Perhatian! Nutrisi yang Tidak Tepat Mengundang Gagal Ginjal

Perhatian, nutrisi yang salah mengundang gagal ginjal
Perhatian, nutrisi yang salah mengundang gagal ginjal

Memperhatikan bahwa penyakit gagal ginjal simptomatik yang sulit menyebar luas, Spesialis Penyakit Dalam dan Nefrologi Prof. Dr. Gülçin Kantarcı mengatakan bahwa diabetes dan hipertensi yang berkembang tergantung dari pola makan menyebabkan gagal ginjal.



Prof. Dr. Kantarcı berkata, “Kami adalah yang pertama di dunia dalam tingkat peningkatan diabetes di negara kami. Banyak orang mengalami kelebihan berat badan pada tingkat obesitas. Mengajak penyakit ginjal, diabetes dan hipertensi. Sebelum mencapai stadium gagal ginjal, penderita diabetes dan hipertensi atau orang dengan kecenderungan penyakit ginjal harus mendapat prioritas untuk menjaga kesehatan ginjal. Penting untuk mengonsumsi makanan segar dan mengurangi konsumsi garam. Selain itu, konsumsi vitamin yang tidak disadari harus dihentikan, ”katanya.

10 dari setiap 1 orang di dunia dan di Turki, 7 dari setiap 1 orang yang menderita penyakit gagal ginjal, kata Koşuyolu mengunjungi Profesor Spesialis Penyakit Dalam dan Nefrologi Rumah Sakit Universitas Yeditepe Dr. Gülçin Kantarcı menyatakan bahwa obesitas dan penyakit seperti diabetes dan hipertensi secara bertahap meningkat karena gagal ginjal. Memberikan nasehat nutrisi kepada pasien sebelum dan sesudah cuci darah, Prof. Dr. Kantarcı menggarisbawahi perlunya peka tentang gagal ginjal.

AKAN MENJADI ALASAN KE-5 KEHILANGAN KEHIDUPAN DI DUNIA

Gagal ginjal di dunia dan di Turki disinyalir merupakan masalah kesehatan yang sangat umum, Prof. Dr. Kantarcı berkata, “10 dari setiap 1 orang di dunia dan 7 dari setiap 2020 orang di negara kita mengalami gagal ginjal. Beberapa statistik bahkan menunjukkan bahwa pada pertengahan tahun 5, gagal ginjal akan menjadi penyebab kematian nomor XNUMX di dunia. Meski termasuk penyakit serius, kesadaran kami sangat rendah. Faktor terpenting dalam hal ini adalah gejala yang terlambat, gejala muncul saat penyakit mencapai stadium lanjut. “Jika pasien berobat ke rumah sakit karena keluhan atau penyakit yang berbeda, kebetulan gagal ginjal yang terjadi didiagnosis pada stadium lebih awal,” ujarnya.

Mengenai keluhan akibat penyakit tersebut, Prof. Dr. Gülçin Kantarcı memberikan informasi berikut: “Umumnya, sesak napas, penurunan buang air kecil, perubahan warna urine, kencing berbusa, lemas, kelelahan, bau mulut, kram di kaki dan tangan ditemukan sebelum diagnosis. Namun bila penyakit tersebut menampakkan keluhan tersebut, maka penyakitnya mencapai stadium lanjut. Bahkan temuan ini tidak membuat pasien berpikir untuk menulari dirinya sendiri. "

Menggarisbawahi bahwa penyakit sulit didiagnosis tanpa tes laboratorium, Prof. Dr. Gülçin Kantarcı berkata, “Untuk alasan ini, terutama mereka yang menderita penyakit kronis seperti tekanan darah tinggi dan diabetes, dan orang-orang dengan penyakit ginjal dalam keluarganya berada dalam kelompok risiko. Orang yang berolahraga dan tidak mengonsumsi cukup cairan, yang menggunakan obat penghilang rasa sakit secara intensif untuk alasan seperti penyakit rematik atau sakit kepala pasti harus diperiksa dalam kaitannya dengan penyakit ginjal. Dengan diagnosis dini pada orang-orang ini, kami dapat memperlambat proses menuju dialisis dan transplantasi organ ginjal. Kami mengikuti pasien lebih lama dengan kualitas hidup yang lebih baik. " dia berbicara.

DIABETES DAN HIPERTENSI MENGUNDANG KEGAGALAN GINJAL

Tingkat pertumbuhan Turki di dunia diabetes mengingatkan pada Prof. pertama. Dr. Kantarcı menyoroti hubungan erat antara penyakit ginjal kronis, obesitas, dan diabetes. Prof. Dr. Kantarcı berkata, “Sebagai sebuah masyarakat, berat badan kita secara bertahap bertambah. Banyak orang di jalan mengalami obesitas dan kelebihan berat badan. Peningkatan obesitas ini tidak hanya mengundang diabetes dan terutama diabetes tipe 2, tetapi juga menyebabkan hipertensi. Toh, diabetes dan hipertensi juga mengundang penyakit ginjal. Lebih dari sepertiga pasien kami yang menjalani dialisis adalah pasien diabetes. Kebanyakan dari mereka adalah penderita tekanan darah tinggi. Oleh karena itu, dengan diagnosis dan pengobatan dini kedua penyakit ini, gagal ginjal hingga cuci darah dapat dicegah ”.

Menjelaskan langkah-langkah yang dapat diambil untuk mencegah obesitas, Prof. Dr. Kantarcı melanjutkan perkataannya sebagai berikut: “Kita harus bisa membakar sebanyak yang kita makan agar tidak menjadi gemuk. Bersamaan dengan olahraga, perlu makan dengan benar, hindari konsumsi makanan siap saji, dan lebih banyak memberi makan buah-buahan segar, sayuran dan daging segar. Namun, mengontrol konsumsi karbohidrat dan makanan bakery, membatasi konsumsi garam dan minum cukup air sangat penting untuk mengontrol berat badan dan melindungi ginjal.

GIZI BERUBAH SEBELUM DAN SETELAH FASE DIALISIS

Menunjukkan bahwa nutrisi sangat penting bagi pasien gagal ginjal, Prof. Dr. Gülçin Kantarcı mengatakan bahwa nutrisi pra-dialisis dan pola makan pasien yang memerlukan dialisis berbeda satu sama lain dan hal terpenting dalam perbedaan ini adalah garam. Prof. Dr. Kantarcı berkata, “Meskipun kami membatasi protein sebelum dialisis, kami memberikan protein sebanyak mungkin setelah dialisis. "Pasien harus memiliki diet seimbang yang terdiri dari protein, lemak, dan karbohidrat untuk mencegah otot, energi, kehilangan lemak, dan hilangnya nafsu makan."

Berhenti mengonsumsi vitamin yang tidak perlu

"Ada kegilaan vitamin yang telah kita lihat sebelumnya dan pada pasien yang membutuhkan cuci darah, dan bahkan di masyarakat baru-baru ini," kata Prof. Dr. Gülçin Kantarcı berkata, “Orang harus menghindari vitamin yang mereka konsumsi agar tidak terkena penyakit virus. Misalnya vitamin C. Vitamin C dosis tinggi meningkatkan oksalat pada orang pra-dialisis. Hal ini menyebabkan pembentukan batu ginjal pada orang sehat. Setelah dialisis, dapat menyebabkan kalsifikasi pada jaringan lunak dan merusak dinding pembuluh darah. Itu sebabnya vitamin C dosis tinggi harus dihindari. "Terlintas di benak saya, saya mengonsumsi vitamin, tidak ada salahnya 'kegilaan harus ditinggalkan. Ini tidak boleh diambil kecuali dokter menganjurkannya ”.

Memberikan informasi tentang vitamin lain yang digunakan oleh pasien ginjal, Spesialis Penyakit Dalam dan Nefrologi Rumah Sakit Universitas Yeditepe, Gülçin Kantarcı, menunjukkan kesalahan yang diketahui tentang masalah ini:

“Vitamin A, D, K dan E, yang merupakan vitamin yang larut dalam lemak, terkadang dapat digunakan dalam dosis yang sangat tidak terkontrol dan tinggi pada penyakit dialisis. Kesalahan yang sama dapat dilakukan pada periode pra-dialisis. Apalagi di zaman kita sekarang ini, setiap pikiran yang muncul di benak adalah minum vitamin D. Namun, seseorang tidak boleh mengonsumsi vitamin D tanpa mengetahui kadar vitamin D. Karena vitamin D yang terakumulasi dalam tubuh manusia menjadi berbahaya, yang kita sebut racun jika berlebihan. Oleh karena itu, vitamin D harus dikonsumsi dengan memantau kadarnya di dalam tubuh. Ada berbagai bentuk vitamin K juga. Meskipun bentuk tertentu bermanfaat, bentuk tertentu bisa berbahaya. Oleh karena itu, sebaiknya tidak digunakan secara tidak terkontrol. Vitamin B yang hilang dalam mesin dialisis juga harus digunakan jika diperlukan. Jika digunakan melebihi kebutuhan, akan ada konsumsi yang tidak perlu dan dapat menimbulkan efek berbahaya pada jaringan lunak. "

Armin

Pameran Industri Kereta Api 2020

sohbet

Jadilah yang pertama mengomentari

Yorumlar