Pernyataan 'Strike Decision' oleh SAMULAŞ

pernyataan keputusan pemogokan samulastan
pernyataan keputusan pemogokan samulastan

Manajer Umum SAMULAŞ Enver Sedat Tamgacı mengatakan bahwa 47 persen tawaran tidak dievaluasi pada akhir dua tahun yang mereka ajukan ke serikat dan berkata, “Terlepas dari semua hal negatif yang dialami selama periode pandemi, perwakilan serikat memutuskan untuk mogok sebagai pengurus serikat tanpa pemungutan suara pada hari terakhir proses mediasi. dia berkata.


Manajer Umum SAMULAŞ Enver Sedat Tamgacı membuat pernyataan setelah keputusan pemogokan yang diambil oleh Persatuan Demiryol İş. Menyatakan bahwa mereka memulai perundingan perundingan bersama dengan serikat yang diorganisir di dalam SAMULAŞ karena larangan pandemi pada 11 Agustus 2020, Tamgacı berkata, “Dalam pertemuan antara perwakilan serikat dan manajemen SAMULAŞ, pasal tentang hak-hak sosial, kenaikan upah dan hukuman disiplin dibahas. Secara total, serikat pekerja telah mengajukan usulan kenaikan 2020 persen untuk periode 2022-400. Setelah itu, pengurus serikat tidak mengevaluasi usulan SAMULAŞ dan mengakhiri negosiasi dengan sengketa dan meninggalkan meja dan memulai proses mediasi. Tidak ada kesepakatan yang bisa dicapai selama proses mediasi ”.

Enver Sedat Tamgacı yang menyatakan bahwa Wali Kota Metropolitan Mustafa Demir berpendapat bahwa kenaikan upah seluruh pegawai tidak boleh di bawah kenaikan inflasi, mengatakan:

“Meski rata-rata kenaikan inflasi tahunan sekitar 12-13 persen, kenaikan upah ditawarkan sekitar 6 persen bersamaan dengan hak sosial dalam 15 bulan pertama, ditambahkan hak-hak sosial baru yang tidak termasuk dalam perjanjian kerja bersama sebelumnya, bersamaan dengan kenaikan hak-hak sosial lain yang ada, total ada dua. SAMULAŞ mengajukan penawaran dengan kenaikan 47 persen di akhir tahun. Walikota Metropolitan Mustafa Demir menyatakan bahwa kenaikan upah seluruh pegawai tidak serta merta di bawah kenaikan inflasi, sehingga tingkat kenaikan dan hak-hak sosial harus ditentukan sebagaimana mestinya. Karena kontraksi ekonomi, yang merupakan efek negatif lain dari pandemi Kovid-19, yang mengancam seluruh dunia dalam hal kesehatan, ini harus diterapkan ke perusahaan kami dan mendapatkan manfaat dari 'Tunjangan Kerja Singkat' yang dikeluarkan oleh pemerintah kami untuk perusahaan yang terkena dampak pandemi. Dalam proses ini, sementara semua perusahaan sektor swasta lainnya harus menyusut, SAMULAŞ merekrut personel tambahan agar tidak mengganggu layanan transportasi kota kami dan mempertahankan layanannya dengan memberikan tindakan kesehatan selama proses pandemi. Terlepas dari semua hal negatif yang dialami selama periode pandemi, perwakilan serikat pekerja memutuskan untuk mogok sebagai pengurus serikat, tanpa melakukan pemungutan suara kepada para personel pada hari terakhir proses mediasi, meskipun kondisi pekerja dan kondisi ekonomi membaik. Serikat pekerja mengatakan kepada anggotanya bahwa jika ada suara mogok dan tidak ada keputusan yang diambil untuk mogok, arbiter tinggi akan dipanggil dan mereka tidak akan dapat mengambil apa yang telah diberikan pemberi kerja dari sini.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait