Pengobatan Skizofrenia Dini Sangat Penting

Perawatan dini pada skizofrenia sangat penting
Perawatan dini pada skizofrenia sangat penting

Menunjukkan pentingnya diagnosis dini pada skizofrenia, para ahli menunjukkan bahwa jika penyakit ini diobati pada tahap awal, penyakit ini dapat dikendalikan dengan lebih mudah. Para ahli menggarisbawahi bahwa masalah terbesar yang dihadapi pasien adalah stigma sosial.



Setiap tahun, 11 April diperingati sebagai Hari Perjuangan Melawan Skizofrenia. Pada hari istimewa ini, bertujuan untuk menarik perhatian pada skizofrenia, penyakit kejiwaan, dan untuk meningkatkan kesadaran.

Universitas Üsküdar NP Feneryolu Medical Center Psikiater Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı melakukan evaluasi tentang skizofrenia dalam pernyataannya pada kesempatan Hari Perjuangan Melawan Skizofrenia.

Skizofrenia adalah kondisi kronis

Mendefinisikan skizofrenia sebagai "penyakit kejiwaan yang dimulai pada usia muda, dapat dilihat di setiap masyarakat dan tingkat sosial budaya, dan dapat secara signifikan mengganggu fungsi individu", Assist. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı menyatakan bahwa penyakit ini berkembang dengan gangguan pikiran dan perubahan emosi, perilaku dan kognitif.

Menyatakan bahwa onset dan perjalanan penyakit dapat berbeda-beda pada setiap pasien, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı berkata, “Tekanan darah, yang terjadi dengan periode eksaserbasi di antaranya, memiliki perjalanan kronis seperti diabetes. Sementara permulaannya dapat berlangsung selama bertahun-tahun dengan gejala diam seperti introversi dan depresi, itu juga dapat dimulai secara tiba-tiba dengan gejala seperti kecurigaan, mendengar suara, dan insomnia, dalam beberapa hari setelah masa stres. " kata.

Ada tiga kelompok gejala utama pada skizofrenia

Disebutkan bahwa penyakit ini mempunyai tiga kelompok gejala utama yaitu Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı mengatakan bahwa kelompok pertama, "gejala positif", adalah delusi (pikiran tidak nyata) dan halusinasi (seperti mendengar suara yang tidak ada, melihat gambar, mencium bau atau sentuhan).

Gejala positif bisa dilihat selama periode eksaserbasi

Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı berkata, “Adalah umum untuk mendengar suara orang atau entitas agama yang berpikir bahwa mereka diikuti melalui gejala positif, percaya bahwa mereka akan disakiti oleh seseorang atau suatu kelompok, delusi karena pikiran mereka dapat dibaca dan diarahkan , dan orang yang berkomentar atau berbicara buruk tentang diri mereka sendiri. Setiap pasien tidak perlu mengalami semua gejala ini pada saat yang sama, selain itu, gejala ini mungkin tidak bertahan selama penyakit, dan penyakit dapat terjadi selama periode eksaserbasi dan dapat disembuhkan dengan pengobatan. " kata.

Gejala negatif terlihat seperti depresi

Memperhatikan bahwa gejala kelompok kedua adalah “gejala negatif”, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı berkata, “Gejala negatif mirip dengan depresi. Gejala-gejala tersebut antara lain penurunan gerak tubuh dan ekspresi wajah, ekspresi wajah tumpul, motivasi rendah, ketidakpedulian terhadap aktivitas sosial, ketidakmampuan untuk memulai pekerjaan, keengganan, ketidakmampuan untuk menikmati, penurunan bicara, jarak dengan orang lain. " kata.

Ucapan berantakan adalah gejala lain

Memperhatikan bahwa kelompok gejala ketiga pada skizofrenia adalah kelompok gejala ketiga yang disebut "disorganisasi" dalam bahasa Turki, juga disebut "ucapan tidak teratur, perilaku", Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı berkata, "Ada gejala dalam kelompok, seperti berpindah dari topik ke topik, memberikan jawaban yang tidak tepat, memakai pakaian aneh, mengurangi perawatan diri, berteriak, mengumpat atau tidak bertindak sama sekali, tidak berbicara, tidak bereaksi, yang mana kita sebut catatonia. " kata.

Stigma sosial merupakan masalah terbesar yang dihadapi pasien

Menyatakan bahwa skizofrenia diklasifikasikan menjadi berbagai jenis sesuai dengan keberadaan gejala dan perjalanan penyakitnya, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı mengatakan bahwa pasien dapat mengajukan permohonan ke dokter dengan gejala yang sangat berbeda.

Menyatakan bahwa respons terhadap pengobatan juga dapat sangat bervariasi dari orang ke orang, dengan fungsi sosial, pekerjaan, keluarga, dan prognosis pasien. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı membuat peringatan berikut: “Skizofrenia adalah penyakit kronis, itu berarti kebutuhan penggunaan obat selama bertahun-tahun dan tindak lanjut seperti penyakit kronis lainnya. Orang mungkin mengalami kesulitan dalam bekerja, bersosialisasi, dan menikah, karena hal itu menyebabkan gangguan kognitif dan gangguan umum dalam fungsi. Dan sekali lagi, bila kita bandingkan dengan penyakit skizofrenia lainnya, masalah terpenting adalah stigma sosial. Stigmatisasi dan sikap diskriminatif dari media, pemberi kerja, dan lingkungan sosial membuat hidup pasien menjadi sulit. "

Jika ada keluarga, kejadiannya meningkat 7-10 kali lipat.

Menyatakan bahwa diperkirakan perubahan biokimia di otak, faktor genetik dan penyebab psikososial dapat menjadi faktor dalam perkembangan skizofrenia, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı menggarisbawahi bahwa studi tentang masalah ini menekankan gangguan pada zat seperti dopamin dan serotonin, yang menonjol dalam perawatan obat untuk penyakit tersebut.

Menyatakan bahwa penyakitnya tidak diturunkan, bila ada penyakit serupa di dalam keluarga, Bantu. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı memberikan informasi berikut: “Selain itu, lahir di musim dingin, lahir dan tinggal di kota dapat dianggap sebagai faktor risiko. Skizofrenia merupakan penyakit dengan angka yang sama di seluruh dunia dan dapat menyerang siapa saja dengan prevalensi sekitar 7%. Wanita dan pria sama-sama terpengaruh, sebaliknya wanita memiliki prognosis yang lebih baik. Penyalahgunaan zat dan pengalaman traumatis seperti ganja pada orang dengan kerentanan penyakit memfasilitasi munculnya penyakit. "

Perawatan dini dan dukungan keluarga sangat penting

Menggarisbawahi bahwa memiliki faktor risiko skizofrenia tidak serta merta berarti seseorang akan jatuh sakit, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı mengatakan bahwa penyakit ini tidak mungkin dideteksi sebelumnya dan pengobatan yang dapat mencegahnya masih belum terbukti.

Menekankan pentingnya pengobatan dini saat gejala penyakit dimulai, Asst. Assoc. Dr. Emre Tolun Arıcı berkata, “Bahan terpenting yang tidak berubah dalam pengobatan masih obat. Skizofrenia adalah penyakit yang diketahui memiliki aspek biologis, meskipun studi gen dilakukan di area ini dan gen yang diduga menyebabkan kerentanan dianggap rentan, namun belum ada studi gen yang dapat digunakan dalam pengobatan. Rekomendasi kami bagi mereka yang menderita skizofrenia atau penyakit serupa dalam keluarga; dukungan keluarga dan sosial pada tingkat yang cukup, kegiatan untuk manajemen stres, dan menerima dukungan psikiatri dan psikoterapi bila perlu. " kata.

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar