Transformasi Perkotaan Dimulai di Distrik Aegean

transformasi perkotaan telah dimulai di distrik aegean
transformasi perkotaan telah dimulai di distrik aegean

Kota Metropolitan Izmir telah memulai pekerjaan pembongkaran untuk transformasi perkotaan di Lingkungan Ege. Walikota Metropolitan İzmir Tunç Soyer berkata, “Area di pusat kota ini akan menjadi simbol baru untuk İzmir. Ege Mahallesi akan memberikan efek leverage bagi transformasi kota, ”ujarnya.


Kota Metropolitan Izmir, yang melanjutkan transformasi perkotaannya bekerja dengan konsensus 100 persen dan pemahaman transformasi di tempat, memulai pembongkaran pertama di Distrik Ege. Walikota Tunç Soyer, yang turun ke lapangan untuk memeriksa pekerjaan, berkata, “Hari ini, kami mengambil langkah pertama dari tahap implementasi transformasi perkotaan di Lingkungan Ege, yang telah menjadi salah satu area penting di pusat kota, yang telah lama mengalihkan perhatian untuk transformasi perkotaan di İzmir. Dalam tim yang pergi ke wilayah tersebut untuk pekerjaan pembongkaran, Sekretaris Jenderal Kota Metropolitan İzmir Dr. Buğra Gökçe, Wakil Sekretaris Jenderal Suphi Şahin, Ketua Perencanaan Kota Aegean Ali Onat Çetin, Manajer Umum İZELMAN Burak Alp Ersen dan Manajer Umum İZBETON Heval Savaş Kaya menemani mereka.

Tender konstruksi siap pakai untuk tahap pertama Ege Mahallesi diselesaikan pada 22 Oktober, dan Aslanoğlu Altyapı ve Üst Yapı A.Ş., yang memenangkan tender pada 11 November. dan Baykan Otomobil A.Ş. Kontrak untuk memulai proyek ditandatangani dengan Joint Venture.

Keseruan yang luar biasa

Menyatakan bahwa Distrik Aegean berada di pusat kota tetapi memiliki tampilan yang tidak sesuai dengan identitas kotanya, Walikota Soyer menegaskan bahwa ini adalah kegembiraan yang luar biasa dan harapan besar untuk masa depan bahwa transformasi perkotaan dimulai di sini. Menyatakan dalam lingkup tahap pertama, akan dibangun tiga bangunan dengan luas konstruksi kurang lebih 60 ribu meter persegi dalam waktu 120 bulan, salah satunya adalah blok komersial, perkantoran dan hunian, dan dua lainnya hanya blok hunian, Soyer mengatakan, “Pada tahap pertama, sekitar 300 rumah akan dibangun. Ini akan dipresentasikan kepada penerima manfaat di tahap kami yang lain dan akan berkontribusi pada percepatan proses konstruksi di tahap lain di bidang transformasi. Prosesnya akan berjalan selangkah demi selangkah. Warga akan pindah saat tempat tinggal dibangun, dan pekerjaan renovasi akan dimulai di tempat mereka pindah. Prosesnya akan berjalan dengan cara ini dan area di pusat kota ini akan menjadi nilai merek dan simbol baru bagi kota. "Ini akan menciptakan efek pengungkit untuk transformasi kota."

Integrasi ke dalam kota

Mengatakan bahwa proyek transformasi perkotaan di Distrik Aegean disiapkan dengan mempertimbangkan nilai-nilai budaya, sejarah, dan ekonomi wilayah serta kekayaan budaya dan warna-warni penduduk wilayah tersebut, Soyer melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Dalam proyek ini, sama seperti semua proyek transformasi perkotaan kami lainnya, , kami melakukan proses partisipatif berdasarkan pendapat mereka. Dalam konteks ini, kami melaksanakan proyek dengan kawasan pemukiman dan kawasan hijau khusus di tengah, hubungan pejalan kaki dengan kawasan Kahramanlar, dan integrasi kawasan ke dalam kota dengan pusat budaya dan fungsi komersial. Kami juga memasukkan restorasi Gereja Aya Yanı Ligaria, yang terletak di wilayah ini dan saat ini beroperasi sebagai kedai kopi, dalam agenda kami.

"Transformasi perkotaan adalah kebijakan publik bagi kami"

Soyer mengingatkan sekali lagi bahwa Kota Metropolitan İzmir mendefinisikan transformasi perkotaan bukan sebagai kebijakan sewa yang bertentangan dengan praktik yang salah di negara kita tetapi sebagai “perpindahan”, “Kami memiliki dua prinsip dasar untuk mewujudkan transformasi. Pertama, transformasi perkotaan didasarkan pada konsensus dan realisasi transformasi lokal. Kedua, proses ini dilanjutkan di bawah pengawasan Kota Metropolitan Izmir. Dengan kata lain, realisasi transformasi dalam kerangka prinsip kami dikendalikan oleh Kotamadya kami. Kami tidak mengkonfrontasi warga dengan kontraktor. Dengan menggunakan kekuatan publik, kami mendasarkan kotamadya pada titik yang melindungi warganya. Bagi kami, transformasi perkotaan adalah kebijakan publik dan jaminan hak hidup warga negara yang berperspektif publik ”.

"Bangunan berlisensi juga perlu diperiksa"

Mengatakan bahwa gempa bumi tanggal 30 Oktober mengubah kepercayaan umum bahwa transformasi perkotaan hanya boleh dilakukan di daerah yang tidak memiliki izin, Soyer berkata, “Gempa bumi ini menunjukkan kepada kita semua kebutuhan untuk mempertimbangkan bangunan berizin dalam lingkup transformasi perkotaan secepat mungkin. Oleh karena itu, kita sebagai sebuah negara perlu mulai menyikapi masalah transformasi perkotaan dari sudut pandang yang berbeda pasca gempa Izmir. Untuk itu, perlu adanya undang-undang dan model transformasi perkotaan baru yang komprehensif di seluruh negeri, yang dimensi sosialnya diperkuat dan didukung oleh model pembiayaan sosial yang kompatibel dengannya ”.

"Kami sangat bahagia"

Ege Mahallesi Muhtar Özer Kaleli berterima kasih kepada Walikota Tunç Soyer, yang mengatakan bahwa mereka telah menunggu transformasi perkotaan selama bertahun-tahun. Kaleli berkata, “Presiden akan mewujudkan transformasi tanpa mengirim kami ke tempat lain, tanpa merugikan siapa pun. “Kami sangat bahagia sebagai orang-orang di Distrik Aegean”.

Sebanyak 7 hektar lahan akan disulap.

Seluruh transformasi di Distrik Ege akan dilakukan di area seluas 7 hektar di pusat kota baru, dengan Meles Stream di timur, jalur kereta İZBAN dan Lingkungan Kahramanlar di barat, dan Liman Arkası di utara, berbatasan dengan kawasan industri yang telah kehilangan fungsinya saat ini. Kota Metropolitan melanjutkan negosiasi untuk tahap lain dari proyek tersebut.


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait