Bisakah Penderita Diabetes Berpuasa?

hati-hati saat penderita diabetes berpuasa
hati-hati saat penderita diabetes berpuasa

Diabetes adalah penyakit yang cukup umum di masyarakat kita dan dapat berkembang dengan komplikasi yang serius. Penderita diabetes memiliki tuntutan dan pertanyaan tentang puasa di bulan Ramadhan yang merupakan salah satu kewajiban agama kita. Mata pelajaran ini sebenarnya adalah mata pelajaran yang sangat kompleks. Setiap pasien harus dievaluasi secara individual. Asosiasi Spesialis Penyakit Metabolik dan Endokrinologi Rumah Sakit Universitas Istanbul Okan. Dr. Yusuf Aydın berbicara tentang prinsip-prinsip umum tentang berpuasa bagi penderita diabetes.



Penderita diabetes tipe 1 perlu menggunakan insulin seumur hidup. Insulin ini umumnya 3 atau 4 dosis per hari. Beberapa pasien diabetes tipe 1 juga mencoba mengontrol gula darahnya dengan pompa insulin. Oleh karena itu, tidak mungkin pasien-pasien ini berpuasa. Jika mereka tidak membuat insulin untuk waktu yang singkat, mereka bisa masuk ke dalam kadar gula tinggi (hiperglikemia) dan ketoasidosis koma. Oleh karena itu, pasien-pasien ini tidak boleh berpuasa.

Konsekuensi yang mengancam nyawa dapat terjadi pada pasien diabetes tipe 2 yang berpuasa!

Pasien kami dengan diabetes tipe 2 menerima pengobatan dalam kelompok yang sangat berbeda. Oleh karena itu, setiap pasien harus dievaluasi secara individual. Pada dasarnya hipoglikemia, yaitu gula rendah dan hiperglikemia, perencanaan pengobatan harus dilakukan dengan cara yang tidak menyebabkan gula tinggi. Jika kondisi klinis ini berkembang pada pasien diabetes yang berpuasa, hasil yang mengancam jiwa dapat terjadi.

Kelompok pertama dan kelompok kedua penderita diabetes tipe 2 bisa berpuasa dengan menyesuaikan dosis obat!

Kelompok pasien pertama; Pasien diabetes tipe 2 yang menggunakan obat dosis sangat rendah dan gula darahnya terkontrol dan tidak memiliki penyakit tambahan. Pasien ini bisa berpuasa dengan menyesuaikan dosis obat. Sebagian besar pasien ini menggunakan satu atau dua pil gula. Penanganannya bisa diubah dengan menggeser obat golongan sulfonylurea (glibenclamide, gliclazide, glimeprid) penyebab hipoglikemia ke buka puasa. Jika hanya menggunakan metformin dan gula darahnya teratur tidak ada salahnya berpuasa.

Kelompok pasien kedua adalah mereka yang menggunakan insulin dosis tunggal dan obat penurun glukosa. Pada pasien-pasien ini, insulin diberikan segera setelah buka puasa, dan obat-obatan yang tidak menyebabkan hipoglikemia saat sahur dapat ditambahkan ke dalam pengobatan dan puasa dapat dicapai. Karena pasien ini menggunakan insulin, pemantauan glukosa darah secara ketat harus dilakukan dalam kaitannya dengan risiko hipoglikemia. Terutama orang-orang ini harus diawasi secara ketat untuk hipoglikemia setelah pukul 15-16 sore. Jika gula darah turun di bawah 70 mg / dl, ia harus mengembalikan gula darahnya normal dengan berbuka puasa.

Puasa Tidak Sesuai untuk Pasien Kelompok Ketiga dan Kelompok Keempat dengan Diabetes Tipe 2!

Kelompok ketiga dari pasien diabetes tipe 2 adalah mereka yang menggunakan dua atau lebih perawatan insulin. Pada kelompok pasien ini, puasa tidak tepat karena puasa dapat memperburuk pengaturan gula darah dan menyebabkan hipoglikemia, seperti pada pasien diabetes tipe 1.

Sebaliknya, kelompok keempat pasien diabetes tipe 2 adalah pasien yang kadar gula darahnya sangat fluktuatif dan mengalami komplikasi serius. Misalnya, sangat tidak cocok untuk pasien dengan riwayat bypass atau stent, hipertensi yang tidak terkontrol, penyakit mata diabetes berat, dan stroke baru-baru ini, meskipun gula darahnya baik. Karena pada kasus hipoglikemia atau hiperglikemia yang akan berkembang, dapat terjadi akibat yang mengancam jiwa.

Assoc. Dr. Yusuf Aydın berkata, “Kelompok-kelompok itu harus dievaluasi sebagai rekomendasi umum. Setiap penderita diabetes yang ingin berpuasa harus berkonsultasi dengan dokter sebelum Ramadhan untuk mengevaluasi kondisi umum gula darah dan kondisi terkini penyakit penyerta mereka. Apalagi jika nilai HbA1c yaitu rata-rata gula darah 3 bulan di atas 8,5%, maka pengendalian gula darah pasien ini harus dianggap buruk. Menurut saya, tidak pantas bagi pasien diabetes ini untuk berpuasa, '' ucapnya.

Penderita yang berencana berpuasa dan dokter mengijinkannya, wajib sahur di bulan Ramadhan saat akan berpuasa. Saat sahur, perlu mengonsumsi makanan dengan kandungan protein tinggi (telur, keju, kacang-kacangan dan sup protein). Selain itu, orang yang berpuasa di daerah panas berisiko tinggi mengalami kehilangan cairan, sehingga harus mengonsumsi air putih dan makanan yang cukup saat sahur. Selain itu, perlu untuk mengikuti gula darah mereka lebih dekat dan lebih dekat selama periode puasa.

Saya merekomendasikan bahwa pasien kami yang berencana untuk menjalankan puasa harus bertemu dengan dokter mereka sebelum Ramadhan dan memeriksakan situasi klinis mereka. Alhasil, seperti yang saya sebutkan sebelumnya, setiap pasien bisa berpuasa sesuai dengan kondisi khususnya, jika dokter mengijinkan.

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar