik sipil global, perusahaan China Road and Bridge Corporation (CRBC) di Manajer Umum Cabang Turki Li Juguang, Walikota Fethiye Alim Khan dan unit terkait bertemu dengan atasan mereka.


Dalam pertemuan pendahuluan untuk sistem rel ringan yang rencananya akan dibangun di Fethiye, pejabat perusahaan CRBC berbagi informasi tentang proyek yang telah mereka wujudkan di seluruh dunia. Turki di Kota Metropolitan Izmir, dengan pihak berwenang mengatakan bahwa mereka bekerja sama, mempertimbangkan proyek sistem kereta api ringan untuk dilakukan studi kelayakan Fethiye, studi tersebut juga bertemu dengan kepala proyek departemen kota menyatakan bahwa mereka ingin mempersiapkan dasar.

Li Juguang, Managing Director China Road and Bridge Corporation, berkata, “Kami di sini untuk diskusi awal untuk pekerjaan infrastruktur dan kereta api ringan. Kami sangat senang berada di Fethiye. Kami datang ke Fethiye untuk pertama kalinya. “Kami sedang bernegosiasi untuk studi kelayakan”.

Walikota Fethiye Alim Karaca mengatakan bahwa mereka telah menjamu Yoshinori Moriwaki di Fethiye sebelumnya dan menerima informasi penting tentang gempa bumi. Menyatakan bahwa mereka telah bernegosiasi untuk proyek sistem kereta api ringan yang mereka sampaikan kepada publik sebelum pemilihan, Karaca mengatakan, “Kami mengatakan bahwa itu sesuai dengan kondisi daerah dan kami ingin mewujudkan proyek seperti itu setelah menyelesaikan masalah keuangan. Pertemuan kami dilanjutkan oleh teknisi ahli kami. Kami sedang bertemu dengan perusahaan yang memiliki komando subjeknya. Mereka memiliki banyak investasi di dunia. Studi kelayakan akan dilanjutkan dalam proses ini. Kami mengalami kehilangan pendapatan yang serius karena pandemi. "Kami ingin melaksanakan proyek indah ini bekerja sama dengan UKOME dan Kementerian Perhubungan, setidaknya jika bisa dilakukan dengan model build-Operate-transfer."


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait