Apakah Virus HPV Yang Dapat Menyebabkan Kanker Dieliminasi Sepenuhnya Dari Tubuh?

Apakah virus hpv yang dapat menyebabkan kanker benar-benar dikeluarkan dari tubuh?
Apakah virus hpv yang dapat menyebabkan kanker benar-benar dikeluarkan dari tubuh?

Spesialis Ginekologi dan Onkologi Prof. Dr. ERALP BAŞER, “Semakin lama infeksi human papillomavirus (HPV) bertahan di serviks, semakin tinggi risiko lesi prekursor kanker.



Salah satu pertanyaan paling umum yang diajukan oleh pasien adalah apakah infeksi ini akan bertahan di dalam tubuh. Untuk menjawab pertanyaan ini, perlu diketahui bagaimana virus HPV menginfeksi. "

Virus HPV paling sering ditularkan secara seksual ke serviks. Namun, diketahui bahwa penyakit ini dapat ditularkan melalui kontak tangan atau kontak dengan permukaan basah, kecuali secara seksual. Partikel virus tidak cukup untuk mencapai serviks melalui hubungan seksual atau cara kontak lainnya.

Jika jumlah virus yang cukup mencapai bagian bawah area yang rusak di lapisan epitel berlapis-lapis yang menutupi serviks, virus dapat memasuki sel di lapisan ini. Di sini, virus yang menunggu di ruang sel, yang disebut sitoplasma sel, dapat menunggu dengan cara ini untuk waktu yang lama. Setelah sel yang terinfeksi mengintegrasikan materi genetiknya ke dalam inti sel, sel epitel dapat mulai mereproduksi genetika virus dengan cara yang tidak terkontrol.

Sebagian besar sel dikenali dan dihancurkan oleh sel sistem kekebalan tubuh pada tahap ini. Ini disebut aktivitas sistem kekebalan seluler. Jika sistem kekebalan tidak dapat menghentikan sel pada tahap ini, seiring waktu, sel yang terinfeksi dapat bergerak ke permukaan serviks, menyebabkan sel yang berisi genetika virus masuk ke sekresi serviks. Dengan cara ini, wanita juga dapat menulari pria dengan virus HPV.

Spesialis Ginekologi dan Onkologi Prof. Dr. ERALP BAŞER berkata, “Sebagian besar orang yang menemukan virus ini mengeluarkan virus ini dari tubuh dalam waktu singkat berkat sistem kekebalan seluler mereka. Periode ini biasanya paling lama sekitar 2 tahun. Jika virus HPV bertahan selama lebih dari 2 tahun, risiko perkembangan prekursor kanker di serviks dapat meningkat secara proporsional selama periode ini. Salah satu masalah terpenting yang perlu diketahui tentang infeksi HPV adalah infeksi ini hanya terbatas pada lapisan epitel. Dengan kata lain, virus HPV tidak masuk ke dalam darah. Ini berjalan di sepanjang serabut saraf seperti virus herpes dan tidak bertahan di sumsum tulang belakang. Memperkuat sistem kekebalan seluler harus menjadi salah satu langkah terpenting untuk mencegah HPV bertahan dalam waktu yang lama. Untuk ini, secara umum perhatian terhadap aturan hidup sehat adalah aturan yang paling penting. Mengikuti rencana makan yang sehat. Menghindari merokok dan menggunakan suplemen vitamin D dan seng adalah pendekatan yang sering kami rekomendasikan. Dengan pendekatan ini, kami mengamati bahwa setidaknya 80% pasien kami telah sepenuhnya membersihkan virus HPV dari tubuh dalam waktu 2 tahun. Singkatnya, virus HPV adalah virus yang tidak menetap di dalam tubuh dan dapat dikeluarkan sepenuhnya dari tubuh setelah tindakan pencegahan yang diperlukan dilakukan. Selain mengambil tindakan pencegahan yang diperlukan untuk melindungi dari virus ini dan tidak mengganggu kontrol, terserah Anda untuk berkonsultasi dengan dokter spesialis jika ada sedikit kecurigaan. " kata.

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar