Pernyataan Kilat Tentang Sholat Jumat Dari Diyanet

deskripsi flas tentang shalat jumat
deskripsi flas tentang shalat jumat

Dewan Tertinggi Agama membuat pernyataan tentang shalat Jumat yang akan dilakukan dalam kondisi cuaca musim dingin yang buruk selama wabah Kovid-19.


Karena kombinasi tindakan epidemi dan kondisi cuaca yang tidak mendukung serta peningkatan jumlah kasus baru-baru ini, diperlukan penjelasan berikut:

Agama Islam telah membuat ketentuan yang sangat jelas untuk perlindungan hidup dan kesehatan serta penghapusan hal-hal yang dapat merugikan mereka. Umat ​​Muslim wajib memenuhi persyaratan ketentuan ini dan mengambil tindakan yang relevan. Ini adalah persyaratan agama kita untuk mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan terutama terhadap penyakit menular.

Selain itu, sudah diketahui bahwa penyakit adalah alasan yang menghilangkan kewajiban beribadah. Dalam konteks ini, salah satu syarat wajib melaksanakan shalat Jum'at adalah tidak ada alasan yang menghalangi keikutsertaan berjamaah. Adanya alasan yang sah membuat shalat Jumat menjadi kurang wajib. Selain kondisi cuaca yang tidak mendukung seperti sakit, hujan lebat, panas dan dingin yang ekstrim, wabah penyakit juga termasuk dalam ruang lingkup alasan yang mengurangi fajar Jumat.

Tindakan terkait wabah Kovid-19, yang mempengaruhi seluruh dunia, ditambah dengan kondisi cuaca yang tidak mendukung akibat musim dingin, dapat menyebabkan beberapa jemaah tidak dapat menemukan tempat di masjid dan untuk melaksanakan shalat Jumat. Tidaklah tepat bagi mereka yang tidak dapat menemukan tempat di masjid untuk memenuhi persyaratan jarak untuk masuk dengan cara yang membahayakan dirinya dan jemaah. Dengan cara demikian, wajib melaksanakan shalat tengah hari bagi yang tidak dapat melaksanakan shalat Jum'at, sebagaimana dalih sah lainnya. Oleh karena itu, masyarakat dalam situasi ini wajib melaksanakan sholat siang sebisa mungkin. Hz. Inilah ketetapan yang diketahui ditetapkan pada zaman Nabi (saw) dan diterapkan secara serempak hingga saat ini.

Di sini, sekali lagi dan dengan penekanan yang besar, secara agama wajib bagi mereka yang menderita epidemi menular dan mereka yang berhubungan dengan mereka untuk tidak bergabung dengan kongregasi dan mematuhi persyaratan karantina.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait