TAI Memulai Proses Produksi Massal AKSUNGUR SİHA

tusas aksungur memulai proses produksi serial sihan
tusas aksungur memulai proses produksi serial sihan

Manajer Umum TUSAŞ Prof. Dr. Temel Kotil berkata, "Kami juga memproduksi secara massal Anka-2 kami, yang dapat membawa lebih banyak beban dan lebih banyak bertahan di udara."

AKSUNGUR SİHA, yang memecahkan rekor dengan bertahan di udara selama 49 jam, memulai produksi massal


Manajer Umum Industri Dirgantara Turki (TAI) Prof. Dr. Pada tanggal 4 Desember 2020, Temel Kotil mengikuti program "Domestik dan Nasional" yang disiapkan dan dipresentasikan oleh Belma Şahaner di TRT Radio 1 dan membuat pernyataan penting tentang situasi terkini dalam program-program yang dilakukan oleh TAI.

Temel Kotil menyatakan bahwa proses produksi serial dari sistem ANKA-AKSUNGUR SİHA, yang dikembangkan melalui sistem Anka SİHA, telah dimulai dalam pernyataannya mengenai pekerjaan TAI dalam lingkup kendaraan udara tak berawak. Dalam pernyataan Kotil, “Kami juga memproduksi secara massal Anka-2 kami, yang dapat membawa lebih banyak beban dan dapat lebih banyak bertahan di udara. Anka-2 bertahan di udara selama 48 jam. Oleh karena itu, untuk dikendalikan dari lokasi yang jauh, dari titik manapun di pusat kendali Turki bisa datang dan pergi ke segala arah. Mereka tidak melakukan tur dunia hari ini, tapi saya harap kami akan segera mengadakan tur keliling dunia UAV. " memberikan pernyataannya.

AKSUNGUR bertujuan untuk bertahan di udara selama 55 jam

Berbeda dengan ANKA, AKSUNGUR yang telah didesain ulang banyak fitur seperti semua sistem pesawat seperti sistem kendali pemandu, struktural, mekanik penerbangan, roda pendaratan, mesin dan sistem bahan bakar, menimbulkan kegembiraan yang luar biasa dengan tetap berada di udara untuk pertama kalinya dengan kapasitas amunisi penuh selama kurang lebih 28 jam. Kendaraan udara tak berawak, yang memahkotai kesuksesannya dengan penerbangan selama 49 jam, membuat rutenya berupa bulan dan bintang dalam penerbangan ini di ketinggian 20 ribu kaki, menggambar bendera kejayaan kita di langit.

Kendaraan udara tak berawak, yang membuat banyak orang bangga di udara dengan bertahan di udara selama 59 jam pada penerbangan ke 49, telah menyelesaikan 300 jam jam terbangnya. Mobil yang modelnya pertama kali dipamerkan di Paris Airshow dan realitanya dipamerkan di IDEF, sebuah badan khusus menanti di fase kedua. TAI bertujuan untuk segera membawa AKSUNGUR versi lanjutan ini ke langit dan tetap di udara selama 55 jam.

Amunisi kit panduan TEBER dari AKSUNGUR SİHA diluncurkan untuk pertama kalinya

Presiden Industri Pertahanan Turki İsmail Demir mengumumkan kepada TSK bahwa amunisi Kit Panduan Laser TEBER baru ditembakkan dari AKSUNGUR SİHA. Demir membuat pernyataan di akun media sosialnya di Twitter, mengatakan, “Amunisi kit pemandu TEBER ditembakkan dari UAV untuk pertama kalinya. TEBER, diproduksi oleh ROKETSAN, berhasil ditembak dari Aksungur. " telah memasukkan pernyataannya.

Terlihat bahwa amunisi TEBER-82 tidak memiliki hulu ledak dalam penembakan dari AKSUNGUR SİHA. Amunisi TEBER-82 memiliki nilai kantong kurang dari 3 meter. Dalam penembakan tersebut, terlihat bahwa pukulan paralel dilakukan dengan nilai saku.

Integrasi Precision Guidance Kit (HGK) dan Winged Guidance Kit (UPS) yang dikembangkan oleh TÜBİTAK SAGE ke AKSUNGUR bermesin ganda dan ANKA + UAV bermesin tunggal yang dikembangkan oleh Turkish Aerospace Industries (TAI) juga telah dimulai. AKSUNGUR UAV memiliki kapasitas muatan 750 kg. UAV domestik kami akan memiliki kemampuan serangan yang lebih efektif berkat integrasi UPS dan HGK. Diharapkan efektivitas UAV akan semakin meningkat dengan masuknya AKSUNGUR di dalam inventory.

Sistem UAV kelas AKSUNGUR MALE: mampu melakukan misi intelijen, pengawasan, pengintaian dan penyerangan siang malam dalam segala kondisi cuaca; Ini adalah Sistem Kendaraan Udara Tak Berawak Jangka Panjang Ketinggian Menengah yang dapat membawa muatan EO / IR, SAR dan Signal Intelligence (SINGINT) dan berbagai sistem amunisi udara-ke-darat. AKSUNGUR akan menggunakan dua mesin diesel PD-40.000 twin-turbocharged yang dapat mencapai ketinggian 170 kaki dan memungkinkan operasi yang paling menuntut diselesaikan.

Sumber: defenceturk


sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar

Artikel dan Iklan Terkait