Latihan Darurat dan Kebakaran di Bandara Ordu Giresun

praktek darurat dan kebakaran di Bandara Ordu Giresun
praktek darurat dan kebakaran di Bandara Ordu Giresun

Latihan Kebakaran dan Darurat Sebagian diadakan di Bandara Ordu-Giresun dengan partisipasi tim Air Vehicle Rescue and Fire Fighting (ARFF).


Kecelakaan pesawat yang digunakan untuk tujuan khusus sesuai skenario latihan selama pendaratannya di bandara disimulasikan. Tim ARFF yang bekerja di bandara mengintervensi kebakaran yang terjadi setelah kecelakaan dalam waktu 3 menit yang merupakan waktu baku, dan api berhasil dipadamkan.

UMKE dan tim pertolongan pertama menanggapi mereka yang terluka dalam kecelakaan itu. Sementara itu, aparat keamanan di bandara dan tim keamanan swasta membawa tempat kejadian perkara ke dalam lingkaran perlindungan dan mencegah orang yang tidak berkepentingan memasuki kawasan tersebut.

Di Pusat Komando Bergerak Darurat, yang terletak dekat dengan daerah kejadian, Pusat Operasi Darurat didirikan di bawah kepresidenan Gökhan İkitemur, Pengawas Administrasi Bandara, dan keadaan darurat dikelola dari wilayah ini.

Setelah latihan berakhir, evaluasi insiden dibuat dengan pejabat unit yang berpartisipasi dan tindakan yang akan diambil terhadap masalah yang mungkin terjadi dalam situasi darurat dibahas.

Memberikan informasi tentang Parsial Darurat dan Latihan Kebakaran di Bandara Ordu-Giresun, Wakil Gubernur dan Pengawas Administrasi Bandara Gökhan İkitemur berkata, “Unit RFF ditempatkan untuk segera melakukan intervensi dalam kemungkinan kecelakaan pesawat dan kebakaran fasilitas gedung yang mungkin terjadi di bandara. Unit-unit ini wajib merespon keadaan darurat di bandara dalam waktu 3 menit. Oleh tim-tim ini yang bekerja setiap hari, pelatihan dan latihan di tempat kerja yang diperlukan digunakan untuk mengukur kepatuhan terhadap standar yang ditentukan. Selain itu, prosedur intervensi ditentukan dalam koordinasi dengan lembaga dan organisasi lokal dengan rencana yang disiapkan sebelumnya untuk keadaan darurat yang mungkin terjadi di bandara. Rencana ini disebut Rencana Darurat. Di bandara kami untuk meningkatkan kerja sama antara institusi dan organisasi dengan menguji fungsionalitas rencana dalam kerangka Rencana Darurat; Latihan desktop dilaksanakan setiap 7 bulan, latihan parsial dengan ruang lingkup sempit setahun sekali, dan latihan dengan partisipasi luas diadakan setiap 24 tahun sekali. Hari ini, kami berhasil melakukan salah satu latihan ini, ”katanya.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait